Branding

Mengapa branding sangat penting untuk bisnis Anda

Cambridge Dictionary mendefinisikan branding sebagai “tindakan memberi perusahaan desain atau simbol tertentu untuk mengiklankan produk dan layanannya.” Ini adalah deskripsi branding yang cukup akurat – setidaknya, konsensus umum saat itu.

Branding (dan masih) disalahpahami dengan direduksi menjadi komponen estetika: identitas visual. Bagi banyak orang, apakah spesialis atau tidak, branding masih hanya tentang identitas visual – nama, logo, desain, kemasan, dll. Terlebih lagi, sementara konsep branding dan pemahamannya telah berkembang pesat selama bertahun-tahun, visi lama yang sama branding sedang diberitakan, bahkan oleh pemasar tingkat tinggi.

“Merek pada dasarnya adalah pola keakraban, makna, kesukaan, dan kepastian yang ada di benak orang.” – Tom Goodwin

Pencitraan merek penting karena tidak hanya itu yang membuat kesan yang tak terlupakan pada konsumen tetapi juga memungkinkan pelanggan dan klien Anda mengetahui apa yang diharapkan dari perusahaan Anda. Ini adalah cara untuk membedakan diri Anda dari pesaing dan memperjelas apa yang Anda tawarkan yang membuat Anda menjadi pilihan yang lebih baik. Merek Anda dibangun untuk menjadi representasi sejati dari siapa Anda sebagai sebuah bisnis, dan bagaimana Anda ingin dianggap.

Ada banyak area yang digunakan untuk mengembangkan merek termasuk periklanan, layanan pelanggan, tanggung jawab sosial, reputasi, dan visual. Semua elemen ini (dan banyak lagi) bekerja sama untuk membuat satu profil yang unik dan (semoga) menarik perhatian.

Apa itu branding?

Jika penjelasan branding sederhana, tidak akan ada banyak ambiguitas dan disonansi mengenai konsep tersebut. Namun, sebagian besar, pemahaman yang kuat tentang branding membutuhkan pemahaman yang baik tentang bisnis, pemasaran, dan bahkan dasar-dasar relasional (manusia). Branding adalah konsep yang sangat luas sehingga definisi yang benar-benar mencakup semua yang diwakilinya tidak akan memberikan terlalu banyak kejelasan pada subjek hanya dengan sendirinya. Namun, demi mengurangi penyebaran informasi yang usang, tidak benar, dan tidak lengkap tentang branding, kami menawarkan definisi yang lebih lengkap:

Branding adalah proses terus-menerus untuk mengidentifikasi, menciptakan, dan mengelola aset kumulatif dan tindakan yang membentuk persepsi merek di benak pemangku kepentingan.

Jika Anda membandingkan definisi ini dengan definisi resmi Cambridge, Anda dapat dengan jelas melihat bahwa yang terakhir (Cambridge) menawarkan lebih banyak informasi tingkat permukaan, memberikan pemahaman yang salah kepada pembaca. Ini mungkin salah satu alasan mengapa kebanyakan orang berpikir bahwa definisi itu benar dan memilihnya sebagai dasar pembangunan pengetahuan mereka tentang subjek tersebut. Sebenarnya, berdasarkan pembelajaran Anda tentang branding pada definisi yang menguranginya menjadi hanya satu elemen (identitas visual) membuat setiap konsep terkait branding gagal ketika mencoba menghubungkan titik-titiknya.

Definisi kami tentang branding, meskipun tampaknya lebih ambigu daripada yang lain, memberikan lebih banyak pengertian pada konsep tersebut saat menyelam lebih dalam ke maknanya. Berikut adalah rincian kasarnya:

Proses abadi

Branding adalah proses abadi karena tidak pernah berhenti. Orang, pasar, dan bisnis terus berubah dan merek harus berkembang untuk mengimbanginya.

Identifikasi, penciptaan, pengelolaan

Ada proses terstruktur untuk branding, di mana Anda harus terlebih dahulu mengidentifikasi siapa / apa yang Anda inginkan untuk pemangku kepentingan Anda, membuat strategi merek Anda untuk memposisikan diri Anda sesuai, dan kemudian terus-menerus mengelola segala sesuatu yang mempengaruhi posisi Anda.

