Bisnis

Pendapatan kotor: Apa itu dan bagaimana menghitungnya per bulan

Apakah Anda seorang profesional bergaji yang bekerja di sebuah perusahaan atau menjalankan bisnis Anda sendiri, Anda harus tahu persis jumlah pendapatan kotor bulanan Anda. Ada banyak kesempatan berbeda di mana Anda mungkin perlu memberikan informasi tentang hal itu kepada lembaga pemberi pinjaman keuangan dan otoritas pemerintah. Sebagai individu yang digaji, Anda mungkin perlu menunjukkan bukti pendapatan kotor bulanan Anda untuk mendapatkan persetujuan untuk berbagai pinjaman bank dan saat mengajukan pengembalian pajak penghasilan Anda. Sebagai pebisnis, Anda akan memerlukannya untuk melacak semua pengeluaran bisnis Anda, membuat pilihan manajemen keuangan yang lebih baik, dan untuk membayar pajak atas bisnis Anda.

Pada artikel ini, kita akan mengeksplorasi perbedaan pendapatan kotor untuk individu dan bisnis, mencari tahu cara menghitungnya dan melihat beberapa contoh perhitungan pendapatan kotor.

Memahami pendapatan kotor

Pendapatan kotor, yang juga dikenal sebagai gaji kotor atau biaya perusahaan (CTC), adalah total paket gaji yang telah Anda peroleh sebelum ada pemotongan pajak dan pemotongan lainnya. Jumlahnya berbeda dengan jumlah gaji yang Anda bawa pulang.

Dalam kasus bisnis, pendapatan kotor adalah jumlah yang Anda dapatkan setelah dikurangi harga pokok penjualan dari total pendapatan penjualan yang diperoleh bisnis Anda. Ini juga dikenal sebagai laba kotor atau margin kotor:

Pendapatan kotor bulanan untuk individu

Jika Anda adalah karyawan yang digaji atau menerima pembayaran per hari, Anda dapat menghitung penghasilan kotor Anda dengan mempertimbangkan semua yang telah Anda peroleh sebelum pajak penghasilan, pajak profesional, dana cadangan, pengurangan pinjaman, dan pemotongan lainnya. Komponen yang berbeda dari penghasilan kotor Anda dari penghasilan pekerjaan Anda dapat mencakup gaji pokok, tunjangan sewa rumah, tunjangan perjalanan cuti, tunjangan telepon, tunjangan kendaraan, tunjangan kesehatan, tunjangan sayang dan tunjangan khusus lainnya.

Anda juga harus menyertakan manfaat tidak langsung lainnya yang Anda dapatkan, seperti insentif dan bonus prestasi kerja, pembayaran lembur, persen, penghasilan tambahan, tunggakan gaji, akomodasi sewaan perusahaan, tagihan utilitas yang dibayar majikan, dan kupon makan bersubsidi.

Anda dapat menambahkan semua ini bersama-sama untuk mendapatkan penghasilan kotor bulanan Anda. Jika Anda memiliki sumber pendapatan lain, seperti bunga dari deposito tetap, pendapatan dari keuntungan modal atau pendapatan sewa, Anda harus menambahkannya juga.

Baca juga:  Apa itu batch?

Pendapatan kotor bulanan untuk bisnis

Saat menghitung pendapatan kotor untuk suatu bisnis, Anda dapat mempertimbangkan uang yang diperoleh dari total operasi bisnisnya. Anda dapat menghitung pendapatan bisnis yang Anda peroleh dari menjual produk atau layanan Anda dan juga apa yang Anda peroleh dari penjualan saham perusahaan. Komponen lain dari pendapatan kotor untuk bisnis Anda dapat berupa jumlah yang Anda peroleh dari penjualan kelebihan peralatan atau properti perusahaan, royalti, bunga, atau biaya yang Anda peroleh dari kekayaan intelektual perusahaan.

