Bisnis

Meminjam uang untuk membiayai bisnis

Utang memiliki nama yang buruk. Dari kutipan Shakespeare “Baik peminjam maupun pemberi pinjaman” ke Benjamin Franklin “Lebih baik pergi tidur tanpa makan malam daripada menambah hutang,” tokoh bijak selama berabad-abad telah mengingatkan kita tentang bahaya meminjam.

Tetapi bagi banyak usaha kecil, pinjaman adalah cara yang ampuh untuk mengumpulkan uang guna membiayai pertumbuhan dan ekspansi. Sama seperti metode pendanaan lainnya, metode ini memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri.

Dalam artikel ini, kita akan melihat berbagai opsi untuk meminjam uang, serta kelebihan dan kekurangan masing-masing. Kemudian kita akan melihat beberapa cara praktis untuk mengamankan pendanaan dengan persyaratan yang masuk akal untuk bisnis Anda.

Pada akhirnya, Anda harus berada dalam posisi yang baik untuk memutuskan apakah meminjam adalah pilihan yang baik untuk bisnis Anda, memahami berbagai alternatif yang tersedia bagi Anda, dan mengetahui cara mengajukan permohonan dan mengamankan pendanaan dengan persyaratan yang menguntungkan.

Opsi pilihan

Ada banyak cara berbeda di mana bisnis meminjam uang. Berikut adalah beberapa yang utama:

Pinjaman bank

Pilihan paling sederhana adalah pergi ke bank lokal Anda dan meminta pinjaman bisnis. Yah, bagaimanapun juga, konsepnya sederhana: Anda meminjam jumlah tertentu untuk jangka waktu tetap, katakanlah, lima tahun, dan membayarnya kembali dengan cicilan bulanan dengan tambahan bunga.

Jika Anda memenuhi syarat, ini adalah salah satu cara terbaik untuk meminjam, karena Anda mendapatkan akses jangka panjang ke dana, dengan tingkat bunga yang seringkali lebih baik daripada yang ditawarkan oleh opsi lain seperti kartu kredit bisnis. Namun, mungkin sangat sulit untuk mendapatkan persetujuan untuk pinjaman ini, dan bahkan jika Anda berhasil, bank akan sering meminta jaminan pribadi atau agunan yang signifikan.

Kartu kredit bisnis

Bisnis dapat menggunakan kartu kredit, sama seperti individu. Dan saran tentang cara menggunakannya juga hampir sama. Meskipun ini adalah cara yang nyaman untuk mendapatkan akses jangka pendek ke dana, dan jauh lebih mudah untuk mengajukan daripada pinjaman bank, namun sangat berbahaya jika Anda membiarkan saldo menumpuk terlalu lama. Suku bunga seringkali lebih dari 20%, jadi yang terbaik adalah tetap melunasi saldo sebanyak yang Anda mampu. Gunakan pendanaan jangka panjang sebagai upaya terakhir.

Lini bisnis kredit

Ini bekerja dengan cara yang mirip dengan kartu kredit. Daripada meminjam dalam jumlah tetap, Anda mendapatkan akses ke dana apa pun yang Anda butuhkan hingga jumlah yang disepakati. Tetapi suku bunga seringkali lebih menguntungkan, terutama jika bisnis Anda memiliki aset yang dapat Anda tawarkan sebagai jaminan. Anda hanya membayar bunga atas jumlah uang yang Anda akses, bukan pada ukuran keseluruhan batas kredit.

Anjak piutang

Katakanlah Anda telah menjual barang senilai $10.000, tetapi belum menerima uang dari pelanggan. Anda bisa pergi ke perusahaan anjak piutang, yang akan segera memberi Anda $8.500. Kemudian ketika pelanggan membayar sebulan kemudian, perusahaan anjak piutang mengirimkan sisa $1.500 kepada Anda, dikurangi biayanya.

Baca juga:  Cara meningkatkan penjualan restoran

Anjak piutang adalah solusi pendanaan jangka pendek yang baik ketika Anda telah melakukan penjualan dan menunggu uang masuk, tetapi Anda harus melihat opsi lain jika Anda ingin mendanai bisnis Anda untuk jangka panjang.

Keuntungan mendanai bisnis dengan pinjaman

Semua bentuk utang ini memiliki biaya dan risiko yang terkait dengannya. Tetapi jika digunakan dengan benar, pinjaman dapat memiliki beberapa keuntungan yang kuat untuk bisnis. Berikut adalah beberapa di antaranya:

Kontrol penuh

Banyak opsi lain yang akan kita lihat dalam seri ini melibatkan mengundang orang untuk berinvestasi di perusahaan Anda, dan menyerahkan kendali dalam prosesnya.

