Bisnis

Pengertian kolusi

Kolusi adalah kerjasama diam-diam atau kesepakatan untuk menipu orang lain dan mencapai keuntungan bersama bagi pihak-pihak yang terlibat. Kesepakatan semacam itu ada untuk menghindari persaingan langsung, mengurangi ketidakpastian pasar, dan mencapai keuntungan yang lebih tinggi. Kolusi adalah perilaku anti-persaingan dan, oleh karena itu, biasanya akan diawasi dengan ketat oleh pemerintah.

Ketika kesepakatan dibuat secara resmi, kami menyebutnya kartel. Ini ilegal di banyak negara karena merugikan kepentingan umum. Namun, ini mungkin tidak berlaku untuk kartel yang didukung negara, seperti di Organization of the Petroleum Exporting Countries (OPEC).

Beberapa praktik kolusi masih dilakukan, dan seringkali sulit bagi pemerintah untuk membuktikannya.

Faktor-faktor yang mempengaruhi kolusi

Kolusi sering terjadi di pasar oligopoli. Pasar hanya terdiri dari beberapa pemain, dan masing-masing dari mereka memiliki ketergantungan strategis. Perusahaan saling mengamati dan mempertimbangkan strategi pesaing untuk merancang strategi mereka.

Ketergantungan strategis ini semakin besar jika pasar terdiri dari dua pemain (duopoly). Keberhasilan dalam satu perusahaan menciptakan posisi yang tidak menguntungkan bagi pesaing. Untuk menghindari dampak yang merugikan, perusahaan dapat melakukan kolusi. Misalnya, mereka dapat saling memberi tahu tentang penetapan harga, kapasitas, atau strategi komersial, untuk mengurangi persaingan.

Secara umum, kemungkinan kolusi lebih tinggi ketika:

  • Ada lebih sedikit perusahaan di pasar. Peningkatan jumlah pemain membuatnya lebih menantang untuk berkolusi dan berkomunikasi. Kolusi juga dapat muncul ketika ada satu perusahaan yang dominan. Perusahaan bisa mendapatkan pesaing lain untuk mengadopsi strategi pengikut. Jika tidak, perusahaan dominan akan memaksa mereka keluar dari pasar.
  • Perusahaan menghasilkan produk serupa. Dasar persaingan pasar adalah harga. Pemain merasa lebih mudah untuk mengoordinasikan harga. Produk yang homogen juga mengurangi preferensi konsumen terhadap satu produk dibandingkan dengan produk lainnya.
  • Perusahaan memiliki struktur biaya yang serupa. Jika biaya bervariasi secara signifikan antar perusahaan, lebih sulit untuk menetapkan harga untuk meningkatkan pasokan.
  • Permintaan setiap perusahaan relatif sama. Misalkan salah satu perusahaan memiliki permintaan yang substansial (misalnya, 80% dari total permintaan pasar). Dalam hal ini, perusahaan tidak boleh mengadakan kolusi, melainkan mencoba mengeluarkan pesaing dari pasar.
  • Output dan harga masing-masing perusahaan dapat dengan mudah dipantau. Itu memfasilitasi koordinasi diam-diam dalam menentukan produksi dan harga jual.
  • Permintaan pasar relatif tidak elastis. Jadi, ketika pemain menetapkan harga yang lebih tinggi, konsumen tidak beralih dan, pada akhirnya, meningkatkan total keuntungan pemain di pasar.
  • Hambatan masuk tinggi. Sebaliknya, ketika perusahaan baru dapat dengan mudah memasuki industri, mereka dapat menetapkan harga baru dan menghilangkan kolusi.
  • Penegakan hukum yang lemah. Dalam kasus ekstrim, pemerintah tidak memiliki kebijakan dan kerangka hukum untuk praktik persaingan tidak sehat. Dalam hal ini perusahaan lebih leluasa melakukan kolusi.
Baca juga:  Kitting adalah: Pengertian, prosedur, dan manfaatnya

Jenis kolusi

Kolusi dapat mengambil banyak bentuk yang berbeda. Perusahaan secara kolektif dapat memilih untuk mengkoordinasikan pasokan pasar, kualitas, atau harga jual suatu barang.

