Bisnis

Metrik bisnis adalah: Definisi, contoh, dan rumusnya

Menggunakan metrik bisnis dapat membantu membuat perusahaan sukses dengan menyediakan data yang berguna tentang seberapa baik kinerja bisnisnya. Beberapa industri dapat menggunakan metrik dalam berbagai cara, dan mengetahui metrik mana yang dapat membantu Anda akan sangat membantu. Dalam artikel ini, kami membahas apa itu metrik bisnis dan memberikan contoh metrik yang dapat Anda gunakan dalam bisnis Anda.

Apa itu metrik bisnis?

Metrik bisnis adalah pengukuran terukur yang dipantau perusahaan untuk melacak proses tertentu. Metrik ini ditujukan kepada audiens seperti pelanggan, karyawan, manajemen, eksekutif, atau investor. Metrik bisnis berguna untuk segala hal mulai dari detail kecil dalam kampanye pemasaran hingga kesejahteraan keuangan perusahaan dan membantu perusahaan memahami di mana mereka perlu melakukan perubahan.

Contoh metrik bisnis

Berikut adalah beberapa metrik bisnis yang paling umum:

Pemasaran

Contoh metrik pemasaran meliputi:

  • Tautan Balik: Melacak kualitas tautan balik sangat penting untuk memahami peringkat halaman, peringkat domain, dan lalu lintas organik. Anda dapat mengukur backlink melalui peringkat mesin pencari dan posting tamu.
  • Rasio pentalan: Melacak rasio pentalan Anda membantu Anda memahami retensi pemirsa karena mengukur tingkat di mana pengguna terpental atau meninggalkan situs web Anda tanpa terlibat di dalamnya. Untuk menghitung, bagi jumlah pengguna yang terpental dengan jumlah total kunjungan.
  • Tingkat konversi: Ini mengukur seberapa sering pengunjung situs web menjadi pelanggan dengan mendaftar atau membeli sesuatu di situs Anda.
  • Biaya akuisisi pelanggan: Rata-rata biaya untuk mendapatkan satu pelanggan baru karena kampanye pemasaran Anda, biaya ini bila dikurangi menciptakan margin keuntungan yang lebih besar. Untuk menghitungnya, bagi total biaya untuk mendapatkan pelanggan dengan jumlah total pelanggan baru karena biaya tersebut.
  • Otoritas domain: Otoritas domain yang tinggi memudahkan untuk menentukan peringkat kata kunci tertentu dengan melacak banyak kategori informasi tentang situs web Anda. Anda dapat membeli layanan untuk melacak otoritas domain Anda.
  • Penjualan inkremental: Penjualan inkremental melacak keseluruhan penjualan yang dihasilkan pemasaran yang diharapkan. Untuk menghitungnya, kurangi pendapatan yang diharapkan dari penjualan jika pemasaran tidak memengaruhi mereka dari total pendapatan dari penjualan.
  • Tingkat terbuka: Metrik ini menunjukkan tingkat di mana pelanggan membuka email dan berguna untuk kampanye pemasaran untuk mengetahui apakah audiens target mereka membuka email mereka.
  • Peringkat kata kunci organik: Semakin tinggi peringkat situs web Anda, semakin dekat ke bagian atas hasil mesin pencari. Ini juga menunjukkan kepada Anda bagaimana kinerja Anda dibandingkan dengan pesaing.
  • Lalu Lintas: Lalu lintas, atau tampilan halaman, menunjukkan jumlah pengguna yang mengunjungi situs web. Ada berbagai cara untuk melacak lalu lintas, seperti perangkat lunak dan alat analisis online.
  • Sumber lalu lintas: Anda dapat melihat sumber apa yang mendatangkan lalu lintas situs Anda, mana yang berjalan dengan baik dan mana yang perlu dipikirkan ulang. Metrik untuk sumber lalu lintas dapat membantu Anda memilih jalan mana yang akan diinvestasikan.
  • Keterlibatan media sosial: Metrik ini mengukur seberapa terlibat audiens Anda dengan konten media sosial Anda. Konten Anda memiliki visibilitas yang lebih besar dan pengembalian yang lebih besar, semakin banyak orang yang terlibat dengannya.
  • Jumlah pengikut: Jika upaya Anda membuahkan hasil, Anda akan melihat peningkatan jumlah orang yang berlangganan konten media sosial Anda, yang berarti lebih banyak orang yang terpapar konten Anda dan taktik yang berhasil.
Baca juga:  Return of investment (ROI) adalah: Pengertian dan perhitungannya

