Bisnis

Tujuan perusahaan adalah: Pengertian, jenis, dan contohnya

Tujuan perusahaan adalah target spesifik, terukur, dan spesifik waktu yang dengannya Anda dapat mencapai tujuan perusahaan Anda secara keseluruhan. Dengan kata lain, itu adalah target yang harus dicapai perusahaan Anda untuk mewujudkan tujuan bisnis Anda. Tujuan yang baik memiliki karakteristik SMART: Spesifik, Measurable, Achievable, Realistic, dan Time-specific.

Pernyataan visi dan misi tidak memiliki rincian spesifik untuk memberikan panduan yang lebih jelas untuk mengambil tindakan, merancang strategi, mengalokasikan sumber daya, dan membuat keputusan operasional. Jadi, Anda perlu memecahnya menjadi tujuan yang lebih spesifik dan terukur. Kemudian, dapat dinyatakan dalam berbagai ukuran seperti laba, pangsa pasar, dan pertumbuhan pendapatan.

Tujuan yang Anda tetapkan pada akhirnya akan mempengaruhi strategi perusahaan yang Anda pilih. Strategi perusahaan adalah rencana jangka menengah dan panjang yang terperinci untuk memenuhi tujuan ini.

Apa pentingnya tujuan perusahaan?

Tujuan memberikan panduan dan arahan kepada semua karyawan Anda tentang apa yang perlu mereka capai. Tujuan yang jelas mendorong karyawan untuk fokus dan termotivasi untuk mencapainya.

Bagi manajemen, tujuan merupakan indikator untuk mengukur seberapa sukses manajemen dalam menjalankan bisnis. Akibatnya, beberapa perusahaan mungkin sering mengaitkan bonus manajemen dengan pencapaian tujuan.

Beberapa alasan menjelaskan pentingnya tujuan perusahaan. Berikut adalah beberapa di antaranya:

  • Perusahaan Anda dapat mencapai tujuan yang Anda tetapkan karena keduanya harus saling berhubungan, dimana tujuan tersebut mewakili target tertentu untuk mencapai tujuan tersebut.
  • Bisnis Anda memiliki arah yang jelas dengan menetapkan apa yang perlu Anda capai di masa depan dan memetakan apa yang harus dilakukan perusahaan Anda sekarang dan di masa depan untuk mencapai tujuannya.
  • Merancang arah dan tujuan bisnis adalah salah satu cara untuk memotivasi karyawan. Tentu saja, Anda harus mengomunikasikannya kepada semua orang di perusahaan Anda.
  • Tujuan memungkinkan manajemen di perusahaan Anda memiliki prioritas untuk mengalokasikan sumber daya dan membuat keputusan.
  • Memiliki arah yang jelas membantu manajemen di perusahaan Anda merancang strategi dan tindakan yang tepat dan terperinci.
  • Dengan membandingkan hasil dengan tujuan yang Anda tetapkan, Anda dapat mengevaluasi apakah strategi tersebut berhasil? Apakah kegiatan bisnis mendukung tujuan? Dan apakah strategi perusahaan masih relevan dengan lingkungan bisnis.

Apa perbedaan antara sasaran perusahaan dan tujuan perusahaan?

Sasaran dan tujuan penting karena memberikan arahan kepada bisnis Anda tentang apa yang harus dicapai. Mereka terlihat mirip, dan beberapa orang sering menggunakannya secara bergantian dalam membahas strategi perusahaan. Tapi, sebenarnya keduanya berbeda. Beberapa poin penting membedakan tujuan perusahaan dan tujuan perusahaan.

  • Sasaran – target keseluruhan atau hasil luas yang ingin dicapai. Itu tidak merinci bagaimana perusahaan Anda sampai di sana. Misalnya, Anda ingin perusahaan Anda menjadi pemimpin pasar.
  • Tujuan – target atau hasil yang lebih spesifik dan terukur untuk memenuhi tujuan yang Anda tetapkan. Misalnya, untuk menjadi pemimpin pasar, perusahaan Anda menargetkan produk tanpa cacat, meningkatkan penjualan sekitar 10% dan mengurangi keluhan pelanggan sebesar 5% di tahun berikutnya.

Apa saja jenis-jenis tujuan perusahaan?

Tujuan perusahaan harus dipecah menjadi tujuan yang lebih spesifik untuk memberikan arah yang lebih jelas. Biasanya, ia memiliki tingkat hierarki sesuai dengan struktur hierarki organisasi Anda. Dengan kata lain, tujuan perusahaan dipecah menjadi tujuan untuk manajemen puncak, menengah, dan bawah, di mana tujuan di tingkat bawah harus mendukung tujuan di tingkat atas.

  • Tujuan strategis – tentang apa yang harus dicapai perusahaan Anda di masa depan. Ini berfokus pada masalah umum, luas, dan jangka panjang dan ditentukan oleh manajemen puncak. Ini membimbing mereka dalam menjalankan bisnis, mempengaruhi seluruh perusahaan, dan berfungsi sebagai panduan untuk tingkat manajemen yang lebih rendah dalam menetapkan tujuan mereka.
  • Tujuan taktis – tentang apa yang harus dicapai oleh departemen atau divisi dalam perusahaan Anda. Hal ini bertujuan untuk memfokuskan upaya pada mendukung dan mencapai tujuan strategis. Itu berada di bawah tanggung jawab manajer menengah. Menetapkan tujuan taktis dapat memetakan bagaimana departemen mereka dapat berkontribusi untuk mencapai tujuan strategis dan menentukan apa yang perlu mereka lakukan dan capai.
  • Tujuan operasional – tentang apa yang harus dicapai oleh tim atau individu dalam suatu departemen. Manajer tingkat bawah bertanggung jawab untuk menetapkannya, yang penting untuk mengatasi masalah jangka pendek dan memastikan semua orang di departemen bekerja dan bergerak ke arah yang sama untuk mewujudkan tujuan taktis.

