Bisnis

Manajemen keuangan adalah: Pengertian, tujuan, fungsi sehari-hari dan contohnya

Jika Anda tertarik untuk berkarir di bidang investasi atau manajemen kekayaan, Anda harus memiliki pemahaman yang mendalam tentang manajemen keuangan. Kemampuan untuk berbicara dengan cerdas tentang topik dapat memberi Anda keuntungan dalam sebuah wawancara dan mempersiapkan Anda untuk tampil baik ketika Anda mendapatkan pekerjaan itu.

Pada artikel ini, kami menjelaskan apa itu manajemen keuangan, termasuk tujuan dan fungsi utamanya.

Apa itu manajemen keuangan?

Manajemen keuangan adalah penanganan uang yang efektif melalui perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengendalian dana dalam suatu perusahaan atau untuk individu. Manajemen keuangan menggunakan rasio, ekuitas dan hutang untuk mencapai tujuan investasi.

Upaya-upaya ini mungkin berfokus pada pengelolaan portofolio, pembagian dividen, peningkatan dan alokasi modal, penganggaran, pemantauan mata uang asing dan mengikuti siklus produk, untuk menyebutkan beberapa kemungkinan saja. Dalam sebuah perusahaan, manajemen keuangan adalah fungsi yang biasanya ditangani oleh manajer tingkat tertinggi perusahaan. Namun, istilah ini juga dapat merujuk pada pengelolaan portofolio investasi individu.

Beberapa jenis khusus dari manajemen keuangan ada. Misalnya, keuangan manajerial melibatkan cara masalah moneter berinteraksi dengan manajemen perusahaan secara keseluruhan. Keistimewaan lainnya adalah keuangan perusahaan, yang merupakan studi tentang bagaimana perusahaan mengalokasikan uang. Bidang khusus lainnya adalah bagaimana teknologi informasi berfungsi sebagai bagian dari strategi manajemen keuangan. Bidang ini melibatkan alokasi sumber daya TI untuk mencapai tujuan bisnis.

Tujuan dari manajemen keuangan

Manajemen keuangan melibatkan analisis uang dan investasi untuk membuat keputusan yang tepat untuk jangka panjang dan pendek. Sasarannya berbeda tergantung pada apakah Anda bekerja dengan bisnis atau individu:

Manajemen keuangan perusahaan

Manajemen keuangan yang efektif dalam suatu perusahaan memungkinkan bisnis menggunakan uang tunai dan kredit dengan cara yang membantunya mencapai tujuannya. Berikut adalah beberapa tujuan pengelolaan keuangan dalam suatu perusahaan:

  • Maksimalisasi keuntungan: Ketika biaya marjinal sama dengan pendapatan marjinal, organisasi telah mencapai maksimalisasi laba. Ini adalah salah satu tujuan utama dari manajemen keuangan.
  • Maksimalisasi kekayaan: Setelah perusahaan mencapai maksimalisasi keuntungan, tujuan selanjutnya adalah menumbuhkan kekayaan bagi para pemangku kepentingan. Rencana investasi yang sukses memberikan kontribusi yang signifikan terhadap bisnis.
  • Kelangsungan hidup perusahaan: Manajemen keuangan yang efektif membantu perusahaan untuk menghindari kebangkrutan dan tetap eksis, yang berarti karyawan terus memiliki pekerjaan dan produk dan layanan terus menjangkau pasar.
  • Pemeliharaan arus kas: Meskipun merupakan tujuan jangka pendek dari manajemen keuangan, pengelolaan arus kas membuat uang tetap tersedia untuk pengeluaran sehari-hari, termasuk pembelian bahan mentah untuk memproduksi barang dan pembayaran utilitas dan gaji. Menyimpan uang tunai yang cukup untuk membayar tagihan dan kewajiban lainnya tepat waktu sangat penting untuk reputasi dan peringkat kredit perusahaan.
  • Minimisasi biaya modal: Meningkatkan modal melibatkan pengeluaran uang untuk bunga, biaya dan biaya lainnya. Menjaga agar biaya-biaya ini tetap terkendali berkontribusi langsung pada keuntungan.
  • Estimasi dana: Bisnis harus membuat estimasi terbaik tentang berapa banyak uang yang dibutuhkan untuk beroperasi dalam jangka pendek dan panjang.
  • Penentuan struktur modal: Struktur modal menetapkan bagaimana bisnis membiayai operasi dan pertumbuhan melalui berbagai sumber. Manajer keuangan menentukan campuran yang tepat antara utang dan ekuitas untuk melakukan hal ini.
Baca juga:  Software ERP dan Akuntansi: Perbedaan utamanya