Singkatnya, jumlah total uang yang Anda hasilkan dari semua sumber terkait bisnis Anda berada di bawah payung pendapatan kotor Anda. Anda dapat menggunakan jumlah pendapatan kotor bulanan untuk menghitung seberapa menguntungkan bisnis dan untuk menemukan margin keuntungan kotornya.

Pentingnya pendapatan bruto bulanan

Mengetahui pendapatan kotor bulanan mereka yang tepat sangat penting bagi karyawan yang digaji, penerima per hari, dan pemilik bisnis wiraswasta di India. Jumlah pendapatan kotor dapat membantu Anda dalam menentukan kesehatan keuangan Anda secara keseluruhan dan juga kelayakan Anda untuk menerima pinjaman dari bank dan lembaga pemberi pinjaman keuangan lainnya. Berikut adalah bagaimana pendapatan kotor bulanan membantu individu dan bisnis:

Bagaimana pendapatan kotor bulanan membantu individu

Di India, bank dan lembaga pemberi pinjaman lainnya akan menanyakan pendapatan kotor bulanan Anda saat mengajukan pinjaman pribadi, pinjaman mobil, atau pinjaman rumah. Anda harus memenuhi kelayakan jumlah pendapatan minimum mereka, di antara kriteria lainnya, sebelum mereka setuju untuk menyetujui aplikasi pinjaman Anda. Dengan menghitung pendapatan kotor bulanan Anda, Anda dapat mengetahui sebelumnya apakah Anda akan memenuhi syarat untuk pinjaman dan apakah Anda mampu membayar cicilan bulanan yang sama.

Bagaimana pendapatan kotor membantu bisnis

Sebagai pemilik bisnis, Anda harus mengetahui pendapatan kotor bisnis Anda karena dapat membantu Anda mengukur secara akurat berapa banyak keuntungan yang Anda hasilkan dalam jangka waktu tertentu. Ini juga dapat membantu Anda membandingkan harga pokok penjualan dengan total penjualan bisnis Anda dan mengambil langkah-langkah untuk mengurangi pengeluaran dan menghindari masalah keuangan yang timbul dari fluktuasi harga pokok penjualan.

Anda dapat menggunakan pendapatan kotor bisnis Anda dalam banyak perhitungan keuangan, seperti menentukan margin laba kotor dan untuk tujuan pajak. Saat mengambil pinjaman bisnis, Anda dapat menggunakan pendapatan kotor Anda untuk mengetahui rasio utang terhadap pendapatan Anda dan menghitung jumlah utang yang dapat Anda kelola dengan aman atas penghasilan Anda pada suatu waktu. Ini adalah pengetahuan yang berguna untuk dimiliki, terutama jika Anda berencana untuk mengembangkan bisnis Anda.

Baca juga:  Fungsi manajemen

Menghitung pendapatan bruto bulanan

Ada dua rumus perhitungan berbeda yang dapat Anda gunakan untuk menghitung pendapatan kotor bulanan Anda sebagai individu, tergantung pada apakah Anda menerima gaji bulanan atau menerima pembayaran per hari.

Untuk menghitung pendapatan kotor per bulan jika Anda adalah individu yang digaji, Anda dapat membagi gaji tahunan Anda dengan jumlah bulan dalam setahun. Contohnya:

Pendapatan kotor per bulan = Gaji tahunan / 12

Untuk menghitung penghasilan kotor Anda per bulan, jika Anda adalah individu yang menerima pembayaran per hari, Anda dapat mengalikan jumlah pembayaran harian Anda dengan jumlah hari Anda bekerja per minggu dan jumlah minggu Anda bekerja per tahun. Anda kemudian dapat membagi jumlah yang Anda dapatkan dengan bulan per tahun. Berikut rumusnya:

Pendapatan kotor per bulan = Gaji harian x (hari per minggu x minggu per tahun) / bulan per tahun

Untuk menentukan pendapatan kotor bisnis Anda, Anda perlu mempertimbangkan jumlah harga pokok penjualan dan pendapatan tahunan bisnis. Anda harus mengurangi jumlah harga pokok penjualan dari pendapatan bisnis tahunan. Berikut caranya:

Pendapatan kotor = Pendapatan kotor – Harga pokok penjualan

Contoh perhitungan pendapatan bruto bulanan

Anda dapat menerapkan rumus penghitungan pendapatan kotor ke situasi individu dan bisnis dunia nyata yang mungkin Anda hadapi dengan cara berikut:

Berikut adalah cara menghitung pendapatan kotor bulanan untuk individu yang digaji

Meenakshi menghasilkan Rs. 6.000.000 per bulan, bekerja sebagai pengembang perangkat lunak. Dia ingin berinvestasi dalam bisnis pakaian mode temannya, yang mengharuskan dia untuk memasukkan Rs. 5000 setiap bulan. Untuk mengetahui apakah ini adalah sesuatu yang dia mampu, Meenakshi perlu mencari tahu berapa pendapatan kotor bulanannya. Untuk menghitung ini, dia dapat menggunakan rumus pendapatan kotor untuk gaji sebagai berikut:

Pendapatan kotor per bulan = Gaji tahunan/bulan per tahun

Dalam kasus Meenakshi, ini akan menjadi:

Pendapatan kotor per bulan = Rp. 6.000.000 / 12

Pendapatan kotor per bulan = Rp. 50.000

Jadi, pendapatan kotor bulanan Meenakshi adalah Rs. 50.000. Dari ini, dia membutuhkan Rs. 25.000 untuk mengelola pengeluaran rumah tangga bulanannya dan harus menabung Rs.10.000. Itu meninggalkan Rs. 15.000 dan dia dapat dengan mudah menginvestasikan Rs. 5000 dari itu dalam bisnis temannya.

Baca juga:  2 Prinsip yang akan mengubah kehidupan bisnis Anda

Berikut adalah cara menghitung pendapatan kotor bulanan untuk pekerja yang dibayar per hari

Harikishan bekerja sebagai pekerja berketerampilan tinggi di atas tanah di tambang bauksit dan menghasilkan Rs. 610 per hari, dengan tunjangan variabel sebesar Rs. 135. Jadi, penghasilannya per hari adalah Rs. 745. Dia sedang mencari akomodasi sewaan baru dan telah menemukan kamar dimana dia diminta untuk membayar Rs. 3.500 per bulan di sewa. Dia ingin mengetahui apakah dia mampu membayar sewa ini. Untuk melakukan itu, ia dapat menggunakan rumus pendapatan kotor dengan cara berikut:

Pendapatan kotor per bulan = Gaji harian x (hari per minggu x minggu per tahun) / bulan per tahun

Dalam kasus Harikishan, ini akan menjadi:

Pendapatan kotor per bulan = 745 x (5 x 52) /12

Pendapatan kotor per bulan = 745 x (260) /12

Pendapatan kotor per bulan = 19.3700 / 12

Pendapatan kotor per bulan = Rp. 16.141

Jadi, pendapatan kotor bulanan Harikishan adalah Rs. 16.141. Dari ini, dia membutuhkan Rs. 10.000 untuk pengeluaran keluarga bulanan dan menyisakan Rs. 6.141. Itu berarti dia mampu membayar sewa kamar baru.

Berikut adalah cara menghitung pendapatan kotor untuk bisnis

Sebuah bisnis kemasan makanan kecil memiliki pendapatan tahunan Rs. 15.000.000. Itu harus menghabiskan Rs. 1,20.000 untuk pembelian bahan, penyimpanan gudang dan tenaga kerja dan itu adalah total harga pokok penjualan. Jadi beginilah cara bisnis menghitung pendapatan kotornya:

Harga pokok penjualan = Rp. 1,20,000

Pendapatan kotor = Pendapatan kotor – Harga pokok penjualan

Pendapatan kotor = Rp. 15.000.000 – Rp. 1,20,000

Pendapatan kotor = Rp. 13.80.000

Jadi pendapatan kotor usaha pengemasan makanan adalah Rp. 13.80.000.

Related Articles

Back to top button