Apa kriteria tujuan perusahaan yang baik?

Tujuan perusahaan yang baik memenuhi kriteria SMART: specific, measurable, achievable, realistic, time specific.

  • Specific – aspek atau variabel operasional apa yang harus Anda capai? Baik itu pangsa pasar, pendapatan, kualitas output, atau volume produksi. Katakanlah, itulah nilai penjualan untuk dua segmen produk Anda: produk ABC dan produk XYZ.
  • Measurable – Anda dapat mengukur tujuan. Misalnya, perusahaan Anda menargetkan penjualan produk ABC meningkat 10% dan produk XYZ meningkat 5%.
  • Achievable – tujuan yang Anda tetapkan berada dalam batas kemampuan internal perusahaan Anda, tidak terlalu mudah atau tidak mungkin untuk dicapai. Misalnya, menargetkan peningkatan 10% dalam nilai penjualan untuk produk ABC lebih masuk akal daripada menargetkan peningkatan 120%.
  • Realistic – tujuannya sesuai dengan kondisi di mana itu akan dicapai. Untuk menetapkan tujuan, Anda perlu mempertimbangkan aspek-aspek seperti kondisi pasar dan persaingan, kemampuan, dan sumber daya perusahaan untuk menetapkan persentase di atas. Misalnya, target kenaikan penjualan 10% dan 5% bisa jadi tidak realistis jika terjadi resesi.
  • Time specific – Anda memutuskan kapan harus mencapai tujuan di atas. Misalnya, Anda menargetkan penjualan produk ABC meningkat 10% dan produk XYZ meningkat 5% tahun depan.

Apa saja contoh tujuan perusahaan?

Berikut ini adalah contoh tujuan umum perusahaan:

Bertahan hidup. Jika perusahaan Anda adalah bisnis baru, kelangsungan hidup mungkin menjadi tujuan Anda. Dengan daya saing yang terbatas dan masalah internal, tingkat kegagalan bisnis biasanya tinggi. Dan, jika Anda berhasil bertahan, bisnis Anda memiliki peluang untuk memperkuat daya saingnya dan memperbaiki masalah internal, kemudian mengembangkan bisnis dan menghasilkan keuntungan. Setelah itu, Anda bisa mengejar tujuan jangka panjang lainnya.

Jika Anda bersaing di pasar yang hiperkompetitif, Anda mungkin juga mengejar tujuan ini. Bisnis Anda menghadapi tekanan persaingan yang signifikan. Mempertahankan keunggulan kompetitif menjadi hampir tidak mungkin karena dapat hilang seketika akibat tekanan eksternal yang tinggi.

Memaksimalkan keuntungan. Semua bisnis yang berorientasi pada keuntungan bertujuan untuk menghasilkan keuntungan setinggi mungkin dalam jangka panjang. Tanpa keuntungan, tidak mungkin untuk tumbuh dan bertahan hidup.

Laba juga penting dan biasanya dijadikan ukuran bagi investor untuk menanamkan modalnya pada perusahaan, baik dengan membeli saham maupun utang perusahaan. Ini juga menjadi sumber internal untuk membiayai ekspansi bisnis lebih lanjut. Dalam perhitungan matematis, keuntungan akan dimaksimalkan ketika pendapatan marjinal sama dengan biaya marjinal.

Memiliki keuntungan yang memuaskan. Ini berarti menghasilkan laba yang cukup untuk memuaskan pemegang saham. Memaksimalkan keuntungan menuntut manajemen untuk bekerja keras dan seringkali mengurangi waktu luang mereka.

Memang, dari sudut pandang pemegang saham, mereka menginginkan keuntungan yang maksimal. Tapi, dari sudut pandang pekerja dan manajer, mereka mungkin tidak. Mereka lebih memilih untuk menghasilkan pengembalian yang memadai bagi pemegang saham daripada memaksimalkan keuntungan.

Pertumbuhan. Jika perusahaan Anda sudah mapan, mengejar pertumbuhan bisa menjadi alternatif objektif bagi Anda. Anda mencoba untuk mendapatkan lebih banyak uang dengan meningkatkan ukuran bisnis Anda. Hal ini memungkinkan Anda untuk menurunkan biaya dengan menuai keuntungan dari skala ekonomi yang lebih tinggi. Juga, mencari pertumbuhan di tempat lain adalah alternatif untuk meningkatkan pendapatan, baik melalui pertumbuhan internal atau eksternal, setelah bisnis lama Anda matang.

Pangsa pasar. Tujuan ini biasanya dikaitkan dengan menjadi pemimpin pasar. Pangsa pasar sering berkorelasi dengan skala ekonomi yang lebih tinggi, pendapatan yang lebih tinggi, dan daya saing yang lebih baik. Katakanlah, kita mengukur pangsa pasar dengan nilai penjualan. Untuk meningkatkan pangsa pasar, perusahaan Anda harus meningkatkan nilai penjualan dengan persentase yang lebih tinggi dari pesaing.

Related Articles