Bisnis

Pengertian grosir

Sebagai pemilik bisnis, Anda pasti mencari cara untuk menjaga biaya tetap rendah. Menjual barang fisik bersifat kompetitif, jadi margin Anda harus cukup tinggi untuk mendapat untung.

Jika Anda belum mempertimbangkan cara menjadi pedagang grosir, ada baiknya Anda mencari tahu. Ini terutama benar karena pemasaran DTC sedang meningkat. Grosir adalah ketika bisnis membeli barang dari produsen dan menjual kembali barang tersebut dengan keuntungan.

Mari kita lihat definisi grosir dan bagaimana beberapa jenis bisnis eCommerce dapat menggunakannya.

Apa itu grosir?

Setidaknya ada tiga definisi istilah grosir. Definisi ini tergantung pada konteks di mana bisnis menggunakan barang grosir.

Satu, kata grosir itu sendiri dapat merujuk pada produk lengkap atau sebagian yang diperoleh dari produsen.

Dua, grosir dapat merujuk ke bisnis grosir B2B yang membeli barang grosir dan menjualnya kembali ke bisnis lain sebagai penjualan B2B. Pedagang grosir ini sering disebut sebagai makelar. Mereka biasanya tidak memiliki produk grosir–seperti produk susu grosir, produk grosir, daging grosir, dan makanan laut grosir–dan merupakan perantara antara klien.

Tiga, grosir dapat berarti bisnis yang menjual produk grosir kepada konsumen individu dengan keuntungan. Ini disebut pedagang grosir karena model penjualan mereka mirip dengan pengalaman pelanggan di lingkungan ritel. Dalam semua kasus ini, produk grosir dibeli dan dijual dalam jumlah besar.

Definisi bisnis grosir

Yang dimaksud dengan bisnis grosir adalah perusahaan yang membeli sebagian atau seluruh produk dari produsen dalam jumlah besar. Baik pedagang grosir itu adalah perantara atau pedagang, bisnis menghasilkan keuntungan dengan menjual kembali barang-barang yang awalnya berasal dari persediaan manufaktur.

Definisi distribusi grosir

Definisi distribusi grosir yang berlaku untuk Anda bergantung pada jenis pembeli yang bekerja dengan Anda. Pada dasarnya, distribusi grosir mengacu pada seluruh proses dari sumber bahan baku hingga penjualan akhir. Ada tahap peralihan antara produsen atau petani dan konsumen akhirnya. Distributor alkohol grosir adalah salah satu contohnya dalam industri alkohol.

Setelah pedagang grosir memperoleh barang mentah, mungkin ada perakitan, modifikasi, dan/atau pengemasan ulang produk. Pedagang grosir kemudian beralih ke pasar ritel atau konsumen untuk menjual produk.

Jika grosir bekerja dengan pengecer, para pihak mendiskusikan harga, intelijen pasar, 30 syarat pembayaran bersih, pembayaran B2B, tren pasokan, dan banyak lagi. Sangat menguntungkan bagi pengecer dan grosir untuk memiliki hubungan yang kuat satu sama lain karena kedua belah pihak dapat menjual lebih banyak produk.

Pedagang grosir yang menjual langsung ke konsumen memiliki rantai distribusi yang lebih pendek. Ini dapat berlaku untuk berbagai macam produk, termasuk barang-barang seperti sayuran dan kemeja. Pedagang grosir langsung ke konsumen (DTC) biasanya memiliki etalase, situs web, dan perangkat lunak eCommerce mereka sendiri.

Definisi pedagang grosir

Pedagang grosir adalah perusahaan yang menjual barang grosir kepada konsumen. Mereka dapat membuat katalog grosir jika mereka ingin terus menjual barang dalam jumlah besar, atau membuat situs eCommerce setelah melihat-lihat contoh situs web eCommerce. Seorang pedagang grosir mungkin telah belajar bagaimana menjual produk secara grosir, dan memutuskan untuk membangun bisnis mereka di sekitar ini.

Baca juga:  Apa itu Freight on Board?

Pedagang grosir membeli produk dalam jumlah besar dari produsen dengan biaya rendah dan menjualnya dalam jumlah yang lebih kecil dengan biaya yang lebih tinggi. Mereka juga menggunakan perjanjian pembelian grosir untuk mentransfer kepemilikan produk ke pengecer dan melindungi diri mereka dari pertempuran hukum.

Bagaimana cara kerja grosir?

