Bisnis

Template laporan laba rugi: Definisi dan contohnya

Laporan laba rugi dapat membantu Anda menentukan posisi keuangan perusahaan Anda di masa lalu, sekarang, dan masa depan. Alat ini membantu Anda memahami apakah produk atau layanan Anda menguntungkan, apakah bisnis Anda menuju ke arah yang benar secara finansial dan apakah secara keseluruhan dalam performa yang baik. Jika Anda mencoba untuk melihat apa yang dapat Anda dan tim Anda lakukan untuk meningkatkan keuntungan, melihat laporan laba rugi adalah tempat yang baik untuk memulai.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu laporan laba rugi dan bagaimana menggunakannya, dan kami memberi Anda contoh template untuk menggambarkan penggunaannya dengan lebih baik.

Apa itu laporan laba rugi?

Laporan laba rugi adalah alat bisnis yang digunakan untuk meringkas pendapatan dan pengeluaran perusahaan. Ini dapat menjangkau berbagai periode waktu tergantung pada seberapa sering perusahaan melaporkan keuangannya. Semua template dapat disesuaikan agar sesuai dengan kebutuhan organisasi Anda dan untuk memberikan atau menghilangkan detail.

Dengan mengurangkan pengeluaran perusahaan Anda dari pendapatannya, Anda dapat menilai keuntungan atau kerugiannya. Perhitungan ini biasanya dilakukan oleh pemilik atau akuntan yang dapat mengevaluasi apakah perusahaan menghabiskan lebih dari yang mereka hasilkan atau menghemat uang secara keseluruhan. Informasi ini digunakan oleh pemilik, pejabat, dan pemegang saham untuk menentukan posisi keuangan bisnis. Calon investor dan pembeli juga bisa mendapatkan keuntungan dari keuntungan dan kerugian perusahaan template karena memungkinkan mereka menentukan apakah perusahaan layak investasi.

Cara menggunakan template untung dan rugi

Template untung dan rugi dapat dibuat melalui penggunaan sarana seperti perangkat lunak akuntansi dan dapat disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan perusahaan Anda. Berikut adalah langkah-langkah untuk menggunakan template untung rugi:

Tentukan periode evaluasi

Temukan periode evaluasi di bagian atas laporan laba rugi. Menentukan periode pelaporan atau evaluasi membantu Anda untuk lebih memahami periode waktu perusahaan Anda dalam keadaan keuangan tertentu. Lamanya waktu yang digunakan untuk template laba rugi tergantung pada kebutuhan dan preferensi perusahaan. Beberapa contoh periode pelaporan termasuk minggu, kuartal, bulan atau tahun.

Baca juga:  Panduan untuk aset keras

Pahami istilahnya

Untuk menggunakan laporan laba rugi secara efektif, Anda perlu memahami berbagai istilah yang digunakannya. Berikut adalah beberapa frasa umum yang dapat Anda temukan pada template untung dan rugi:

  • Pendapatan: Ini adalah uang yang dihasilkan perusahaan Anda dari penjualan, penjualan peralatan, pengembalian pajak, atau pendapatan lainnya.
  • Pengeluaran: Ini adalah dana yang dikeluarkan perusahaan Anda. Beberapa contoh termasuk pengeluaran bangunan atau furnitur.
  • Harga pokok penjualan (COGS): Ini adalah biaya bahan atau bahan yang digunakan untuk membuat sesuatu yang dijual perusahaan Anda. Misalnya, jika Anda memiliki toko roti, harga pokok penjualan Anda akan mencakup semua bahan resep. Jika Anda menjual kue mangkuk seharga $5, Anda tidak mendapatkan jumlah yang tepat itu kembali karena Anda harus membayar bahan-bahan kue tersebut.
  • Biaya operasional: Biaya operasional adalah biaya yang terkait dengan menjalankan bisnis Anda seperti iklan atau utilitas. Itu tidak termasuk harga pokok penjualan.
  • Laba kotor: Ini adalah laba yang diperoleh perusahaan setelah dikurangi biaya untuk membuat, menjual, atau menyediakan barang dan jasa. Oleh karena itu, jika Anda mengurangi COGS dari pendapatan Anda, itu menghasilkan laba kotor Anda.
  • Depresiasi: Ketika aset terdepresiasi, ia kehilangan nilainya. Ini sering terjadi seiring waktu, seringkali karena keausan.
  • Laba bersih: Juga disebut sebagai laba bersih, laba bersih adalah uang yang tersisa dari perusahaan Anda setelah pengeluaran dikurangi dari total pendapatannya.

