Inspirasi

Apa itu kecerdasan emosional?

Kecerdasan emosional, atau EI (Emotional Intelligence), membantu Anda mengidentifikasi dan memahami emosi manusia. Memiliki kecerdasan emosional yang tinggi dapat membantu Anda membangun hubungan di tempat kerja, menyelesaikan tugas, dan mencapai tujuan. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan kecerdasan emosional dan mendiskusikan mengapa itu penting, dengan tips untuk meningkatkan EI Anda.

Apa itu kecerdasan emosional?

Kecerdasan emosional adalah kemampuan untuk mengenali, memahami dan mengelola emosi diri sendiri serta mampu memahami dan mempengaruhi emosi orang lain. Ini melibatkan kesadaran bahwa emosi mendorong perilaku dan memengaruhi orang baik secara positif maupun negatif.

Sementara kecerdasan emosional bisa tampak seperti konsep yang kabur atau kompleks, ada beberapa cara khusus untuk mengembangkan keterampilan ini. Meluangkan waktu untuk mengasah dan mengembangkan keterampilan ini dapat membantu Anda menjadi lebih baik dalam membangun hubungan dan menyelesaikan tugas bersama.

Kecerdasan emosional dapat membantu ketika Anda:

  • Memberi atau menerima umpan balik
  • Menavigasi perubahan
  • Memenuhi tenggat waktu yang ketat
  • Bekerja melalui kemunduran dan kegagalan
  • Berurusan dengan hubungan yang menantang

Bagaimana kecerdasan emosional diukur

Beberapa penilaian telah dikembangkan untuk mengukur tingkat kecerdasan emosional. Penilaian semacam itu sering digunakan untuk mengidentifikasi calon pemimpin dalam suatu organisasi. Jenis yang paling umum adalah:

  • Tes laporan diri: Mengandalkan jawaban atau pernyataan responden untuk menilai perilaku mereka sendiri.
  • Tes kemampuan: Responden melakukan tes untuk menilai kemampuan mereka dalam memahami, mengidentifikasi, memahami, dan mengelola situasi.

Mengapa kecerdasan emosional itu penting?

Emosi dapat membuat Anda bertindak tanpa berpikir. Memiliki kecerdasan emosional dapat membantu Anda menghindari situasi-situasi ketika Anda mungkin bertindak berdasarkan dorongan hati daripada fakta. Memahami dan mengelola emosi Anda dan orang lain dapat membantu Anda menjadi lebih sukses dalam kehidupan pribadi dan profesional Anda.

Kecerdasan emosional dapat memainkan peran besar ketika Anda:

  • Melakukan percakapan yang sulit tanpa menyakiti perasaan orang lain
  • Kelola emosi Anda saat merasa stres atau kewalahan
  • Meningkatkan hubungan dengan orang lain
  • Menyelesaikan konflik
  • Melatih dan memotivasi orang lain
  • Menciptakan lingkungan kolaboratif
  • Ciri-ciri kecerdasan emosional
Baca juga:  4 Teknik analisis data yang menciptakan nilai bisnis

Psikolog dan penulis Daniel Goleman mendefinisikan lima elemen kunci kecerdasan emosional sebagai:

Kesadaran diri

Jika Anda sadar diri, Anda memahami emosi Anda dan pemicunya. Anda juga tahu bagaimana emosi dan tindakan Anda memengaruhi orang-orang di sekitar Anda.

Pengaturan diri

Pengaturan diri adalah kemampuan untuk mengontrol dan menyesuaikan emosi Anda untuk menciptakan efek yang lebih positif. Mengendalikan perasaan Anda sangat penting dalam situasi apa pun karena emosi Anda memiliki efek yang kuat pada orang lain.

Motivasi

Motivasi adalah keinginan untuk melakukan sesuatu. Hal ini berkaitan dengan kecerdasan emosional karena keinginan Anda dapat meningkatkan perasaan yang berbeda terhadap sesuatu.

Empati

Empati memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi dan memahami perasaan orang lain, yang dapat membantu Anda menangani situasi tempat kerja dengan lebih efektif. Misalnya, ketika seorang rekan kerja tampak stres, Anda dapat bereaksi dengan empati.

Keterampilan sosial

Keterampilan sosial adalah alat yang Anda gunakan untuk berkomunikasi dan berinteraksi dengan orang lain. Memiliki keterampilan sosial yang kuat memungkinkan Anda untuk mendengarkan, berbicara, dan menyelesaikan konflik dengan lebih efektif. Keterampilan sosial dapat digunakan di tempat kerja untuk mengembangkan karir Anda dan merupakan alat penting bagi para pemimpin.

