Inspirasi

7 Cara untuk memenangkan setiap debat

Pengusaha adalah orang yang memiliki passion yang tinggi. Kami ingin didengar. Namun seringkali, mengetahui kapan harus tutup mulut bisa sangat bermanfaat bagi Anda. Mengembangkan kemampuan Anda untuk menahan lidah merupakan hal yang penting.

Jangan salah, ini adalah sesuatu yang masih sulit untuk saya lakukan setiap harinya. Tetapi setelah dua puluh tahun mencoba, saya hanya diam pada suatu waktu:

Ingat, ini bukan hal yang bersifat personal. Ini bisnis. Beberapa tahun yang lalu, saya menggugat sebuah perusahaan mainan besar yang saya pikir telah melanggar salah satu teknologi saya yang dipatenkan. Melihat ke belakang, saya pikir kita bisa menyelesaikan perselisihan dengan cepat jika kami menyelesaikannya dengan kepala dingin. Tapi saya menjadi emosional dan begitu juga mereka. Konflik berakhir di pengadilan federal setelah berlarut-larut selama tiga tahun, yang sangat merugikan saya. Sebaiknya jangan membuat keputusan saat Anda sedang emosional. Mundurlah dan tanyakan pada diri Anda: Apakah ini tindakan yang terbaik atau karena saya hanya kesal saja saat ini?

Angkat telepon. Selalu lebih mudah untuk salah berkomunikasi melalui email. Anda dapat memperkuat hubungan Anda dengan mengklarifikasi maksud Anda yang sebenarnya hanya dengan mengangkat telepon. Saya sering salah menafsirkan apa yang orang-orang tulis kepada saya dalam email di banyak kesempatan. Jika menyangkut masalah sensitif, cobalah bicarakan melalui telepon atau tatap muka, jangan cuma email.

Tekan tombol “hapus.” Gagasan bahwa siapa pun dapat memenangkan argumen melalui Internet adalah menggelikan. Untuk alasan apa pun, beberapa orang senang menggunakan anonimitas mereka untuk bersikap kasar dan menghina. Saya butuh waktu bertahun-tahun, tetapi saya pikir cara terbaik untuk menanggapi pembenci saya adalah dengan tidak mengatakan apa-apa sama sekali. Bahkan jika Anda tenang dan berpikir logis, tulisan yang Anda posting di media sosial dapat menimbulkan kekacauan. Ada terlalu banyak orang yang merasa kesal dengan apa pun yang dilakukan oleh orang yang mereka benci, meskipun orang tersebut melakukan sesuatu yang baik. Jika Anda memilih untuk tidak terlibat, Anda akan terkejut betapa cepatnya percakapan tersebut berhenti. Dan, cobalah untuk memiliki rasa humor. Biasanya, saya marah ketika pertama kali membaca komentar kebencian, tetapi kemudian saya menganggapnya lucu.

Baca juga:  Economic order quantity adalah: Pengertian, model dan rumusnya

Lepaskan kebutuhan untuk memiliki kata terakhir. Lebih baik terbang di bawah radar. Anda mungkin merasa senang mendapatkan satu pukulan terakhir, tetapi kemungkinan besar, orang lain akan mengingat komentar sembrono Anda lama setelah Anda melakukannya dan itu akan kembali menghantui Anda. Itu tidak layak. Saya terkejut mendengar Mark Cuban, pemilik Dallas Mavericks dan seorang investor di Shark Tank, menertawakan SEC di TV dan di media setelah dia dituduh melakukan insider trading dan dinyatakan tidak bersalah. Hal itu terlihat tidak bijaksana.

Rangkul gagasan bahwa terkadang, sedikit itu lebih baik. Kita semua tentu pernah berada di dalam rapat di mana seseorang mengajukan pertanyaan sederhana dan orang yang bertanggung jawab terus-menerus menanggapinya dengan tidak perlu. Ingatlah bahwa sebagian besar pertanyaan dapat dijawab dengan sederhana. Ingatkan dirimu sendiri. Semua orang yang bekerja dengan Anda akan menghargai kemampuan Anda untuk bersikap singkat. Dan sejujurnya, itu juga terlihat lebih sopan.

Sadarilah bahwa pendapat tertentu sebaiknya tidak diucapkan. Ya, setiap orang berhak berpendapat. Tapi bukan berarti kita harus memberikan semua pendapat milik kita. Suatu hari, Martha Stewart menyatakan bahwa dia tidak menganggap blogger adalah seorang ahli. Oke, Marta. Tentu, itu pendapat Anda. Tapi menurut saya itu bodoh, karena saya rasa ada banyak blogger yang membantu dia mempromosikan brand gaya hidupnya. Apa untungnya mengatakan hal tersebut kepada mereka? Tapi bisa jadi ketika dia mengatakan hal tersebut, pada akhirnya hanya akan merugikan bisnisnya. Dia membutuhkan blogger dan influencer sebanyak mungkin untuk mendorong brand-nya.

Merasa nyaman dengan keadaan canggung. Ketika berbicara tentang seni negosiasi, saya telah mempelajari kebenaran yang sederhana: Jangan pernah berbicara terlebih dahulu. Setelah saya secara eksplisit menyatakan apa yang saya inginkan, saya tutup mulut. Ketika kita merasa tidak nyaman dengan keadaan yang canggung, kita tergoda untuk menghidupkan kembali pembicaraan dengan cepat, tetapi jika Anda melakukannya, Anda mungkin akan mengatakan sesuatu tanpa memikirkannya. Saya telah menemukan bahwa orang pertama yang berbicara biasanya kehilangan argumen. Jadi katakanlah tujuan Anda, percaya diri dan paksa diri Anda untuk menunggu jawaban.

Baca juga:  Cara mempelajari beberapa bahasa sekaligus dalam 11 langkah

Saya harap tips ini dapat membantu Anda memenangkan setiap debat.

Related Articles

Back to top button