Branding

Positioning produk adalah: Pengertian, pentingnya, jenis dan strategi

Positioning produk adalah tentang menempatkan produk di mata konsumen dan di antara produk lain di pasar. Hal ini penting untuk mempengaruhi persepsi pelanggan tentang nilai suatu produk.

Misalnya, Apple memposisikan iPhone sebagai smartphone premium dengan kualitas tinggi. Perusahaan mempengaruhi persepsi konsumen dengan inovasinya sekaligus membedakannya dari produk lain di mass market, begitu pula dengan Nike, merek sepatu dengan harga dan kualitas tinggi.

Selanjutnya, pernyataan positioning menggambarkan konsumen sasaran, bagaimana memuaskan mereka, dan melakukannya secara berbeda (lebih baik) dari pesaing.

Untuk membuat peta posisi, Anda dapat menggambarkan produk di pasar pada grafik dua dimensi. Anda menganalisis persepsi konsumen tentang dua karakteristik dari setiap kelompok produk yang bersaing. Misalnya, Anda mungkin menggunakan harga dan masa pakai baterai untuk produk ponsel cerdas. Atau, Anda memilih desain dan fitur sebagai variabel yang dipilih.

Mengapa positioning produk penting?

Bisnis ada untuk memenuhi kebutuhan konsumen secara menguntungkan. Mereka harus mencari solusi agar konsumen menyukai produk dan merasa puas. Sekaligus, mereka bisa mengalahkan pesaing mereka. Karena itu, mereka harus mengembangkan positioning produk. Penting karena beberapa alasan:

Pertama, perusahaan menjadi lebih fokus pada strategi kompetitif dan alokasi sumber daya. Untuk menemukan posisi yang tepat, mereka mencari atribut produk yang dapat memuaskan pelanggan, baik mengenai harga, kualitas, maupun kinerja produk. Kemudian, mereka mencoba untuk membedakan produk mereka dari produk pesaing di pasar. Dengan begitu, pelanggan memiliki alasan kuat untuk lebih memilih produk mereka daripada produk pesaing.

Setelah perusahaan mengembangkan strategi pemosisian yang sukses, mereka merasa lebih mudah untuk memfokuskan alokasi sumber daya agar lebih efisien tanpa mengorbankan pemosisian produk. Itu juga membuat keputusan bisnis lebih efektif dalam mengembangkan hubungan yang lebih sehat dan kuat dengan pelanggan.

Kedua, pernyataan positioning produk merupakan elemen penting dari rencana pemasaran. Hal tersebut menjadi dasar untuk menentukan cara terbaik untuk mengkomunikasikan atribut dan manfaat produk kepada konsumen sasaran. Ini juga menjadi penting dalam mengembangkan bauran pemasaran lainnya, seperti saluran distribusi dan promosi.

Baca juga:  Cara menciptakan brand identity dalam 5 langkah

Ketiga, perusahaan dapat membangun citra dan posisi bersaing yang kuat. Positioning mempengaruhi bagaimana pelanggan memandang suatu produk relatif terhadap produk lain di pasar. Posisi yang tepat menciptakan citra positif di benak pelanggan. Konsumen merasa dekat dengan produk dan enggan beralih ke produk pesaing. Yang pada akhirnya berkontribusi pada aliran uang ke perusahaan secara berkelanjutan.

Keempat, posisi pasar yang kuat meningkatkan penjualan. Perusahaan dapat memanfaatkan citra kuat suatu produk untuk mengembangkan produk lainnya. Produk baru dapat menjadi pelengkap produk. Strategi seperti itu mengurangi risiko penolakan oleh pelanggan.

Selain itu, perusahaan dapat memanfaatkan citra ini untuk memasuki pasar baru. Mereka dapat mengomunikasikannya dengan lebih efektif dan meyakinkan pelanggan sasaran. Mereka akhirnya dapat menghasilkan pelanggan baru dan penjualan tambahan.

Strategi positioning produk

Mengembangkan positioning produk melibatkan dua tujuan inti:

Memenuhi kebutuhan pelanggan melalui harga, fitur produk, dan atribut. Ini tentang bagaimana perusahaan memuaskan konsumen melalui produk mereka.

Membedakan produk dari produk pesaing. Ini tentang mendorong konsumen untuk lebih memilih produk perusahaan dan memenangkan persaingan pasar.

Perusahaan kemudian memikirkan cara untuk mencapai kedua tujuan tersebut dengan mengembangkan produk dan bauran pemasaran yang sesuai. Hasil akhirnya adalah nilai jual yang unik.

Secara umum, mengembangkan posisi untuk produk baru melibatkan tahapan berikut:

  • Segmentasi pasar melalui variabel demografis, psikografis, atau geografis. Tujuan utamanya adalah untuk memetakan kebutuhan pelanggan dan memahami persepsi mereka secara lebih spesifik. Untuk produk massal, perusahaan mungkin mengabaikan tahap ini.
  • Pilih segmen pasar sasaran di mana perusahaan akan memfokuskan upaya pemasarannya dan menjual produk. Segmen tersebut harus menguntungkan dalam jangka panjang.
  • Identifikasi fitur produk yang dianggap penting bagi konsumen di pasar sasaran. Mungkin harga, kualitas bahan yang digunakan, fitur, kinerja, desain, atau bahkan ukuran produk.
  • Siapkan peta posisi produk baru. Perusahaan memilih karakteristik produk untuk dibandingkan dengan beberapa produk pesaing di pasar. Untuk menghasilkan penilaian yang objektif, dapat dikembangkan penelitian kualitatif untuk mengetahui persepsi konsumen.
  • Putuskan jenis produk apa yang akan difokuskan pada pengembangan dan peluncuran. Hasil akhir dari pemetaan posisi adalah proposisi penjualan unik yang memuaskan pelanggan dan membedakannya dari produk pesaing.
  • Pantau posisi setelah diluncurkan ke pasar. Perusahaan melihat apakah produk perlu direposisi atau tidak. Biasanya melibatkan perubahan pesan kampanye iklan untuk mempengaruhi persepsi konsumen.
Baca juga:  Brand equity adalah: Pengertian, komponen, dan cara membangunnya

Jenis positioning produk

Positioning adalah tentang menciptakan persepsi di mata pelanggan melalui serangkaian karakteristik produk. Bisa melalui:

  • Harga. Harga harus sama atau lebih rendah dari nilai yang dirasakan pelanggan. Jika harga lebih tinggi, konsumen tidak puas. Produk massal menggunakan harga rendah. Sementara itu, produk yang terdiferensiasi mengandalkan keunikan sebagai pembenaran untuk harga yang lebih tinggi.
  • Kualitas. Perusahaan membuat produk bebas dari cacat atau kesalahan untuk memuaskan pelanggan. Ini bukan hanya tentang penampilan fisik, tetapi juga elemen non-fisik seperti kinerja, keandalan, dan daya tahan.
  • Kenyamanan. Ini tentang menciptakan kehidupan yang lebih nyaman bagi pelanggan. eCommerce menawarkan kemudahan bagi konsumen karena dapat berbelanja dimana saja dan kapan saja. Mereka tidak perlu mengeluarkan uang hanya untuk mengunjungi toko konvensional.
  • Pelayanan pelanggan. Ambil furnitur, misalnya. Produk mungkin standar dengan harga yang relatif sama dengan pesaing. Namun, perusahaan mungkin menawarkan layanan gratis untuk memasangnya di rumah pelanggan. Pelanggan puas dan ingin membeli produk lain dari perusahaan yang sama.

Related Articles