Cara meningkatkan kecerdasan emosional Anda

Meskipun membutuhkan waktu dan latihan, kecerdasan emosional dapat ditingkatkan. Cobalah kiat-kiat ini:

Praktek kesadaran

Luangkan waktu untuk memberikan perhatian khusus pada interaksi di sekitar Anda. Dengarkan apa yang orang lain katakan kepada Anda melalui kata-kata, bahasa tubuh, dan ekspresi wajah mereka. Mengamati cara orang menggunakan dan bereaksi terhadap emosi dapat membantu Anda menyempurnakan kemampuan Anda untuk berempati.

Lihat ke dalam

Meskipun mengamati orang lain dan interaksi mereka dapat membantu, memantau emosi dan respons Anda sendiri juga dapat meningkatkan kesadaran emosional Anda. Pertimbangkan bagaimana emosi Anda memengaruhi keputusan dan perilaku Anda.

Misalnya, Anda mungkin memperhatikan bahwa ketika Anda merasa kewalahan, Anda cenderung mudah marah dengan orang lain. Atau ketika Anda merasa sedih atau kecewa, Anda mungkin melihat bahu Anda membungkuk atau kepala Anda mengarah ke bawah.

Baca juga:  Jadi, Anda ingin menjadi apa?

Bereaksi dan tanggapi orang lain

Berlatihlah menangani dan bekerja dengan orang lain berdasarkan cara Anda mengamati apa yang mereka rasakan. Saat memutuskan bagaimana Anda harus bereaksi, pertimbangkan bagaimana Anda ingin diperlakukan dalam situasi yang sama.

Misalnya, saat Anda mungkin senang membicarakan emosi Anda dengan orang lain saat Anda merasa cemas atau stres, orang lain mungkin lebih suka memproses emosi mereka sendiri. Jika Anda tidak yakin, tanyakan kepada orang lain tentang preferensi mereka pada saat itu.

Belajar dari kesalahanmu

Jika Anda menemukan bahwa Anda salah mengartikan emosi tertentu atau cara Anda menangani perasaan seseorang tidak bekerja dengan baik, belajarlah dari kesalahan Anda dan perlakukan situasi tersebut secara berbeda di lain waktu.

Membangun hubungan melalui empati, komunikasi, dan mendengarkan secara aktif dapat membantu Anda menjadi anggota tim yang sangat dihargai di sebuah organisasi.

Menampilkan contoh cara Anda terhubung dengan orang lain menggunakan kecerdasan emosional dalam surat lamaran Anda dan selama wawancara juga dapat membantu Anda menjadi kandidat yang kompetitif.

Contoh kecerdasan emosional di tempat kerja

Berikut adalah cara-cara khusus Anda dapat menggunakan kecerdasan emosional di tempat kerja:

Saat melakukan panggilan telepon

Selama panggilan telepon dengan klien mengenai kinerja kampanye, kontak Anda mengungkapkan kemarahan tentang ketidakbahagiaan mereka dengan kemitraan Anda. Anda juga tahu bahwa organisasi mereka sedang mengalami PHK dan klien Anda bertanggung jawab untuk memilih anggota tim mereka untuk dilepaskan. Karena pengetahuan ini, Anda memahami bahwa mendengarkan keluhan mereka dengan sikap tenang dan empati adalah respons terbaik. Anda menjadwalkan panggilan lain untuk waktu yang lebih baik.

Saat rapat

Selama rapat, Anda melihat karyawan Anda menjadi lebih pendiam dari biasanya dan tidak berkontribusi dalam diskusi. Meskipun tampaknya mereka tidak memperhatikan, Anda memutuskan untuk mengobrol santai dengan mereka untuk memastikan semuanya baik-baik saja. Selama pembicaraan ini, Anda mengetahui bahwa mereka tidak bisa tidur nyenyak karena ibu mertua mereka sakit.

Saat peninjauan proyek

Selama peninjauan proyek Anda yang baru saja selesai, Anda menerima kritik profesional tentang cara-cara itu dapat ditingkatkan. Setelah pertemuan, Anda merasa kempes dan cemas. Setelah memproses emosi Anda, Anda menyadari bahwa Anda berfokus pada hal negatif karena semua waktu dan upaya yang Anda lakukan untuk proyek tersebut. Berputar dari kekecewaan, Anda memilih untuk menjadi termotivasi untuk membuat proyek Anda berikutnya lebih baik.

Related Articles