Aset dan tindakan kumulatif

Positioning Anda harus diterjemahkan ke dalam aset (misalnya, identitas visual, konten, produk, iklan) dan tindakan (misalnya, layanan, dukungan pelanggan, hubungan manusia, pengalaman) yang memproyeksikannya ke dalam pikiran pemangku kepentingan Anda, perlahan-lahan membangun persepsi itu.

Persepsi merek

Juga dikenal sebagai reputasi. Ini adalah asosiasi yang ada di benak seseorang (pelanggan atau bukan) tentang merek Anda. Persepsi ini adalah hasil dari proses branding (atau ketiadaan).

Pemangku kepentingan

Klien bukan satu-satunya yang membangun persepsi merek Anda di benak mereka. Pemangku kepentingan termasuk kemungkinan klien, pelanggan yang ada, karyawan, pemegang saham, dan mitra bisnis. Masing-masing membangun persepsi mereka sendiri dan berinteraksi dengan merek yang sesuai.

Mengapa merek penting?

Pencitraan merek sangat penting untuk bisnis karena dampak keseluruhannya terhadap perusahaan Anda. Pencitraan merek dapat mengubah cara orang memandang merek Anda, dapat mendorong bisnis baru, dan meningkatkan nilai merek – tetapi juga dapat melakukan sebaliknya jika dilakukan dengan salah atau tidak sama sekali.

“Definisi strategi merek yang baik adalah niat yang dipertimbangkan untuk peran positif yang ingin dimainkan perusahaan dalam kehidupan orang-orang yang dilayaninya dan komunitas di sekitarnya.” — Neil Parker

Reputasi akan terbentuk entah apakah bisnis melakukan sesuatu tentang hal itu atau tidak. Hasilnya bisa berupa reputasi baik atau buruk. Memahami dan menggunakan branding berarti Anda mengambil kendali dan mencoba mengendalikan seperti apa reputasi itu. Inilah sebabnya mengapa disarankan untuk mempertimbangkan branding sejak awal bisnis Anda.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, branding bukanlah “taktik pemasaran mahal yang hanya digunakan oleh merek besar”. Sebaliknya – branding sangat berkaitan dengan akal sehat dan sangat dipengaruhi oleh pasar tempat Anda berada dan level yang ingin Anda mainkan. Pencitraan merek melibatkan campuran yang konsisten dari kompetensi dan aktivitas yang berbeda, sehingga biayanya dapat sangat berbeda dari kasus ke kasus. Konsultan tingkat tinggi dan implementasi tanpa cacat, tentu saja, akan lebih mahal daripada apa pun di bawahnya. Demikian pula, branding internasional, bisnis multi-produk akan jauh lebih menantang dan banyak sumber daya daripada bisnis lokal, misalnya. Tidak ada pendekatan yang sesuai untuk semua bisnis, semua berdasarkan kasus per kasus.

Branding meningkatkan nilai bisnis

Pencitraan merek penting ketika mencoba menghasilkan bisnis masa depan, dan merek yang mapan dapat meningkatkan nilai bisnis dengan memberi perusahaan lebih banyak pengaruh di industri. Ini menjadikannya peluang investasi yang lebih menarik karena tempatnya yang mapan di pasar.

Hasil dari proses branding adalah merek, yang menggabungkan reputasi dan nilai yang menyertainya. Reputasi yang kuat berarti merek yang kuat yang, pada gilirannya, diterjemahkan menjadi nilai. Nilai itu bisa berarti pengaruh, harga premium, atau mindshare. Merek adalah aset bisnis yang juga memiliki nilai moneter dalam dirinya sendiri dan harus memiliki tempat sendiri di neraca bisnis karena meningkatkan nilai perusahaan secara keseluruhan. Meskipun ini adalah topik yang kontroversial dan tugas yang sulit bagi banyak perusahaan, memberikan bobot finansial pada merek sama pentingnya dengan merek itu sendiri – ini disebut ‘penilaian merek’.