Dengan utang, di sisi lain, Anda tetap memegang kendali. Pemberi pinjaman ingin melihat rencana bisnis dan akan memberi tahu Anda tentang praktik dan strategi bisnis Anda, tetapi begitu Anda disetujui, mereka tidak akan mencoba mengambil kendali dari Anda seperti yang kadang dilakukan oleh investor modal ventura atau ekuitas swasta. Anda mungkin harus menunjukkan laporan keuangan dan mematuhi “perjanjian” yang menetapkan hal-hal seperti tingkat uang tunai yang harus Anda pertahankan untuk kesehatan bisnis, tetapi selama bisnis Anda sehat dan Anda melakukan pembayaran, Anda tetap memegang kontrol.

Mempertahankan 100% dari keuntungan masa depan

Alasan utama pemilik usaha kecil mengambil pinjaman adalah untuk berinvestasi di masa depan perusahaan mereka, dan masuk akal untuk mengharapkan investasi itu menghasilkan keuntungan. Ketika Anda meminjam uang, semua keuntungan itu menjadi milik Anda (dikurangi pembayaran pinjaman, tentu saja). Ini berbeda dengan pendanaan ekuitas, di mana Anda menyerahkan sebagian keuntungan masa depan kepada orang lain dengan imbalan uang muka.

Jika Anda menggunakan uang itu dengan baik, utang sebenarnya bisa menjadi bentuk pendanaan yang lebih murah daripada ekuitas. Misalnya, ketika Facebook baru berusia beberapa bulan, pada tahun 2004, Facebook mendapatkan pendanaan $500.000 dari investor malaikat, Peter Thiel, yang mengambil 10% dari perusahaan sebagai imbalannya.

10% saham yang diserahkan oleh pendiri Facebook akhirnya bernilai lebih dari $1 miliar. Jika mereka mengambil pinjaman $500.000 sebagai gantinya, mereka hanya akan membayar kembali $500.000 ditambah bunga: pilihan yang jauh lebih murah.

Tentu saja ini adalah contoh ekstrem, dan dalam kenyataannya mungkin hal itu tidak terjadi bagi perusahaan baru seperti itu untuk mendapatkan pinjaman sebesar itu. Namun hal itu menggambarkan poin bahwa meskipun utang pada awalnya tampak mahal, hal itu dapat bermanfaat dalam jangka panjang.

Akses cepat

Meyakinkan calon investor ekuitas adalah proses yang panjang, beberapa opsi pinjaman jauh lebih cepat. Anda harus melalui proses aplikasi dan memberikan bukti kelayakan finansial bisnis Anda, tetapi umumnya Anda masih dapat mengharapkan keputusan yang lebih cepat, terutama dengan hal-hal seperti anjak piutang, kartu kredit, dan jalur kredit. Beberapa layanan online memangkas waktu bahkan lebih. Kabbage, misalnya, berjanji untuk menyediakan dana (jika Anda disetujui) dalam waktu tujuh menit.

Baca juga:  Manajemen gudang: Manfaat, proses, dan strategi

Kerugian mendanai bisnis dengan pinjaman

Utang juga memiliki kelemahan, tentu saja. Berikut adalah tiga yang besar.

Sulit untuk mendapatkannya

Ini adalah kerugian terbesar bagi banyak bisnis, mereka tidak dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan pinjaman. Bank dan pemberi pinjaman lainnya menjadi lebih berhati-hati setelah krisis keuangan 2008, dan persyaratannya seringkali sangat ketat.

Hasilnya adalah bahwa lebih dari setengah dari semua usaha kecil telah ditolak untuk pinjaman yang sangat dibutuhkan dalam empat tahun terakhir, menurut survei oleh National Small Business Association. Selain itu, 29% usaha kecil melaporkan bahwa pinjaman atau jalur kredit mereka saat ini berkurang.

Biaya pelunasan

Setiap bentuk pendanaan memiliki biayanya sendiri, tetapi dengan hutang, biaya tersebut lebih nyata dan langsung.

Dengan berbagai bentuk pendanaan “ekuitas” yang akan kita lihat di tutorial mendatang, misalnya, Anda menyerahkan saham dalam bisnis Anda dan sebagian dari keuntungan di masa depan. Seperti yang kita lihat di contoh Facebook, ada biaya untuk itu, tetapi lebih tidak berwujud.

Ketika Anda mengambil pinjaman, di sisi lain, Anda berkomitmen untuk mulai membayar kembali uang setiap bulan, dengan bunga, entah apakah bisnis Anda menghasilkan keuntungan atau tidak. Survei NSBA yang sama menemukan bahwa tingkat bunga rata-rata pada kartu kredit bisnis adalah 15,6%, dan banyak bisnis membayar 20% atau lebih. Bentuk utang lain biasanya memiliki tingkat yang lebih rendah, tetapi Anda masih terikat pada rencana pembayaran yang akan memakan keuntungan Anda.