Analisis template

Setelah Anda memahami berbagai istilah pada template untung dan rugi, mulailah menganalisis berbagai subtotal dan kategori yang terdaftar. Dalam setiap bagian, mungkin ada detail tambahan untuk menjelaskan lebih lanjut setiap pengeluaran atau sumber pendapatan. Pada akhirnya, Anda perlu menemukan nomor laba di bagian bawah template yang dikenal sebagai laba bersih, laba bersih, laba bersih, atau sekadar laba bersih Anda. Jika angka ini menunjukkan kerugian, perusahaan Anda membelanjakan lebih banyak daripada yang dihasilkan. Jika angka ini menunjukkan keuntungan, itu menunjukkan bahwa Anda menghasilkan lebih banyak uang daripada yang Anda belanjakan.

Baca juga:  Mediasi bisnis adalah: Gambaran umum dan tips praktis

Membuat proyeksi dengan laporan laba rugi

Template untung dan rugi dapat membantu Anda membuat rencana keuangan strategis untuk masa depan. Ini karena menggunakan estimasi untuk memperkirakan posisi perusahaan Anda di periode waktu mendatang. Berikut adalah beberapa tips mengenai penggunaan template untung rugi untuk membuat proyeksi:

Perkirakan pendapatan masa depan perusahaan Anda

Buatlah tebakan yang cerdas mengenai pendapatan perusahaan Anda dalam enam hingga 12 bulan ke depan. Anda dapat menggunakan penjualan bulanan sebelumnya atau saat ini untuk membantu Anda membuat perkiraan, meskipun tidak ada cara untuk mengetahui jumlah pastinya. Ingatlah setiap perubahan yang telah dilihat perusahaan Anda berdasarkan waktu dalam setahun atau variabel lainnya. Misalnya, jika perusahaan Anda menjual lebih banyak sweater selama musim dingin, pertimbangkan hal ini saat Anda menebak pendapatan perusahaan Anda di masa depan.

Tebak biaya variabelnya

Perkirakan berapa banyak perusahaan Anda dapat menghabiskan setiap bulan mendatang untuk barang atau jasa yang Anda rencanakan untuk dijual. Biaya variabel meliputi biaya utilitas, biaya tenaga kerja dan biaya bahan baku. Biaya ini berfluktuasi tergantung pada berapa banyak barang atau jasa yang Anda jual. Misalnya, semakin banyak kaus yang Anda jual, semakin banyak kapas dan benang yang mungkin Anda butuhkan. Biaya variabel juga dikenal sebagai COGs.

Perkirakan laba kotornya

Berdasarkan perkiraan Anda dalam dua langkah terakhir, Anda dapat menghitung perkiraan laba kotor. Mulailah dengan mengambil rata-rata biaya variabel bulanan dan rata-rata perkiraan pendapatan penjualan bulanan Anda. Kemudian kurangi taksiran biaya variabel bulanan dari taksiran pendapatan penjualan bulanan. Jumlah yang dihasilkan adalah perkiraan laba kotor bulanan Anda. Meskipun angka ini perlu digunakan untuk membayar biaya overhead, jumlah sisanya adalah laba bersih Anda.

Hitung taksiran laba bersih

Tentukan biaya tetap bulanan perusahaan Anda. Contohnya termasuk sewa gedung Anda, utilitas dan gaji karyawan. Kurangi perkiraan biaya tetap bulanan Anda dari laba kotor bulanan yang dihitung pada langkah ketiga. Ini menghasilkan perkiraan laba atau rugi bersih bulanan. Untuk membuat perkiraan selama enam atau 12 bulan, kurangi pengeluaran tetap Anda dari laba kotor Anda, yang menghasilkan laba bersih perusahaan Anda.

Baca juga:  Bagaimana persamaan akuntansi dalam ekuitas, kewajiban dan aset

Menghitung perkiraan laba bersih Anda dapat membantu Anda memproyeksikan apakah perusahaan Anda akan berada dalam posisi keuangan yang baik di masa depan. Misalnya, perkiraan Anda dapat membantu Anda menentukan apakah bijaksana untuk melanjutkan jalan Anda saat ini atau jika Anda perlu membuat keputusan strategis mengenai investasi, pengeluaran, masa depan ekonomi, atau masa depan bisnis Anda sendiri. Anda juga dapat menggunakan templat laba rugi untuk menyesuaikan proyeksi Anda dan melihat bagaimana peningkatan pendapatan atau penurunan pengeluaran dapat membantu Anda memperoleh laba dalam periode waktu tertentu.

Contoh template laba rugi

Template laba rugi dapat digunakan di berbagai bisnis dan jenis bisnis, termasuk perusahaan ritel atau B2B. Perlu diingat bahwa template untung rugi setiap bisnis akan terlihat berbeda, berikut adalah contoh template untung rugi:

Yearly Profit and Loss: \[Year\]
\[Company name\]
Income Last Year This Year
Sales
Services
Other income
TOTAL INCOME
Expenses
Accounting
Advertising
Cost of Goods Sold
Depreciation
Insurance
Utilities
Office Supplies
Rent
Maintenance and Repairs
Wages
TOTAL EXPENSES
Net Income Before Taxes
Income Tax Expenses
NET INCOME
PROFIT OR LOSS

Related Articles

Back to top button