Bisnis

Pasar duopoli adalah: Pengertian, contoh, karakteristik, dan implikasinya

Pasar duopoli adalah struktur pasar di mana hanya dua penjual (produsen). Ini adalah bentuk dasar dari persaingan oligopoli. Kedua pemain melayani banyak pembeli dan menjual barang dan jasa yang bersaing.

Di pasar ini, para pemain memiliki ketergantungan strategis yang tinggi, terutama dalam pengambilan keputusan bisnis seperti penetapan harga dan produksi.

Output persaingan tergantung pada basis persaingan di pasar. Misalnya, di bawah model Cournot, basis persaingan adalah kuantitas output, harga produksi dan output antara pasar monopoli dan pasar persaingan sempurna. Untuk meningkatkan kekuatan pasar dan keuntungan, kedua pemain dapat melakukan kerja sama kolusi.

Contoh pasar duopoli

Berikut ini adalah contoh pasar duopoli:

  • Indofood (Indomie) with Wings Food (Mie Sedaap) untuk pasar mie instan di Indonesia. Keduanya menguasai hampir 90% pangsa pasar.
  • Intel dan Advanced Micro Devices (AMD) di pasar chip semikonduktor global. Intel menguasai pangsa pasar sekitar 66,7%, dan AMD menguasai sekitar 33,2% antara kuartal pertama 2015 dan 2020.
  • Airbus dan Boeing di pasar manufaktur pesawat komersial. Airbus dan Boeing masing-masing mengendalikan sekitar 45% dan 43% dari pengiriman pesawat penumpang lorong tunggal.
  • MasterCard dan Visa dalam bisnis layanan pembayaran internasional. Visa memegang 60% pangsa pasar kartu kredit dan debit. Sementara itu, Mastercard menguasai pangsa pasar sekitar 30%.
  • Pepsi dan Coca Cola di pasar minuman berkarbonasi. Di pasar Amerika Serikat, pangsa pasar Coca-Cola Company adalah 42,7%, dan PepsiCo adalah 30,8% pada tahun 2008.
  • Android dan iOS dalam sistem operasi ponsel. Android menguasai pangsa pasar sekitar 86,1% dan iOS 13,9% untuk pengiriman smartphone global pada 2019.

Dalam beberapa contoh di atas, kompetisi sebenarnya terdiri dari beberapa pemain. Namun, saya mengkategorikannya dalam duopoli karena dua perusahaan menonjol dan memiliki pangsa pasar yang signifikan. Selain itu, pemain kecil biasanya menargetkan ceruk pasar atau hanya melayani pasar lokal.

Pasar duopoli dan oligopoli

Pasar duopoli adalah bentuk khusus dari oligopoli. Pasar oligopoli terdiri dari beberapa pemain dengan kekuatan pasar yang cukup besar. Hambatan masuk juga tinggi sehingga ancaman pendatang baru rendah. Beberapa perusahaan mengendalikan pangsa pasar yang besar, memungkinkan mereka untuk mempengaruhi pasokan pasar. Selain itu, sumber kekuatan pasar juga berasal dari strategi diferensiasi, yang memungkinkan perusahaan mengenakan harga premium.

Baca juga:  5 Alasan mengapa prospek tidak membeli dari Anda

Sementara itu, di bawah duopoli, kekuatan pasar terkonsentrasi di antara dua perusahaan. Keduanya memiliki kekuatan monopoli yang signifikan dan ketergantungan strategis yang tinggi.

Keputusan strategis satu produsen memiliki dampak signifikan pada produsen lain. Untuk alasan ini, pasar cenderung memperkenalkan perilaku kolusi. Dan ketika itu terjadi, kedua perusahaan itu bertindak seolah-olah mereka adalah perusahaan monopoli.

Karakteristik pasar duopoli

  • Pasar terdiri dari dua produsen. Kedua produsen tersebut melayani pembeli dalam jumlah yang banyak, sehingga daya tawar mereka tinggi.
  • Produsen memiliki ketergantungan strategis yang tinggi. Tindakan dan keputusan strategis oleh satu perusahaan memiliki dampak yang signifikan terhadap pesaing.
  • Kemungkinan perilaku kolusif tinggi. Karena keduanya sangat saling bergantung, mereka cenderung berkolusi untuk mengamankan keuntungan pasar yang tinggi.
  • Tingkat persaingan mungkin sangat ketat. Ini terjadi ketika keduanya tidak berkolusi. Regulator biasanya mengawasi pasar ini untuk menghindari praktik anti-persaingan. Karena itu, pengawasan ketat dari regulator membuat keduanya tidak bisa berkolusi.
  • Kekuatan monopoli sangat penting. Selain mengendalikan pasokan pasar, kedua perusahaan juga dapat mengadopsi strategi diferensiasi. Selama masing-masing mengadopsi strategi diferensiasi, setiap produk akan memiliki beberapa pelanggan setia, menghadirkan kekuatan monopoli yang signifikan.
  • Hambatan masuk tinggi. Ini dapat berasal dari hambatan struktural yang melekat pada karakteristik alami pasar seperti skala ekonomi. Atau, kedua perusahaan sengaja membangun hambatan masuk seperti strategi harga rendah dan loyalitas merek.
  • Skala ekonominya tinggi. Masing-masing perusahaan menikmati penjualan yang tinggi karena pasar hanya terbagi antara dua perusahaan.