Keuangan

Contoh metrik keuangan meliputi:

  • Arus kas: Melacak arus kas keluar dan masuk ke bisnis adalah proses akuntansi biasa, seperti menyeimbangkan skala untuk menentukan apakah keuangan perusahaan negatif, positif, atau impas. Rumus untuk menghitung arus kas adalah: (Total aset + total pendapatan) – (Total kewajiban + total biaya) = Arus kas
  • Hutang: Metrik ini melacak jumlah pembayaran yang harus dibayar perusahaan kepada kreditur.
  • Piutang usaha: Metrik ini melacak jumlah pembayaran yang belum diterima perusahaan.
  • Rasio cepat: Memantau aset dan kewajiban likuid membantu perusahaan memahami apakah nilai tunai mereka dapat menutupi kewajiban mereka saat ini. Rumus untuk menghitungnya adalah: (Persediaan + aset + piutang) / Kewajiban lancar = Rasio cepat
  • Rasio lancar: Ukuran umum apakah perusahaan dapat melunasi hutangnya, rasio lancar merangkum kesehatan keuangan perusahaan secara keseluruhan. Untuk menghitung, bagilah aset lancar dengan kewajiban lancar.
  • Modal kerja: Angka ini menunjukkan apakah perusahaan berutang lebih dari yang dimilikinya, yang dapat menyebabkan masalah jangka pendek dengan melunasi kewajiban karena tidak memperhitungkan dana masa depan. Untuk menghitung, kurangi kewajiban lancar dari aset lancar.
  • Rasio hutang terhadap ekuitas: Rasio yang mengukur keseimbangan hutang dan ekuitas yang menunjukkan perusahaan jika mereka lebih banyak didanai oleh hutang atau sebaliknya tidak mengambil keuntungan dari pendanaan hutang. Untuk menghitung, bagi total kewajiban dengan total ekuitas.
  • Laba kotor vs. bersih: Perusahaan sering menggunakan ini bersama-sama untuk membuat perbandingan antara pendapatan setelah barang terjual dan pendapatan setelah semua pengeluaran. Rumus untuk masing-masing adalah: Total pendapatan – Biaya jasa atau barang yang dijual = Laba kotor
  • Total pendapatan – Total pengeluaran = Laba bersih
  • Margin laba: Indikator persentase seberapa baik perusahaan menjual layanan atau produknya, margin laba menunjukkan berapa banyak pendapatan yang diperoleh perusahaan setelah mempertimbangkan semua pengeluaran. Rumusnya adalah: (Laba kotor / Harga pokok penjualan) x 100 = Persentase margin keuntungan

Penjualan

Contoh metrik penjualan meliputi:

  • Prospek yang memenuhi syarat: Calon pelanggan yang telah menunjukkan minat pada produk atau layanan Anda dan telah dikualifikasikan oleh tim pemasaran Anda memberi tim penjualan Anda potensi yang lebih tinggi untuk menghasilkan penjualan.
  • Peluang terbuka: Jenis prospek yang memenuhi syarat, peluang terbuka adalah prospek yang mulai bekerja sama dengan tim penjualan. Ini mengukur jumlah pelanggan yang sedang diproses oleh perwakilan penjualan, tetapi bukan ukuran atau nilainya.
  • Peluang tertutup: Jenis prospek yang memenuhi syarat, peluang tertutup adalah prospek yang telah ditutup oleh tim penjualan. Ini mengukur jumlah pelanggan yang berkonversi atau tidak, tetapi bukan ukuran atau nilainya.
  • Tingkat kemenangan: Ini adalah tingkat keberhasilan tim penjualan, misalnya, jika mereka mengejar 100 prospek dan mengonversi 20 di antaranya, maka tingkat kemenangannya adalah 20 persen. Untuk menghitungnya, bagilah jumlah peluang yang dimenangkan dengan jumlah peluang yang dikejar dan kalikan dengan 100.
  • Nilai pembelian rata-rata: Dengan mengukur nilai rata-rata transaksi, perusahaan dapat menghitung berapa banyak pelanggan yang mereka butuhkan untuk mendapatkan keuntungan. Untuk menghitungnya, bagi total nilai pembelian dengan jumlah total pembelian.
  • Siklus penjualan: Biasanya diukur dalam hari, ini adalah waktu rata-rata untuk menutup penjualan. Pelanggan cenderung tidak melakukan konversi setelah waktu siklus penjualan rata-rata. Untuk menghitung, bagi total waktu untuk menutup penjualan dengan jumlah total penjualan yang ditutup.
  • Skor promotor bersih: Ini mengukur kemungkinan pelanggan merekomendasikan produk atau layanan Anda kepada orang lain. Perusahaan sering menghitung skor promotor bersih mereka menggunakan survei.
  • Lead response time: Sebaiknya ada jeda waktu yang kecil dari saat pelanggan bertanya tentang layanan atau produk hingga staf penjualan merespons. Untuk menghitung waktu respons prospek, bagi total waktu untuk merespons dengan jumlah prospek.
  • Pertumbuhan tahun-ke-tahun: Ringkasan dan perbandingan penjualan tahunan yang bagus, metrik ini menunjukkan apakah penjualan meningkat atau menurun setiap tahun. Rumusnya terlihat seperti ini: (Total penjualan dari tahun berjalan – Total penjualan dari tahun sebelumnya) / Total penjualan dari tahun sebelumnya = Pertumbuhan tahun ke tahun
Baca juga:  Jangan menjalankan bisnis tanpa data

Sumber daya manusia

Contoh metrik sumber daya manusia meliputi:

  • Tingkat pergantian karyawan: Metrik ini melacak tingkat di mana karyawan secara sukarela meninggalkan perusahaan, sehingga tidak termasuk karyawan yang diberhentikan. Rumusnya terlihat seperti ini: Jumlah karyawan yang berhenti / Jumlah karyawan di perusahaan = Tingkat turnover karyawan
  • Tingkat pergantian awal: Mirip dengan tingkat pergantian karyawan, metrik ini hanya mencakup karyawan yang bergabung dengan perusahaan pada tahun lalu.
  • Keterlibatan karyawan: Karyawan yang terlibat biasanya lebih efisien, menyelesaikan lebih banyak tugas, lebih termotivasi, dan lebih bahagia. Metrik subjektif ini paling baik diukur melalui survei, diskusi satu lawan satu, dan analisis keluaran karyawan.
  • Kepuasan karyawan: Berbeda dari keterlibatan karyawan, kepuasan karyawan mengukur kebahagiaan, bukan efisiensi dan motivasi. Anda juga dapat mengukur metrik ini melalui survei dan diskusi satu lawan satu.
  • Ketidakhadiran karyawan: Ini adalah ukuran seberapa sering karyawan memiliki ketidakhadiran yang tidak direncanakan, seperti tidak muncul untuk bekerja atau menelepon karena sakit. Rumusnya terlihat seperti ini: Total waktu yang terlewat / Rata-rata jumlah karyawan = absensi karyawan
  • Biaya SDM per karyawan: Metrik yang berguna untuk menentukan apa yang dibelanjakan perusahaan untuk SDM, ini mengukur biaya tim SDM perusahaan dibandingkan dengan karyawan lain. Rumusnya terlihat seperti ini: (Pembayaran SDM + tunjangan SDM) / Rata-rata jumlah karyawan = biaya SDM per karyawan
  • Waktu untuk merekrut: Alat referensi yang sangat baik, perusahaan menggunakan metrik ini untuk mengukur waktu dari mewawancarai seorang kandidat sampai mereka menjadi karyawan yang disewa. Rumusnya terlihat seperti ini: Total jumlah jam mempekerjakan kandidat / Jumlah total pekerjaan yang diisi = Waktu untuk mempekerjakan
  • Biaya per perekrutan: Bisnis melacak biaya untuk mempekerjakan setiap karyawan untuk mengelola biaya perekrutan, seperti waktu, iklan, promosi, dan perangkat lunak. Rumusnya terlihat seperti ini: Total biaya perekrutan / Jumlah total karyawan = Biaya per karyawan
  • Biaya pelatihan per karyawan: Pelatihan karyawan sangat penting, tetapi perusahaan melacak biaya untuk memastikan mereka tidak menghabiskan terlalu banyak dan pengeluaran yang sama di seluruh departemen. Rumusnya terlihat seperti ini: Total biaya pelatihan / Jumlah total karyawan yang berpartisipasi = Biaya pelatihan per karyawan
  • Pendapatan per karyawan: Untuk mendapatkan gambaran tentang laba dan kinerja karyawan mereka, perusahaan melacak pendapatan rata-rata yang dibawa untuk setiap individu. Rumusnya terlihat seperti ini: Total pendapatan / Jumlah total karyawan = Pendapatan per karyawan
  • Metrik keragaman: Untuk semua perusahaan, tetapi terutama yang memiliki 100 karyawan atau lebih, pelacakan metrik keragaman membantu perusahaan mengetahui apakah mereka perlu memperluas kandidat pekerjaan yang mereka cari dan rekrut. Equal Employment Opportunity Commission (EEOC) menyediakan cara untuk menilai hal ini.
Baca juga:  Apa itu Chatbot dan bagaimana cara kerjanya?