Sangat mudah untuk memahami cara kerja grosir setelah Anda terbiasa dengan setiap hubungan yang terlibat dalam proses tersebut. Berikut adalah tampilannya biasanya:

  • Penyedia bahan baku menjual produknya ke produsen. Produsen adalah setiap perusahaan yang menggunakan barang mentah untuk menghasilkan produk sebagian atau seluruhnya.
  • Produsen menjual barang-barang mereka ke pedagang grosir. Pedagang grosir mungkin adalah pedagang atau pialang, tetapi dalam kedua kasus tersebut, pedagang grosir membeli produk untuk dijual di kemudian hari.
  • Pialang atau pedagang kemudian menjual barang grosir ke produsen lain, konsumen, atau pasar online B2B. Tahap ini sepenuhnya bergantung pada model bisnis grosir dan jaringan penjualan yang mereka bangun.
  • Jika grosir adalah broker, ini berarti barang dikirim ke pengecer, yang menjualnya dengan margin keuntungan yang lebih tinggi. Jika grosir adalah pedagang, pengguna akhir adalah konsumen. Pedagang grosir yang menjual langsung ke konsumen dapat menggunakan ini sebagai keunggulan kompetitif. Konsumen yang membeli dari grosir sering memiliki akses ke barang dengan harga lebih rendah dari toko eceran.

Bagaimana cara kerja distribusi grosir

Distribusi grosir mengacu pada layanan yang diberikan grosir antara penjual swasta atau produsen dan pengecer. Ini adalah tahap penting dalam manajemen permintaan, karena masing-masing pihak mendapat manfaat dari langkah-langkah berikut.

  • Pertama, grosir memperoleh barang dari penjual swasta. Penjual ini mungkin perusahaan manufaktur besar atau pencipta produk buatan tangan. Biasanya, pedagang grosir memiliki keunggulan penjualan dan pemasaran grosir yang tidak dimiliki oleh penjual swasta.
  • Kedua, grosir mengidentifikasi peluang ritel yang relevan untuk menjual barang-barang pabrikan. Produsen kecil mungkin tidak memiliki sumber daya untuk menjual produk mereka secara langsung ke pengecer. Kedua alasan ini adalah mengapa pedagang grosir sangat penting dalam rantai pasokan.
  • Ketiga, grosir menjual barang langsung ke merek konsumen dalam jumlah yang lebih kecil. Mereka adalah penghubung antara penjual asli barang dan perusahaan yang menyediakan barang kepada konsumen.

Bagaimana cara kerja harga grosir?

Penetapan harga grosir bisa lebih rumit daripada yang terlihat. Berikut adalah faktor-faktor yang termasuk dalam grosir ketika menentukan harga mereka:

  • Biaya Bahan Baku. Baik pedagang grosir menjual barang impor ke pengecer atau merakit produk sebelum dijual, suku cadang akan dikenakan biaya. Pedagang grosir bertujuan untuk menjaga biaya material mereka serendah mungkin.
  • Biaya tenaga kerja. Setiap produk yang perlu dirakit atau dimodifikasi memiliki biaya tenaga kerja yang terkait dengannya. Biaya tenaga kerja seringkali merupakan salah satu pengeluaran terbesar bagi pedagang grosir. Akibatnya, banyak pedagang grosir menekankan efisiensi operasional.
  • Biaya Overhead. Biaya overhead termasuk biaya yang tidak terkait langsung dengan produk atau tenaga kerja. Contohnya termasuk biaya pergudangan, iklan produk, tunjangan karyawan, utilitas, dan fasilitas kantor seperti makanan ringan. Sangat penting untuk meminimalkan biaya overhead bila memungkinkan atau biaya ini dapat melampaui keuntungan bulanan. Pastikan untuk menyertakan kemasan eCommerce dan biaya pengiriman eCommerce Anda di sini juga.
  • Penyusutan. Ini adalah persentase produk yang diperoleh sebagai inventaris tetapi hilang, hancur, dicuri, atau rusak. Penyusutan memainkan peran utama dalam perencanaan keuangan karena produk apa pun yang tidak terjual akan mengurangi keuntungan Anda. Adalah bijaksana untuk menghilangkan shrink bila memungkinkan.
  • Harga Pesaing. Pedagang grosir yang cerdas selalu mempertimbangkan harga pesaing. Harga yang ditawarkan oleh grosir ke pengecer atau pelanggan harus serupa dengan produk yang sebanding. Jika harga grosir Anda terlalu tinggi, pengecer tidak mungkin menyimpan produk Anda. Jika harga grosir Anda terlalu rendah, Anda meninggalkan uang di atas meja dan pesaing Anda akan menang.
Baca juga:  Kelebihan dan kekurangan anjak piutang

Bagaimana cara kerja grosir eceran?

Proses grosir eceran melibatkan banyak langkah dari proses distribusi grosir secara keseluruhan. Berikut adalah ikhtisar dasar tentang cara kerja eceran grosir:

  • Pengecer berkomunikasi dengan grosir untuk meminta jumlah produk yang sesuai.
  • Pengecer menerima barang, membuka kotaknya, dan mengemas ulang atau menyimpannya untuk dijual.
  • Pengecer menjual produk kepada pengguna akhir (konsumen) dengan keuntungan lebih tinggi daripada titik penjualan grosir.
  • Pedagang grosir terus memasok pengecer dengan jumlah produk yang tepat, berdasarkan data penjualan.
  • Pedagang grosir dan pengecer sama-sama memperhatikan tren penjualan di kedua sisi rantai pasokan. Pedagang grosir melihat tren dari pemasok mereka; pengecer menonton tren dari grosir mereka. Mereka menggunakan informasi ini untuk mengomunikasikan fluktuasi permintaan atau penawaran yang tidak terduga, dan meningkatkan metrik seperti rasio pengisian.