Risiko pribadi

Seringkali, bank akan meminta pemilik usaha untuk menempatkan rumah atau aset pribadi lainnya sebagai jaminan pinjaman usaha, atau memberikan jaminan pribadi. Ini sangat umum untuk usaha kecil dengan riwayat perdagangan terbatas. Jika Anda melakukan itu, risikonya sangat besar. Jika bisnis Anda gagal dan Anda tidak dapat membayar kembali pinjaman, Anda tidak hanya dapat kehilangan bisnis Anda tetapi juga rumah Anda. Kita akan melihat lebih jauh pertanyaan tentang agunan dan jaminan di bagian selanjutnya.

Tips untuk pendanaan yang sukses

Seperti yang ditunjukkan oleh statistik survei tersebut, meminjam uang bukanlah hal yang mudah, terutama dengan persyaratan yang dapat Anda setujui. Tapi itu bukan tidak mungkin. Berikut beberapa strategi yang bisa Anda gunakan.

Tebarkan jaring yang banyak

Michael McKean dari perusahaan perhotelan The Knowland Group mendekati selusin bank yang berbeda sebelum dia menemukan pinjaman yang dapat diterima. Beberapa menolaknya langsung, sementara yang lain kembali dengan persyaratan yang berat. Dia terus berjalan, dan akhirnya mendapatkan pinjaman dari M&T Bank. Pendekatannya terhadap M&T persis sama dengan bank-bank lain, tetapi kali ini berhasil. Kegigihan terkadang membuahkan hasil.

Jadi jangan berasumsi bahwa karena Anda telah ditolak oleh satu atau dua bank, Anda akan ditolak oleh semuanya. Teruslah membuat proposal, menargetkan 10 atau lebih pemberi pinjaman yang berbeda, untuk memaksimalkan peluang keberhasilan Anda. Dan jangan lupa untuk melihat apakah Anda memenuhi syarat untuk salah satu program SBA.

Baca juga:  Apa itu freight handling?

Kecilkan

Jika Anda terus ditolak pinjaman, cobalah meminta jumlah yang lebih kecil. Mungkin pemberi pinjaman tidak berpikir perusahaan Anda dapat menangani jumlah yang awalnya Anda minta, tetapi akan siap untuk meminjamkan lebih sedikit.

Ini juga layak untuk menjadi kecil dalam hal institusi yang Anda dekati. Banyak bank nasional yang besar berhati-hati dalam memberikan pinjaman kepada perusahaan yang lebih kecil, karena mereka masih harus menanggung biaya administrasi dan penjaminan emisi, tetapi menghasilkan keuntungan yang lebih kecil dibandingkan dengan pinjaman yang lebih besar.

Berhati-hatilah dengan apa yang Anda lakukan

Dengan banyaknya jenis pinjaman, diperlukan semacam agunan atau jaminan pribadi. Jika Anda sangat membutuhkan dana, Anda mungkin tergoda untuk menandatangani apa pun yang diminta untuk Anda tanda tangani, tetapi setidaknya ada baiknya mencoba bernegosiasi, dan bahkan pergi jika Anda tidak nyaman dengan apa yang ada di kertas perjanjian.

Langkah pertama adalah menawarkan sebanyak mungkin aset bisnis untuk agunan. Semakin banyak keamanan yang dapat Anda berikan dari bisnis Anda, semakin sedikit yang harus Anda berikan dari dana pribadi Anda. Jadi, buatlah inventarisasi lengkap tentang apa pun yang dapat Anda sertakan dalam proposal Anda, dan cobalah untuk memberikan keamanan sebanyak mungkin kepada pemberi pinjaman.

Jika tidak mungkin untuk menghindari membuat jaminan pribadi, setidaknya coba batasi, lindungi rumah keluarga Anda jika Anda bisa. Masuk ke bisnis sudah cukup berisiko, jangan sampai Anda kehilangan tempat tinggal dan bisnis Anda sekaligus.

Mungkin sepertinya Anda tidak berada dalam posisi untuk bernegosiasi, tetapi jangan lupa bahwa pemberi pinjaman tidak membantu Anda. Ini adalah transaksi bisnis, dan mereka mungkin bersedia membuat beberapa konsesi untuk menyelesaikannya dengan sukses. Jika tidak, mungkin lebih baik untuk pergi daripada berkomitmen pada persyaratan yang tidak sesuai dengan minat Anda.

Kesimpulan

Jadi sekarang Anda tahu beberapa pilihan untuk meminjam uang untuk bisnis Anda, dan keuntungan dan kerugian dari masing-masing pendekatan. Plus, Anda memiliki beberapa strategi yang dapat Anda gunakan untuk mengamankan pendanaan.

Setelah membaca ini dan menjelajahi setiap alternatif, Anda mungkin mendapati diri Anda berpihak pada Shakespeare dan Franklin, dan memutuskan bahwa utang bukanlah metode yang tepat untuk Anda. Maka gunakan cara lain untuk mendapatkan bantuan pendanaan seperti mencari investor atau melakukan penggalangan dana menggunakan metode crowdfunding, dan lain sebagainya.

Related Articles

Back to top button