Berikut ini adalah bentuk-bentuk kolusi yang umum:

  • Harga seragam
  • Kesepakatan untuk mengurangi tingkat produksi
  • Hukuman untuk rabat, seperti dalam penetapan harga vertikal
  • Pertukaran informasi internal perusahaan sebelum tersedia untuk umum
  • Kolusi untuk meningkatkan hambatan masuk dan mencegah pemain baru memasuki pasar

Kepemimpinan harga

Salah satu cara paling umum untuk berkolusi adalah penetapan harga. Kolusi harga sering dilakukan ketika hanya beberapa pemasok yang ada di pasar (pasar oligopoli).

Ketika tidak ada kolusi, pemain bersaing satu sama lain dan terkadang menyebabkan perang harga. Perang harga merugikan perusahaan yang terlibat dan keuntungan semua perusahaan di pasar.

Salah satu cara untuk menghindarinya adalah dengan menyepakati harga jual. Dengan begitu, seluruh keuntungan perusahaan dapat dimaksimalkan.

Para pemain kemudian berkolusi diam-diam. Mereka menetapkan harga mengikuti harga pemimpin pasar. Dengan begitu, harga tetap tinggi, meski tidak bertemu dan menyepakati harga jual bersama.

Kolusi formal

Kolusi formal juga disebut kartel. Para pemain membuat perjanjian formal untuk memaksimalkan keuntungan bersama. Mereka mungkin mengoordinasikan keluaran, standar produk, distribusi area distribusi, atau standar produk. Tujuan utamanya adalah untuk menjaga harga tetap tinggi.

Ada berbagai contoh kartel. Yang paling sering dikutip adalah OPEC, yang merupakan kartel terbesar di dunia dalam bisnis perminyakan.

Kolusi diam-diam

Di bawah kolusi diam-diam, perusahaan mengadakan perjanjian informal atau berkolusi tanpa benar-benar berkomunikasi langsung dengan saingan mereka. Perjanjian diam-diam ini menghindari deteksi oleh regulator pemerintah.

Kepemimpinan harga adalah contoh kolusi diam-diam. Perusahaan juga dapat menggunakan informasi output untuk mempengaruhi penawaran pasar. Agar sukses, semua pemain memberikan informasi keluaran secara publik. Setiap pemain dapat dengan mudah mengaksesnya dan menggunakannya untuk mengatur output.

Pro dan kontra kolusi

Kolusi adalah bentuk praktik anti-persaingan dan, oleh karena itu, ilegal di beberapa negara. Namun, lebih sulit untuk membuktikan secara hukum daripada kartel.

Baca juga:  Apa itu arus kas operasi?

Kolusi merugikan kepentingan konsumen karena produsen akan mengejar keuntungan sebesar-besarnya bagi mereka. Dengan menghambat persaingan, harga cenderung lebih tinggi daripada jika persaingan hadir di pasar. Akibatnya, terjadi penurunan surplus konsumen. Alokasi sumber daya juga tidak efisien karena harga naik di atas biaya marjinal.

Selain mempersulit harga pasar untuk turun, praktik semacam ini juga dapat meningkatkan hambatan masuk. Hambatan masuk yang tinggi mengurangi tekanan persaingan dari pendatang baru.

Jika berlangsung lama, kolusi memberikan disinsentif untuk menjadi lebih kompetitif. Ketika tekanan persaingan berkurang, mereka cenderung tidak berusaha untuk menjadi lebih inovatif dan produktif.

Beberapa negara, seperti Uni Eropa, masih mengizinkan beberapa praktik kolusi, terutama yang berkontribusi pada kesejahteraan ekonomi, seperti mengembangkan standar industri, beberapa pengungkapan informasi publik, dan penelitian dan pengembangan bersama.

Related Articles

Back to top button