Branding menghasilkan pelanggan baru

Merek yang baik tidak akan kesulitan untuk menghidupkan bisnis rujukan atau referral. Pencitraan merek yang kuat umumnya berarti ada kesan positif tentang perusahaan di antara konsumen, dan mereka cenderung berbisnis dengan Anda karena keakraban dan asumsi ketergantungan menggunakan nama yang dapat mereka percayai. Setelah merek sudah kuat, maka pemasaran dari mulut ke mulut (word of mouth) akan menjadi teknik periklanan terbaik dan paling efektif untuk perusahaan.

Sama seperti reputasi seseorang, reputasi merek mendahuluinya. Setelah persepsi tertentu tentang merek telah ditetapkan di pasar, rantai propagasi yang tidak terkendali dimulai. Dari mulut ke mulut akan menyebarkan persepsi dan semakin memperkuat atau menodai reputasi merek tersebut. Jika reputasinya positif, calon pelanggan baru mungkin bersentuhan dengan merek tersebut, memiliki asosiasi yang sudah positif di benak mereka yang membuat mereka lebih mungkin melakukan pembelian dari merek ini daripada dari pesaing.

Meningkatkan kebanggaan dan kepuasan karyawan

Ketika seorang karyawan bekerja untuk perusahaan bermerek kuat dan benar-benar berdiri di belakang merek, mereka akan lebih puas dengan pekerjaan mereka dan memiliki tingkat kebanggaan yang lebih tinggi dalam pekerjaan yang mereka lakukan. Bekerja untuk merek yang bereputasi baik dan dijunjung tinggi di kalangan masyarakat membuat bekerja untuk perusahaan itu lebih menyenangkan dan memuaskan.

Seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, pemangku kepentingan merek tidak hanya klien, tetapi juga karyawan. Kita harus menyadari fakta bahwa interaksi manusia adalah dasar dari perdagangan, dan karyawan adalah jalur komunikasi pertama untuk merek apa pun – duta besar pertama. Karyawan yang memiliki asosiasi yang baik dengan merek akan mengabadikan persepsi itu lebih jauh ke klien dan mitra yang berinteraksi dengan mereka. Ini juga dapat diterjemahkan ke dalam kepemimpinan yang lebih baik, lebih banyak keterlibatan, dan produk serta layanan yang lebih baik.

Menciptakan kepercayaan di dalam pasar

Reputasi merek pada akhirnya bermuara pada jumlah kepercayaan yang dapat dimiliki klien di dalamnya. Semakin Anda mempercayai suatu merek, semakin baik persepsi Anda tentangnya, semakin kuat reputasinya dan, dengan demikian, semakin besar pula pengaruh merek itu sendiri.

Branding mencari cara yang tepat untuk mendapatkan dan mempertahankan tingkat kepercayaan tertentu antara perusahaan dan pemangku kepentingannya. Ini dilakukan dengan menetapkan janji yang realistis dan dapat dicapai yang memposisikan merek dengan cara tertentu di pasar dan kemudian memenuhi janji itu. Cukup sederhana, jika janji itu dipenuhi, kepercayaan terbangun di benak para pemangku kepentingan. Di pasar yang sangat ramai, kepercayaan sangat penting karena dapat membuat perbedaan antara niat (mempertimbangkan untuk membeli) dan tindakan (melakukan pembelian).

Merek dalam praktik

Topik branding jelas bukan satu halaman. Ini adalah subjek yang terus berkembang yang mencakup banyak bidang keahlian: manajemen bisnis, pemasaran, periklanan, desain, psikologi, dan lainnya. Branding juga memiliki lapisan yang berbeda, masing-masing dengan makna dan strukturnya sendiri. Ini tidak sama dengan pemasaran tetapi ada banyak kesamaan di antara keduanya, itulah sebabnya kami tidak dapat mengakui atau menyangkal bahwa branding dan pemasaran entah bagaimana berada di bawah satu sama lain. Mereka saling bergantung dan tujuan utama mereka adalah untuk melayani bisnis.

Related Articles