Memulai BisnisPenjualanStartup

Berhenti mengkhawatirkan penjualan dan bangun hubungan

Kapan terakhir kali Anda melihat sebuah iklan billboard, TV atau iklan cetak dan berkata kepada diri sendiri, “Wow merek tersebut benar-benar peduli tentang saya dan saya akan membeli produk tersebut?” Biar kutebak: Pasti tidak pernah. Apa yang menghentikan merek dari menjangkau konsumen secara pribadi dan benar-benar membantu mereka?

Kebanyakan perusahaan-perusahaan besar umumnya menghindari risiko dan ingin bermain aman, ketika mereka ingin meng-engage pelanggan di depan umum. Billboard raksasa, iklan TV / radio atau iklan cetak di surat kabar / majalah adalah cara-cara yang aman untuk memasarkan kepada orang banyak. Cara Ini tidak melibatkan interaksi langsung dengan pelanggan dan oleh sebab itu sangat kecil kemungkinannya untuk mendapatkan reaksi yang negatif, tapi masalahnya adalah konsumen dibutakan semua oleh iklan tradisional. Hasil yang didapat dari saluran iklan tradisional pun sangat rendah.

Sangat penting untuk tidak hanya melihat media sosial sebagai saluran untuk menyampaikan pesan Anda di luar sana, tetapi juga sebagai cara untuk benar-benar membangun hubungan yang bermakna dengan calon pelanggan dan pelanggan yang sudah ada. Berikut ini merupakan dua cara yang dapat dilakukan perusahaan Anda dalam melakukan kegiatan pemasaran social media.

Baca juga:  Rahasia Untuk Menutup Penjualan : Kurangi Bicara

Lihatlah secara mendalam pesan sebuah brand

Alih-alih hanya memantau dan mengambil pendekatan pasif untuk media sosial, perusahaan perlu untuk mulai menjadi agresif. Setiap hari ada ribuan orang yang berpotensi untuk melakukan pembelian melalui Twitter, tetapi sayang sekali seringkali sebuah brand melewatkan pembicaraan ini.

Memperhatikan sebuah brand disebutkan dan mengukur sentimen merupakan haly yang baik tetapi tidak selalu mengarah pada hasil. Sebagai contoh, di Amerika Serikat saja ada sekitar 6.500 posting di Twitter sehari-hari di mana orang-orang membicarakan tentang membeli mobil dan meminta saran tentang pembuatan mobil / model. Statistik ini menunjukkan sejumlah besar peluang bagi setiap produsen mobil.

Sayangnya, sebagian besar merek saat ini senang hanya mendengarkan merek mereka disebutkan dan menanggapi masalah layanan pelanggan, yang secara signifikan membatasi potensi merek.

Mulai pembicaraan secara alami

Banyak merek tidak tahu bagaimana untuk memulai percakapan. Mereka berpikir seperti itu karena seseorang tidak menyebutkan merek secara spesifik atau Twitter perusahaan Anda menganggap hal tersebut tidak tepat untuk memulai percakapan. Suatu hal yang penting untuk diingat adalah bahwa memicu sebuah percakapan di Twitter seperti kencan. Hal pertama yang Anda katakan kepada seseorang yang Anda temukan menarik atau agak menarik tidak akan menjadi “maukah kau menikah denganku ?” Sebaliknya, Anda akan memasuki percakapan dengan senyum tulus dan mulai membina hubungan dengan beberapa percakapan yang berarti.

Baca juga:  Jangan membuat 6 kesalahan rencana bisnis berikut ini

Memicu percakapan sebagai sebuah brand bekerja dengan cara yang sama persis. Brand harus menghindari sesuatu yang terlihat terlalu dipaksakan sehingga cara yang terbaik adalah untuk terlibat dengan orang-orang tanpa melakukan penjualan secara langsung. Dalam beberapa situasi, pelanggan akan lebih terbuka dalam proses pembelian dan dalam kasus-kasus tersebut Anda bisa melakukan penjualan. Namun ketika kasusnya tidak seperti itu, sebuah brand harus fokus dalam membangun kepercayaan. Jika Anda melihat struktur jaringan Twitter, Anda akan mengetahui bahwa memang ideal untuk memiliki percakapan dalalam Twitter dan bukan hanya “mendorong” konten Anda satu arah kepada pengikut Anda.

Sebagai contoh, jika sebuah tweet pelanggan potensial “Sedang berpikir untuk membeli mobil musim panas ini. Ada saran ?” Orang ini tidak berbicara secara langsung ke perusahaan mobil tertentu, tetapi jika perwakilan dari setiap merek mobil utama mengulurkan tangan kepadanya dan hanya menawarkan saran, mungkin saran Anda akan diterima dengan baik. Kasus terbaik adalah dia akan terlibat kembali dan pergi ke sebuah dealer lokal dari merek yang terlibat dengannya. Kasus terburuk adalah ia akan mengabaikan Tweet Anda. Tetapi bahkan jika hal tersebut tidak menyebabkan terjadinyan transaksi penjualan, orang itu akan membroadcast percakapan tersebut ke pengikut mereka dengan retweet atau menyukainya.

Baca juga:  4 Langkah untuk meningkatkan kualitas pada bisnis Anda

Jenis interaksi ini dikenal sebagai “media yang diterima” dan merupakan bentuk yang sangat kuat dari “word of mouth” marketing. Kekuatan terlibat dengan pelanggan Anda tidak ada habisnya, tapi intinya terletak pada bagaimana Anda melakukan pendekatan dengan mereka dan membantu mereka. Ya, itu akan memakan waktu dan usaha untuk terlibat dengan orang-orang satu-per-satu, ya Anda tidak akan mulai menghitung “uang” dari keterlibatan pertama, tetapi apa yang Anda akan lakukan adalah mengatur kesan abadi di benak konsumen dan cara ini tidak akan pernah bisa dilakukan pada TV / Billboard / Print Ad. Jadi apa lagi yang Anda tunggu ? Sudah waktunya Anda untuk masuk ke permainan.

Tags

Fill Gunawan

Dia adalah seorang web developer yang sudah berkecimpung selama kurang lebih 7 tahun dalam industri kreatif, dia juga merupakan founder situs kerjayuk.com. Saat ini dia bekerja di sebuah perusahaan startup dan mulai merintis usaha di industri kreatif.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *