Inspirasi

Apa itu kurva penawaran dan permintaan dan bagaimana kegunaannya?

Penawaran dan permintaan adalah dua faktor utama yang mengatur pembelian dan penjualan barang. Mereka mengacu pada jumlah produk yang dibuat dan jumlah yang ingin dibeli konsumen dan hubungan antara keduanya dapat menjadi penting dalam menentukan hal-hal seperti harga. Kurva penawaran dan permintaan secara visual dapat mewakili hubungan ini dan dapat bermanfaat bagi mereka yang tertarik di bidang ekonomi untuk memahami grafik ini. Dalam artikel ini, kami membantu Anda mempelajari apa itu kurva penawaran dan permintaan, faktor-faktor yang dapat memengaruhinya, apa yang dapat diilustrasikan, dan mengapa kurva ini dapat menjadi alat yang berguna.

Apa itu kurva penawaran dan permintaan?

Kurva penawaran dan permintaan adalah grafik yang menggambarkan hubungan antara seberapa banyak produk tersedia di pasar dan seberapa banyak konsumen di pasar menginginkan produk tersebut. Dua garis grafik menggambarkan hubungan antara harga dan permintaan untuk kedua faktor ini. Untuk memahami dengan benar apa yang ditunjukkan kurva penawaran dan permintaan, penting untuk memahami beberapa konsep berikut:

Penawaran

Ini mengacu pada seberapa banyak sesuatu yang ingin diproduksi oleh produsen dan oleh karena itu berapa banyak yang tersedia bagi konsumen. Harga yang dapat dikenakan pemasok untuk suatu produk adalah pendorong besar untuk berapa banyak pasokan yang mungkin ada.

Hukum penawaran menyatakan bahwa, secara umum, semakin banyak produsen dapat mengenakan biaya untuk suatu produk, semakin tinggi penawarannya. Produsen tidak hanya lebih cenderung untuk memproduksi sesuatu yang dapat mereka tetapkan dengan harga tinggi, tetapi harga tinggi juga dapat mengatasi potensi biaya overhead yang tinggi terkait dengan manufaktur. Ini berarti lebih banyak pemasok dapat berinvestasi dalam produksi, mendorong pasokan ke atas. Variasi pasokan cenderung terjadi karena biaya produksi dapat bervariasi antar pemasok.

Permintaan

Permintaan adalah seberapa banyak konsumen bersedia membeli produk pada harga tertentu pada titik waktu tertentu. Konsumen memiliki sumber daya yang terbatas dan membuat keputusan tentang apa yang mereka mau dan mampu menginvestasikan uang mereka dan membeli. Sejumlah faktor dapat mempengaruhi permintaan, termasuk pendapatan konsumen, pesaing dan alternatif di pasar dan karakteristik pelanggan sasaran. Perusahaan mungkin ingin meningkatkan permintaan di antara konsumen melalui kegiatan pemasaran.

Baca juga:  Apa itu key risk indicator?

Salah satu faktor utama yang mempengaruhi permintaan adalah harga. Hukum permintaan menyatakan bahwa secara umum, ketika semua faktor lain konstan, kenaikan harga suatu produk menurunkan jumlah yang diminta. Penurunan harga meningkatkan permintaan.

Kurva penawaran dan permintaan

Kurva penawaran dan permintaan adalah grafik yang mewakili hubungan antara harga dan kuantitas dalam penawaran dan permintaan. Pada sumbu y grafik, Anda memplot harga. Pada sumbu x, Anda memplot kuantitas. Kurva penawaran secara visual menunjukkan hukum penawaran, bahwa ketika harga meningkat, kuantitas meningkat. Oleh karena itu, Anda biasanya memplot penawaran sebagai kurva miring ke atas.

Pada sumbu yang sama, Anda dapat secara visual merepresentasikan hubungan antara harga dan permintaan. Ketika harga naik, jumlah yang diminta berkurang. Oleh karena itu, Anda biasanya memplot permintaan sebagai kurva miring ke bawah.

Keseimbangan pasar

Dengan kurva penawaran miring ke atas dan kurva permintaan miring ke bawah, mudah untuk memvisualisasikan bahwa ada titik di mana keduanya dapat bersilangan. Ini adalah harga keseimbangan. Anda mendefinisikan harga keseimbangan sebagai harga di mana produsen dapat menjual semua unit yang ingin mereka produksi dan konsumen dapat membeli semua unit yang mereka inginkan untuk memenuhi permintaan mereka tanpa unit surplus.

Pada ekuilibrium, harga pasar cukup untuk mendorong pemasok untuk memproduksi jumlah yang tepat yang ingin dibeli konsumen pada harga tersebut. Harga dan kuantitas yang tepat di mana keseimbangan terjadi tergantung pada bentuk dan posisi kurva masing-masing untuk penawaran dan permintaan, yang masing-masing dipengaruhi oleh sejumlah faktor.

Mekanisme harga dan mekanisme pasar

Mekanisme harga menyeimbangkan penawaran dan permintaan di pasar bebas. Jika konsumen ingin membeli lebih banyak barang daripada yang tersedia pada harga yang ditetapkan, mereka cenderung menawar harga ke atas. Jika jumlah yang ingin dibeli konsumen jauh lebih sedikit daripada yang tersedia pada harga saat ini, pemasok cenderung menawar harga lebih rendah.

