Bisnis

Keunggulan kompetitif adalah: Pengertian dan contohnya

Apa itu keunggulan kompetitif?

Ketika sebuah bisnis atau organisasi memiliki keunggulan kompetitif, itu berarti perusahaan tersebut memiliki pengaruh atas para pesaingnya. Keunggulan kompetitif paling sering dikaitkan dengan bisnis yang menyediakan produk dengan nilai yang lebih baik atau setara kepada pelanggannya, atau layanan dengan harga lebih rendah daripada yang dapat ditawarkan oleh bisnis pesaing.

Mampu memasarkan dan menjual produk dan layanan yang berkualitas lebih tinggi atau diiklankan dengan harga lebih rendah dapat berarti perusahaan memperoleh dan mempertahankan pelanggan lebih sering dan andal daripada bisnis dan merek pesaing. Selain itu, keunggulan kompetitif dapat berarti lebih banyak loyalitas merek dan hubungan masa depan antara bisnis dan target pasarnya.

Bagaimana cara kerja keunggulan kompetitif?

Keunggulan kompetitif merupakan atribut yang dimiliki perusahaan yang mungkin tidak mudah terulang kembali. Ini karena keunggulan kompetitif adalah karakteristik yang dibangun bisnis dari waktu ke waktu. Tiga faktor kunci dapat berperan dalam bagaimana bisnis dapat membentuk dan mengembangkan keunggulan kompetitifnya: analisis pasar sasaran, penerapan strategi, dan pemantauan kemajuan dan kinerja.

Menganalisis pasar

Mengembangkan keunggulan kompetitif dapat memerlukan pengetahuan tentang pasar sasaran dan bagaimana hal itu mempengaruhi pertumbuhan bisnis secara keseluruhan. Alasan terbesar perusahaan mencapai keunggulan kompetitif dapat dikaitkan dengan produk berkualitas, barang dan jasa dengan harga lebih rendah, atau titik penjualan unik yang menarik minat pasar sasaran perusahaan dan dapat mempertahankan pelanggan secara berkelanjutan. Sebuah bisnis dapat mulai dengan menganalisis pasar mereka untuk tiga informasi kunci:

Misalnya, penyedia suplemen kesehatan dan kebugaran mungkin mengidentifikasi target pasar sebagai orang dewasa paruh baya yang membutuhkan suplemen vitamin. Perusahaan kemudian dapat menentukan manfaat utama yang ditawarkan produknya kepada pelanggan dan kemudian menganalisis pesaing mereka untuk mendapatkan wawasan tentang bagaimana menerapkan strategi yang memposisikan produk mereka di depan pesaing lainnya. Strategi yang mereka terapkan untuk membuat pelanggan tetap tertarik pada bisnis yang berulang dapat bergantung pada analisis informal ini.

Menerapkan strategi

Setelah menerapkan analisis pasar cepat, bisnis dapat mengembangkan dan menerapkan strategi yang akan mereka gunakan untuk memposisikan produk atau layanan mereka di depan persaingan mereka. Misalnya, bisnis mungkin fokus pada membedakan produk mereka atau membuat produk mereka menonjol dari persaingan. Beberapa strategi lain yang dapat didekati oleh bisnis untuk memposisikan dirinya dengan lebih baik untuk keunggulan kompetitif meliputi:

  • Strategi diferensiasi
  • Strategi kepemimpinan biaya
  • Pendekatan terfokus
  • Strategi merek
  • Keuntungan jaringan
  • Keuntungan sumber daya
Baca juga:  Apa itu buku besar?

Mengetahui target pasar dan mampu mendekati salah satu strategi ini adalah cara lain keunggulan kompetitif bekerja. Bisnis kemudian dapat fokus untuk membangun keunggulan mereka dari waktu ke waktu dengan memantau dan merekam kinerja strategi mereka serta mencatat hasil untuk menganalisis lebih lanjut kemajuan menuju keunggulan kompetitif.