Manajemen keuangan aktif untuk sebuah perusahaan melibatkan perencanaan berapa banyak uang yang dibutuhkan perusahaan, dari mana dana itu akan berasal dan bagaimana penggunaannya. Data dari manajemen keuangan berkontribusi pada pengambilan keputusan yang tepat, peningkatan profitabilitas, nilai yang lebih tinggi bagi pemegang saham, dan peningkatan stabilitas keuangan.

Manajemen keuangan individu

Profesional yang bekerja dengan individu daripada perusahaan disebut perencana keuangan, penasihat keuangan, atau perencana keuangan pribadi. Mereka membantu orang mempersiapkan keuangan untuk masa depan mereka. Rencana keuangan yang baik untuk individu mencakup beberapa elemen yang sama dengan rencana pengelolaan keuangan untuk perusahaan.

Misalnya, seperti halnya perusahaan, perencana keuangan untuk individu membantu orang tersebut menghitung berapa banyak uang yang diperlukan untuk masa depan untuk memenuhi tujuan pribadi dan struktur apa yang harus diambil.

Fungsi manajemen keuangan

Orang yang melakukan tugas pengelolaan keuangan disebut manajer keuangan. Berikut adalah beberapa fungsi harian yang dilakukan manajer keuangan:

  • Memperkirakan biaya dan penjualan
  • Memantau sisi tetap (pabrik, properti dan peralatan) dan saat ini (kas atau setara kas) dari neraca
  • Mengamati kinerja investasi seperti saham dan obligasi
  • Merancang dan memberikan masukan ke dalam kebijakan keuangan
  • Memberi nasihat tentang hal-hal yang berkaitan dengan kepatuhan terhadap peraturan keuangan
  • Menghasilkan pelaporan keuangan yang akurat untuk tim manajemen perusahaan
  • Merencanakan pajak dengan tepat untuk memastikan bahwa perusahaan tidak membayar lebih dari yang diperlukan

Dua fungsi yang paling penting dari manajemen keuangan adalah membangun kontrol keuangan dan membuat keputusan modal:

Kontrol keuangan

Kontrol keuangan adalah salah satu tujuan terpenting dari manajemen keuangan yang tepat karena menginformasikan manajemen apakah perusahaan memenuhi tujuan bisnisnya atau tidak. Berikut adalah beberapa elemen pengendalian keuangan:

  • Memantau semua aset perusahaan, keamanannya, dan cara penggunaannya
  • Mengevaluasi kinerja tim manajemen yang berkaitan dengan kepentingan keuangan terbaik perusahaan dan pemegang sahamnya
  • Membuat keputusan yang tepat tentang investasi dan pembiayaan, mendistribusikan keuntungan atau menjual saham baru

Di beberapa industri, ada entitas yang hanya fokus pada kontrol keuangan. Misalnya, Layanan Manajemen Keuangan adalah divisi dari Departemen Keuangan AS yang membantu kontrol keuangan dalam pemerintah Amerika Serikat.

Baca juga:  Cara menghitung biaya persediaan

Pengambilan keputusan modal

Tim manajemen bisnis apa pun harus mengetahui berapa banyak uang yang dibutuhkan perusahaan untuk beroperasi, mengingat keuntungan dan pengeluaran. Berikut adalah beberapa elemen pengambilan keputusan permodalan sebagai bagian dari manajemen keuangan:

  • Membentuk struktur modal menggunakan analisis utang-ekuitas untuk masa depan langsung dan jangka panjang
  • Investasikan modal dengan cara yang aman namun menguntungkan
  • Mengalokasikan keuntungan dan menentukan apa yang dibagikan kepada pemegang saham melalui dividen dan apa yang ditahan
  • Mengelola uang tunai untuk menutupi pengeluaran dan kewajiban

Setiap entitas yang menggunakan uang memerlukan rencana pengelolaan keuangan yang baik, termasuk bisnis besar dan kecil, organisasi nirlaba, individu dan keluarga. Bagi pencari kerja, ini berarti berbagai peluang di berbagai industri bagi mereka yang mau terus belajar.

Related Articles