Inspirasi

Apa itu analisis konsumen?

Analisis konsumen, atau profil pelanggan, adalah bagian penting dari rencana bisnis atau pemasaran profesional. Bagian rencana Anda ini dapat memberikan panduan kepada organisasi tentang cara mencapai tujuannya dan meningkatkan pendapatan. Memahami apa itu analisis konsumen dapat membantu Anda mengidentifikasi target pasar dalam bisnis dan menetapkan bagaimana Anda akan memenuhi kebutuhan konsumen.

Dalam artikel ini, kami membahas apa itu analisis konsumen, termasuk elemen-elemennya, cara melakukannya, dan contoh yang dapat Anda gunakan sebagai referensi saat membuat analisis Anda sendiri.

Apa itu analisis konsumen?

Analisis konsumen adalah mengidentifikasi target pelanggan bisnis dan memahami kebutuhan mereka untuk membantu para profesional memasarkan produk yang tepat kepada mereka. Ini memungkinkan para profesional untuk mengenal konsumen mereka saat ini dan calon pelanggan potensial. Prospek potensial adalah tipe konsumen yang mengetahui suatu merek dan telah menunjukkan minat pada produk mereka, seperti menjelajahinya secara online tetapi belum melakukan pembelian. Dengan menganalisis kebutuhan mereka, para profesional dapat mempelajari apa yang dirancang oleh calon pelanggan potensial untuk menyelesaikan pembelian dari mereka. Analisis konsumen dapat terdiri dari dua bagian, profil perilaku dan demografis. Berikut rincian masing-masing:

Profil perilaku

Anda dapat membagi profil perilaku menjadi dua bagian, kriteria pembelian pelanggan dan proses serta pola pembelian. Kriteria pembelian pelanggan adalah faktor-faktor yang dipikirkan konsumen sebelum memutuskan untuk membeli suatu produk. Memahami kriteria yang dipertimbangkan konsumen saat mereka berbelanja dapat membantu Anda menentukan nilai dalam produk Anda dan manfaat bagi konsumen. Aspek utama yang dipertimbangkan konsumen adalah harga, prestise, kualitas, dan kenyamanan.

Proses dan pola pembelian memahami bagaimana seorang konsumen melakukan proses pembeliannya. Berikut adalah beberapa pertanyaan yang dapat Anda tanyakan pada diri sendiri ketika Anda mencoba menentukan proses dan pola pembelian konsumen Anda:

  • Apa alasan mereka membeli suatu produk?
  • Berapa kali mereka bisa membeli produk ini lagi?
  • Bagaimana jadwal mereka untuk membeli produk ini?
  • Berapa banyak produk yang mereka beli?
  • Situasi apa konsumen menggunakan produk ini?
  • Berapa lama mereka memutuskan untuk membeli produk ini?
Baca juga:  3 Tips desain untuk membuat iklan yang menarik bagi pelanggan

Profil demografis

Profil demografis pelanggan adalah aspek kedua dari analisis konsumen dan membantu Anda memahami lebih banyak tentang audiens target Anda. Anda dapat menggunakan informasi ini untuk menargetkan pelanggan Anda secara lebih akurat dengan strategi pemasaran. Berikut adalah beberapa pertanyaan yang dapat Anda tanyakan pada diri sendiri saat Anda meneliti demografi konsumen:

  • Apa tingkat pendidikan yang mereka miliki?
  • Berapa kisaran pendapatan mereka?
  • Apakah mereka memiliki anak atau hewan peliharaan di rumah mereka?
  • Apa status pernikahan mereka?

Elemen analisis konsumen

Roda analisis konsumen adalah model yang mempertimbangkan tiga elemen utama perilaku konsumen untuk membantu memahami kebiasaan membeli mereka. Ini dapat membantu Anda memasarkan produk kepada mereka secara lebih efektif. Berikut adalah tiga aspek yang perlu dipertimbangkan ketika melakukan analisis ini:

Afeksi dan kognisi

Afeksi adalah emosi yang dirasakan individu tentang suatu pengalaman. Perasaan konsumen penting untuk diperhatikan karena dapat mempengaruhi jika ingin membeli suatu produk. Kognisi adalah apa yang seseorang pikirkan. Anda dapat menggabungkan pengaruh dan kognisi dalam analisis Anda karena dapat membantu Anda memahami bagaimana perasaan konsumen memengaruhi proses berpikir mereka. Misalnya, jika seorang konsumen merasa puas dengan belanja online, mereka mungkin akan berpikir untuk berbelanja di sana lagi di masa mendatang.

Perilaku konsumen

Bagian roda ini berusaha memahami tindakan yang diambil konsumen. Anda dapat memahami perilaku konsumen Anda melalui pengamatan dan pengukuran analitik. Misalnya, konsumen dapat memutuskan untuk membeli produk dengan cepat atau mereka mungkin membuka beberapa browser untuk membandingkan produk yang berbeda sebelum memutuskan.