Bagaimana cara membeli grosir?

Memahami cara membeli grosir tidak harus menjadi pengalaman yang rumit atau berlebihan. Bahkan, itu bisa sangat bermanfaat ketika Anda tahu apa yang harus dicari. Berikut adalah langkah-langkah pembelian grosir dasar yang harus Anda ketahui:

  • Rapikan dokumen Anda. Pemerintah mewajibkan pengusaha untuk memiliki dokumen tertentu yang diajukan untuk menjalankan bisnis. Ini dapat mencakup ID pajak penjualan, perjanjian lisensi, asuransi bisnis, izin pengecer, dan lisensi bisnis eCommerce. Ini mungkin tampak seperti banyak, tetapi menangani ini terlebih dahulu akan menyelamatkan Anda dari sakit kepala hukum nanti.
  • Jelajahi direktori, forum, dan grup. Salah satu cara terbaik untuk mempelajari cara menemukan vendor adalah melalui direktori pemasok atau pabrikan. Ini adalah daftar perusahaan yang menjual dari persediaan bahan baku ke grosir. Anda juga dapat menemukan pemasok di grup dan forum online; hanya ingat untuk melakukan penelitian Anda sebelum bermitra dengan siapa pun. Hal lain yang perlu diingat adalah bahwa direktori grosir yang hanya menawarkan produk populer mungkin cocok atau tidak cocok untuk bisnis Anda.
  • Pertahankan anggaran. Prinsip ini benar tidak peduli apa yang Anda jual. Pedagang grosir biasanya perlu menjual produk dalam jumlah besar untuk menghasilkan keuntungan. Gunakan data penjualan historis atau buat proyeksi penjualan yang realistis sebelum Anda membeli terlalu banyak. Hal terakhir yang Anda inginkan adalah stok mati dalam industri yang kompetitif.
  • Siapkan ruang kerja Anda. Sebagai pedagang grosir, Anda akan berurusan dengan volume produk yang signifikan. Anda dan karyawan Anda membutuhkan sistem yang efisien untuk menangani barang agar tetap menguntungkan.
  • Teliti pemasok yang beretika. Konsumen saat ini cukup peduli tentang dari mana pembelian mereka berasal. Selesaikan uji tuntas Anda sendiri sebelum membuat kontrak dengan pemasok, karena hal itu dapat membuat atau menghancurkan kesuksesan Anda di kemudian hari. Barang etis adalah pemain utama dalam tren eCommerce.
Baca juga:  3 Tanda Anda harus menutup bisnis Anda

Bagaimana cara kerja penjualan grosir?

Setelah Anda mengetahui proses pembelian dan manajemen inventaris, inilah saatnya untuk menentukan barang grosir apa yang akan dijual. Berikut adalah blok bangunan dari pendekatan penjualan grosir yang sukses:

  • Identifikasi target pasar Anda. Baik Anda menjual langsung ke konsumen, lingkungan ritel, atau di pasar grosir, miliki gagasan yang jelas tentang siapa yang ingin Anda ajak bekerja sama. Anda harus bertanya pada diri sendiri siapa pelanggan ideal Anda, apa masalah mereka, dan di mana Anda dapat menemukannya. Semakin jelas Anda bisa mendapatkan di area ini, semakin mudah untuk menjual.
  • Kembangkan jaringan pengecer Anda. Pedagang grosir yang sukses memiliki hubungan yang kuat dengan toko ritel dan rantai tempat mereka menjual. Luangkan waktu untuk memahami apa kebutuhan pengecer Anda sehingga Anda dapat menyediakan produk yang tepat pada waktu yang tepat. Jenis produk yang Anda jual harus disesuaikan dengan lingkungan ritel tempat pelanggan akhir berbelanja.
  • Buat struktur harga yang efektif. Ini sangat penting sebagai grosir karena penjualan grosir Anda bergantung padanya. Banyak pedagang grosir memberi harga barang mereka 2,5 kali lebih tinggi dari biaya produksi, tetapi ini bukan aturan yang sulit. Pertimbangkan pengeluaran bisnis Anda sendiri sebelum menetapkan metode penetapan harga.
  • Menawarkan diskon massal. Bagian dari kesuksesan sebagai pedagang grosir adalah mendorong klien Anda untuk sering membeli. Memberikan diskon pesanan massal adalah cara yang bagus untuk mendorong perilaku ini. Anda dapat mencapai ini dengan memberi pengecer MOQ, atau jumlah pesanan minimum.

Related Articles