Memantau kemajuan dan kinerja

Karena bisnis beroperasi dari waktu ke waktu, ia dapat memantau strategi fokus yang digunakannya untuk membangun keunggulan kompetitifnya. Misalnya, platform komunikasi yang keunggulan kompetitifnya adalah efek jaringannya dapat memantau jumlah pengguna baru yang dirujuk ke layanan melalui pelanggan veteran. Memantau informasi ini dapat membantu perancang platform untuk menciptakan lebih banyak insentif bagi pengguna untuk mendaftar ke layanan mereka, seperti program rujukan atau bonus.

Memantau kemajuan keseluruhan menuju keunggulan kompetitif dapat bergantung pada jenis keunggulan apa yang dimiliki bisnis atas pesaingnya. Namun, pemantauan kinerja dan kemajuan dapat menjadi penting untuk mengembangkan keunggulan kompetitif.

Jenis keunggulan kompetitif

Jenis keunggulan kompetitif yang dapat dimiliki bisnis dapat bergantung pada pendekatannya untuk mengembangkan posisi pasarnya. Biasanya, bisnis dapat jatuh ke dalam salah satu dari enam kategori keunggulan kompetitif:

Keuntungan diferensial

Perusahaan yang memiliki keunggulan diferensial menawarkan produk atau layanan yang menawarkan manfaat yang lebih unik ke pasar daripada bisnis pesaing. Memiliki keunggulan diferensial berarti mengidentifikasi posisi unik yang dimiliki bisnis di pasarnya dan menjelaskan manfaat uniknya kepada pasar sasarannya. Titik penjualan unik dapat berupa sejumlah ciri produk yang berbeda, seperti kualitas yang lebih baik, layanan cepat, atau ciri khusus lainnya yang ditawarkan produk atau layanan kepada pelanggan.

Keuntungan memimpin biaya

Kepemimpinan biaya melibatkan produksi produk atau penyediaan layanan yang kualitasnya setara dengan pesaing tetapi ditawarkan dengan harga lebih rendah daripada pesaing. Mengembangkan pendekatan kepemimpinan biaya dapat melibatkan analisis berkelanjutan dan pengembangan metode operasional yang meningkatkan efisiensi dan produktivitas.

Keuntungan yang berfokus pada pasar

Bisnis yang memiliki keunggulan terfokus menargetkan pasar yang telah ditentukan daripada satu pasar besar. Pendekatan yang berfokus pada pasar dapat menggunakan strategi yang memberikan informasi kepada bisnis tentang target demografisnya, dan bisnis tersebut kemudian menggunakan informasi ini untuk menyesuaikan produk atau layanannya dengan lebih baik guna memenuhi kebutuhan pasarnya. Ini menguntungkan karena perusahaan dapat menggunakan pendekatan ini untuk membangun hubungan dengan pelanggan mereka dengan mempersonalisasi pengalaman pembelian pasar.

Baca juga:  Definisi kelangkaan dan mengapa hal tersebut penting dalam bisnis

Keuntungan jaringan

Keunggulan jaringan seringkali merupakan keunggulan yang dimiliki layanan berlangganan atau media sosial dan platform komunikasi dibandingkan pesaing mereka. Misalnya, perusahaan kabel mungkin memiliki keunggulan jaringan dibandingkan penyedia layanan pesaing jika ia menawarkan manfaat anggota jaringan atau insentif bonus kepada pelanggannya. Hal ini, pada gilirannya, dapat menyebabkan perusahaan kabel memperoleh lebih banyak pelanggan layanan yang melihat manfaat menjadi bagian dari jaringan perusahaan.