Perangkat lunak sebagai layanan (SaaS)

Contoh metrik SaaS meliputi:

  • Jumlah total pelanggan: Melacak volume pelanggan Anda dapat membantu Anda menentukan apakah ada pertumbuhan dari tahun ke tahun, yang biasanya berarti peningkatan laba dan nilai keseluruhan.
  • Biaya per akuisisi dan konversi: Meskipun secara teknis merupakan dua metrik yang berbeda, Anda sering kali menambahkan kedua rata-rata ini bersama-sama untuk memastikannya kurang dari ukuran transaksi rata-rata Anda.
  • Tingkat retensi pelanggan: Tingkat retensi pelanggan yang lebih tinggi berarti pelanggan Anda terus menggunakan layanan atau produk Anda. Rumusnya adalah: ( [Jumlah pelanggan pada akhir periode – Jumlah pelanggan yang diperoleh] / Jumlah pelanggan pada awal periode) x 100 = Persentase tingkat retensi pelanggan
  • Tingkat churn: Kebalikan dari tingkat retensi pelanggan, tingkat churn yang lebih rendah lebih baik karena melacak jumlah pelanggan yang tidak memperbarui langganan mereka. Rumus untuk ini adalah: (Jumlah pelanggan non-perpanjangan / Jumlah pelanggan pada periode awal) x 100 = Persentase tingkat Churn
  • Pendapatan rata-rata per pelanggan: Ini mengukur berapa banyak pelanggan yang telah Anda hilangkan. Rumusnya adalah: (Jumlah pelanggan yang hilang / Jumlah pelanggan pada periode awal) x 100 = Pendapatan rata-rata per pelanggan
  • Nilai umur rata-rata: Metrik ini mengukur berapa banyak uang yang akan dihabiskan pelanggan Anda selama waktu mereka bersama Anda. Rumusnya adalah: Jumlah rata-rata tahunan yang dibelanjakan pelanggan x Rata-rata umur pelanggan = Rata-rata nilai seumur hidup
  • Pendapatan berulang bulanan: Metrik ini mengukur pendapatan yang dapat diprediksi yang diperoleh setiap bulan dari basis langganan Anda.
  • Tingkat pertumbuhan MMR bersih: Pendapatan berulang bulanan bersih membandingkan pendapatan yang dapat diprediksi yang diperoleh dari bulan sebelumnya dari basis langganan Anda ke bulan ini. Rumusnya adalah: (MMR dari pelanggan lama + MMR dari pelanggan baru) – MMR hilang karena kehilangan pelanggan = MMR Bersih
  • Pendapatan berulang tahunan: Berdasarkan pendapatan dari langganan pelanggan yang sedang berlangsung, tingkat pendapatan berulang tahunan melacak pendapatan tahunan bisnis.

Related Articles

Back to top button