Mekanisme harga, oleh karena itu, menentukan jumlah barang yang diproduksi. Setiap peningkatan permintaan menyebabkan harga dinaikkan, yang mendorong produsen untuk memproduksi lebih banyak. Setiap penurunan permintaan cenderung membuat harga barang turun, sehingga mendorong pemasok untuk memproduksi lebih sedikit. Ini juga menentukan faktor-faktor lain seperti apa yang diproduksi oleh produsen barang, metode produksi dan metode distribusi. Ada kecenderungan menuju keseimbangan antara penawaran dan permintaan, atau dikenal sebagai keseimbangan pasar. Anda menyebut kecenderungan menuju ekuilibrium ini sebagai mekanisme pasar.

Baca juga:  Sistem ekonomi adalah: Jenis dan Ciri-cirinya

Elastisitas harga

Harga dapat mempengaruhi berbagai jenis penawaran dan permintaan, meskipun mungkin tidak mempengaruhi semua jenis pada tingkat yang sama. Anda menyebut ukuran seberapa responsif penawaran dan permintaan terhadap perubahan harga sebagai elastisitas harga penawaran atau permintaan. Ini dihitung sebagai rasio persentase perubahan kuantitas yang ditawarkan atau diminta dengan persentase perubahan harga. Sebagai contoh, jika harga suatu produk turun 10% menyebabkan peningkatan penjualan 20%, ini adalah elastisitas harga permintaan dua.

Permintaan produk di pasar yang kompetitif dengan banyak alternatif atau produk pengganti yang tersedia cenderung sangat elastis. Ini berarti lebih responsif terhadap perubahan harga karena konsumen ingin mengganti produk dengan salah satu pilihan lain yang tersedia jika harganya naik. Permintaan untuk produk tanpa substitusi yang dekat dan/atau produk yang pengeluarannya hanya menghasilkan sebagian kecil dari pendapatan konsumen cenderung tidak elastis. Perusahaan dengan produk dengan permintaan inelastis dapat meningkatkan pendapatan dan keuntungan dengan menaikkan harga, sedangkan perusahaan dengan permintaan elastis biasanya tidak dapat mengambil pendekatan ini.

Hukum penawaran dan permintaan

Hukum penawaran dan permintaan adalah teori yang menjelaskan interaksi antara penjual dan produsen suatu produk dan konsumen yang membeli produk tersebut. Ini pada dasarnya menggabungkan hukum penawaran individu dan hukum permintaan individu untuk menentukan hubungan antara harga barang atau jasa dan kesediaan orang untuk membeli atau menjualnya. Hukum menyatakan bahwa umumnya, ketika harga naik, orang bersedia untuk memasok dan menjual lebih banyak tetapi permintaan dan pembelian lebih sedikit dan sebaliknya.

Interaksi antara dua faktor di bawah hukum penawaran dan permintaan menentukan harga pasar aktual dan volume barang di pasar. Ini adalah teori ekonomi penting yang mengikat hampir semua prinsip ekonomi lainnya dalam satu atau lain cara.

Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi penawaran dan permintaan

Perubahan penawaran atau permintaan dalam jangka panjang dapat menyebabkan pergeseran kurva penawaran atau permintaan. Di sinilah jumlah produk yang ditawarkan atau diminta berbeda pada setiap titik harga di sepanjang kurva. Pergeseran ini memiliki efek yang sesuai pada nilai ekuilibrium pasar. Berikut adalah beberapa faktor yang dapat menyebabkan pergeseran tersebut:

Baca juga:  Analisis regresi berganda: Definisi, rumus, dan kegunaan

Faktor yang mempengaruhi permintaan

Perubahan salah satu dari berikut ini dapat mempengaruhi permintaan dan dapat menyebabkan pergeseran kurva:

  • Pendapatan konsumen
  • Selera dan preferensi konsumen
  • Mode dan trend
  • Kebutuhan musiman untuk barang
  • Harga dan ketersediaan barang pesaing atau barang pengganti
  • Ukuran populasi

Faktor-faktor yang mempengaruhi penawaran

Perubahan salah satu dari berikut ini dapat mempengaruhi penawaran dan dapat menyebabkan pergeseran kurva:

  • Perubahan biaya produksi
  • Metode atau teknologi baru yang meningkatkan efisiensi produksi
  • Pertumbuhan atau kontraksi industri
  • Masalah rantai pasokan
  • Peraturan atau undang-undang baru yang memengaruhi produksi
  • Mengapa kurva penawaran dan permintaan berguna?

Memahami hukum penawaran dan permintaan dan melihatnya secara visual direpresentasikan pada kurva penawaran dan permintaan, memahami dan menafsirkan data ini secara efektif dapat sangat berguna. Ini dapat membantu Anda memahami dan memprediksi kondisi pasar dan efek perubahan kondisi terhadap penjualan dan profitabilitas. Anda terutama melakukan ini dengan menggunakan informasi penawaran dan permintaan untuk membantu menentukan harga. Untuk menentukan harga dan jumlah barang di pasar, akan berguna untuk merencanakan dan menemukan keseimbangan pasar.

Dalam pasar bebas teoretis, harga dan kuantitas cenderung menuju keseimbangan ini untuk menjaga pasar tetap stabil. Memahami hubungan antara penawaran dan permintaan, bagaimanapun, dapat membantu dengan strategi untuk menetapkan dan mempengaruhi harga pasar. Misalnya, jika Anda meluncurkan produk baru, Anda mungkin ingin dengan sengaja menaikkan harga produk dengan meningkatkan permintaan melalui kampanye pemasaran. Atau Anda mungkin ingin menaikkan harga dengan memengaruhi pasokan secara artifisial, dengan sengaja membatasi jumlah unit yang tersedia untuk mengurangi pasokan sambil memaksimalkan permintaan, mendorong harga naik.

Related Articles

Back to top button