Menganalisis bagaimana konsumen berperilaku dan menargetkan mereka dengan informasi ini dapat membantu Anda meningkatkan penjualan. Untuk membantu memahami perilaku konsumen, Anda dapat menempatkan perbandingan produk di situs web Anda dan menganalisis tindakan pelanggan Anda dengan fitur tersebut.

Lingkungan konsumen

Lingkungan dapat mempengaruhi bagaimana seorang konsumen berpikir, merasa dan berperilaku. Jenis lingkungan yang dapat mempengaruhi konsumen adalah latar belakang keuangan mereka. Misalnya, jika seseorang berasal dari latar belakang kaya, mereka mungkin lebih mungkin membuat keputusan lebih cepat dengan proses pemikiran yang kurang mendalam. Penting untuk mempertimbangkan lingkungan konsumen Anda untuk membantu menyesuaikan strategi pemasaran Anda.

Baca juga:  Apa itu pajak pertambahan nilai?

Bagaimana melakukan analisis konsumen dalam 6 langkah

Berikut adalah enam langkah yang dapat Anda gunakan untuk melakukan analisis konsumen:

Tinjau industri Anda

Ini dapat mencakup latar belakang sejarah singkat industri Anda, tren, pola, gambaran umum tentang pesaing Anda dan faktor-faktor yang mempengaruhi industri. Melakukan hal ini dapat membantu Anda memandu bisnis atau rencana pemasaran Anda. Meneliti industri Anda dapat membantu Anda memahami konsumen dengan lebih baik. Misalnya, dalam penelitian Anda, Anda mungkin menemukan audiens target Anda lebih suka menggunakan satu platform media sosial daripada yang lain.

Informasi ini dapat membantu Anda ketika Anda menerapkan strategi pemasaran Anda dengan memfokuskan rencana Anda sebagian besar pada platform media sosial yang digunakan konsumen Anda daripada mencoba untuk menutupi semuanya secara merata.

Identifikasi demografi pelanggan

Mengidentifikasi dan mendeskripsikan demografi pelanggan Anda dapat membantu Anda memahami ekspektasi dan konteks sosial mereka saat mereka menelusuri suatu produk. Demografi dapat mencakup rentang usia individu, jenis kelamin, rentang pendapatan, status perkawinan, dan tingkat pendidikan. Anda dapat mengumpulkan informasi ini dengan meninjau analitik Anda atau membuat survei untuk diambil pelanggan.

Setelah menganalisis data, Anda dapat menempatkan konsumen ke dalam kategori serupa berdasarkan informasi mereka. Anda dapat menggunakan segmen audiens yang berbeda untuk membuat iklan dan rencana pemasaran khusus untuk mereka.

Perkirakan perubahan di masa depan

Prakiraan memprediksi hasil masa depan dalam bisnis berdasarkan data historis dan wawasan manajerial. Anda mungkin merasa terbantu untuk memperkirakan perubahan di masa depan pada audiens target Anda karena membantu Anda dalam membuat keputusan bisnis yang tepat. Jika Anda mengubah proses dalam bisnis, Anda dapat menghemat waktu dan memiliki rencana strategis ketika pasar atau audiens berubah.

Jelaskan perilaku pembelian konsumen

Sangat membantu untuk menetapkan dan menggambarkan perilaku pembelian konsumen Anda karena dapat membantu Anda menentukan saluran terbaik untuk menargetkan audiens Anda. Ketika Anda mengidentifikasi cara terbaik untuk memasarkan kepada konsumen Anda, itu dapat membantu memenuhi kebutuhan mereka dan meningkatkan keuntungan organisasi.

Baca juga:  Cara membuat analisis (Dengan contoh dan tips)

Misalnya, jika demografi Anda terutama konsumen berusia pertengahan dua puluhan, lajang dan tinggal di kota, Anda dapat menemukan strategi pemasaran yang sesuai dengan mereka daripada menggunakan strategi pemasaran yang sama yang akan Anda gunakan untuk menargetkan konsumen dengan keluarga.

Lakukan analisis kompetitif

Anda dapat melakukan analisis kompetitif untuk memahami kekuatan dan kelemahan pesaing Anda. Ini dapat membantu Anda mendapatkan keuntungan atas pesaing karena Anda dapat meneliti cara untuk mengungguli mereka dan berpotensi mendapatkan pelanggan mereka. Ini juga dapat membantu Anda mempertahankan pelanggan saat ini jika Anda menawarkan kepada mereka pilihan terbaik untuk produk dibandingkan dengan pesaing.

Identifikasi kesenjangan di pasar

Saat Anda meneliti industri dan pesaing Anda, Anda dapat mengidentifikasi celah di pasar. Ini dapat membantu Anda mendapatkan keuntungan dibandingkan organisasi lain. Jika Anda menemukan celah di pasar, Anda dapat menemukan produk atau layanan untuk dibuat untuk mengisi ruang, yang dapat meningkatkan keuntungan, mendapatkan pelanggan baru, dan meningkatkan loyalitas pelanggan yang sudah ada. Ini juga dapat menunjukkan kepada Anda cara untuk membantu Anda memenuhi kebutuhan dan keinginan pelanggan Anda dari sebuah perusahaan.

Related Articles

Back to top button