Tipe pasar duopoli

Dua model utama untuk menjelaskan pasar duopoli adalah:

  • Cournot duopoly
  • Bertrand duopoly

Cournot duopoly

Seperti namanya, model ini berasal dari Antoine Cournot, seorang matematikawan dan filsuf Perancis.

Di bawah model Cournot, kuantitas menentukan persaingan pasar dan, dengan demikian, output dari persaingan. Kedua perusahaan akan berproduksi pada tingkat yang memaksimalkan keuntungan dan memilih output secara bersamaan.

Setiap perusahaan memproduksi sesuai dengan output pesaing dan pasokan pasar. Keduanya berasumsi bahwa output pesaing tidak berubah. Model tersebut juga mengasumsikan bahwa pemain tidak berkolusi.

Baca juga:  Untuk sukses dalam penjualan pelajari latar belakang pelanggan Anda

Ketika pasar mencapai ekuilibrium, setiap perusahaan tidak memiliki insentif untuk mengubah output atau harga. Perubahan tidak akan membuat perusahaan menjadi lebih baik. Oleh karena itu, dalam jangka panjang, output dan harga stabil. Hasil dari persaingan Cournot (output dan harga) akan berada di antara persaingan sempurna dan keseimbangan persaingan monopolistik.

Bertrand duopoly

Joseph Bertrand, seorang matematikawan dan ekonom Prancis, mengkritik dasar persaingan dalam model Cournot. Menurutnya, harga merupakan faktor penentu persaingan, bukan kuantitas output.

Berdasarkan model Bertrand, setiap perusahaan memandang bahwa konsumen akan memilih perusahaan yang memberikan harga terbaik (termurah) karena produk yang ada di pasaran identik. Jadi ketika satu perusahaan menurunkan harganya, pemain lain akan mengambil langkah serupa untuk menghindari kehilangan pangsa pasar. Potongan harga oleh satu perusahaan kemudian menciptakan perang harga di pasar.

Perang harga terus berlanjut. Selama harga masih di atas biaya marjinal, masing-masing perusahaan akan tetap mendapat untung, dan masih ada potensi untuk memangkas harga lebih lanjut. Dengan demikian, pasar akan mencapai ekuilibrium ketika harga kedua perusahaan sama, yaitu pada biaya marjinal.

Seperti dalam model Cournot, model Bertrand mengasumsikan produk homogen. Kedua perusahaan tidak berkolusi.

Implikasi untuk kompetisi

Dalam pasar duopoli, setiap perusahaan memiliki ketergantungan strategis. Ini mempengaruhi bagaimana masing-masing perusahaan beroperasi, bagaimana mereka memproduksi barang, bagaimana mengiklankan produk, dan menetapkan harga.

Hasil persaingan tergantung pada strategi yang diterapkan oleh masing-masing perusahaan. Keduanya mungkin mengadopsi strategi penetapan harga seperti pada model Bertrand. Atau, keduanya mendasarkan strategi bersaing berdasarkan kuantitas.

Selanjutnya, berbeda dari dua model di atas, perusahaan dapat mengambil langkah-langkah kolusi atau diferensiasi untuk menghasilkan keuntungan yang lebih baik.

Persaingan melalui harga

Ketika kedua perusahaan bersaing melalui harga, hal itu dapat menyebabkan perang harga, terutama ketika produknya homogen. Karena homogenitas, produk masing-masing perusahaan saling menggantikan secara sempurna. Dengan demikian, pertimbangan konsumen dalam membeli adalah harga yang lebih murah. Mereka tidak memiliki alasan untuk memilih atau setia pada satu produk di atas yang lain.

Baca juga:  6 Cara untuk menciptakan pengalaman pelanggan yang tak terlupakan

Ketika satu perusahaan menurunkan harganya, itu menghilangkan pangsa pasar pesaing karena konsumen akan beralih. Tidak ingin kehilangan pangsa pasar, pesaing juga akan menurunkan harga. Perang harga muncul, dan terus berlanjut sampai harga sama dengan biaya marjinal, menghilangkan peluang keuntungan.

Untuk itu, kedua perusahaan merasa untung jika mereka membentuk monopoli diam (kolusi). Keduanya dapat bekerja sama untuk menetapkan harga yang memungkinkan mereka mengambil setengah dari keuntungan pasar. Namun, memang, taktik semacam itu rumit dan sering berbenturan dengan peraturan antimonopoli.

Persaingan melalui kuantitas

Duopoli cenderung berfungsi lebih baik ketika dasar persaingan adalah kuantitas daripada harga. Setiap perusahaan berbagi pangsa pasar dan keuntungan. Ketika mencapai ekuilibrium, output dan harga akan stabil, seperti pada model Cournot.

Keuntungan masing-masing perusahaan juga akan tinggi. Kedua perusahaan dapat membebankan harga di atas harga persaingan sempurna (walaupun masih di bawah pasar monopoli), yang lebih tinggi dari biaya marjinal. Dengan kata lain, keduanya memiliki kekuatan monopoli.

Persaingan melalui kualitas

Kualitas adalah dimensi lain dari persaingan di pasar duopoli. Setiap perusahaan membedakan penawarannya untuk membangun loyalitas.

Diferensiasi menghadirkan unsur monopoli di pasar. Setiap produk akan memiliki basis pelanggan yang loyal, meningkatkan kekuatan monopoli perusahaan.

Ambil kasus Android dan iOS di pasar perangkat lunak smartphone. Google meluncurkan Android untuk membidik pasar massal dan memonopoli pasar ini. Demikian juga dengan iOS Apple yang membidik pasar yang lebih premium dan memonopoli pasar ini.

Related Articles