Keuntungan sumber daya

Keunggulan sumber daya mengacu pada keunggulan kompetitif yang dapat dimiliki perusahaan atas persaingan karena terbatasnya akses ke sumber daya atau bahan untuk produksi. Contoh keunggulan kompetitif jenis ini dapat dilihat pada perusahaan yang mengadakan kontrak dengan pemerintah untuk membuang limbah padat dari lokasi lingkungan. Keunggulan kompetitif, dalam hal ini, dapat berupa kemampuan perusahaan kontrak melalui izin pemerintah untuk melakukan bisnis dalam kapasitas ini, sementara perusahaan pembuangan limbah lain mungkin tidak dapat menyediakan layanan ini karena pembatasan perizinan.

Keunggulan merek

Keunggulan merek juga dapat dilihat sebagai loyalitas merek, dimana keunggulan bersaing berasal dari memiliki merek yang unik atau unggul. Citra merek, penentuan posisi, dan strategi pemasaran dapat menginspirasi pelanggan untuk menjadi setia pada suatu merek dan seringkali membayar lebih untuk memiliki produk merek atau menggunakan layanan merek. Selain itu, keunggulan merek dapat melibatkan pemutakhiran fitur yang unik secara terus-menerus pada produk atau layanan merek agar tetap terkini dalam memberikan manfaat unik kepada pelanggan.

Contoh keunggulan kompetitif

Keunggulan kompetitif berkembang dari waktu ke waktu dengan perbaikan terus-menerus dan manajemen tentang bagaimana bisnis mendekati posisinya di pasar. Contoh berikut dapat membantu menyoroti bagaimana keunggulan biaya, fokus pasar, dan produk unik dapat memengaruhi keunggulan kompetitif.

Contoh kepemimpinan biaya

Anggaplah produsen elektronik skala besar ingin memposisikan diri dengan lebih baik untuk mengembangkan keunggulan kompetitif. Ini mungkin menurunkan biaya operasi dan produksi dan untuk bahan dan persediaan untuk dapat menurunkan harga produknya. Jika pemasok elektronik dapat berhasil menawarkan pasar produknya dengan harga lebih rendah dari pesaingnya dengan kualitas yang sama, maka produsen dapat memperoleh keunggulan kompetitif di pasarnya.

Baca juga:  Ketika meluncurkan sebuah perusahaan, pertimbangkan 5 hal ini

Contoh yang berfokus pada pasar

Mari kita asumsikan sebuah majalah online ingin mengembangkan keunggulan kompetitifnya atas publikasi online lainnya di ceruk pasarnya. Publikasi mungkin menerapkan pendekatan untuk mengumpulkan informasi tentang target pasarnya untuk menciptakan isu majalah yang lebih baik yang berpusat pada topik yang menarik minat audiensnya. Membuat artikel, survei, kuesioner, atau diskusi media sosial yang menarik tentang bagaimana majalah dapat secara langsung menarik audiensnya. secara positif mempengaruhi keunggulan kompetitif publikasi online.

Contoh diferensiasi

Mari kita asumsikan bahwa perusahaan perangkat lunak pemula memposisikan program uniknya di pasar. Perusahaan ingin mengembangkan perangkat lunak dan aplikasi yang menonjol dari pesaing, sehingga mereka dapat meneliti cara pelanggan berinteraksi dan menggunakan perangkat lunak serupa dari pengembang yang bersaing.

Setelah mengetahui fitur dan karakteristik yang paling ingin dilihat oleh pasar sasaran dalam pengalaman perangkat lunak mereka, perusahaan rintisan kemudian dapat bekerja untuk mengembangkan produk perangkat lunak yang menggabungkan poin-poin unik yang tampaknya diminati oleh pasar sasaran. Menggunakan informasi ini juga dapat membantu peranti lunak untuk mengembangkan strategi pemasaran unik yang juga membedakan mereka dari perusahaan pesaing.

Keunggulan kompetitif membutuhkan waktu dan pengembangan untuk diperoleh, namun, ketika sebuah perusahaan berhasil menempatkan dirinya pada posisi yang menguntungkan, hal itu dapat menghasilkan margin keuntungan dan keberlanjutan bisnis yang lebih tinggi.

Related Articles

Back to top button