Bisnis

Kartel adalah: Pengertian, tujuan, contoh, karakteristik dan efeknya

Kartel adalah kesepakatan formal antara beberapa pihak untuk meningkatkan keuntungan ekonomi. Ini dapat muncul di sisi permintaan dan penawaran pasar, meskipun yang terakhir lebih umum.

Tujuan kartel

Kartel adalah salah satu bentuk perilaku anti persaingan. Tujuannya adalah untuk membatasi persaingan di antara para anggota. Dengan membentuk perjanjian bersama, perusahaan akan bertindak sebagai satu kesatuan dengan membuat perjanjian kerjasama (monopsoni atau monopsoni).

Para pihak membuat kesepakatan yang menguntungkan di antara mereka, terutama mengenai penentuan harga, kuantitas, dan wilayah pemasaran.

Contoh kartel

Kartel biasa terjadi di pasar barang dan jasa yang diperdagangkan secara legal. Namun, kita juga bisa menemukannya di industri ilegal, seperti kartel narkoba.

Di beberapa negara, hampir semua kartel adalah ilegal. Ini mendistorsi persaingan yang adil dan merugikan orang lain. Kartel dalam rantai pasokan merugikan konsumen karena mereka akan membayar harga yang lebih tinggi daripada yang mereka dapatkan dari pasar yang kompetitif.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) adalah contoh kartel terbesar di dunia. Anggotanya terdiri dari negara-negara penghasil minyak. Misi OPEC adalah untuk mengoordinasikan dan menyatukan kebijakan perminyakan negara-negara anggota dan memastikan stabilitas pasar minyak.

Beberapa contoh kartel lain di dunia adalah:

  • Belarusia Potash Company dan Canpotex di industri kalium global.
  • Kartel narkoba di Meksiko dan Kolombia
  • Kartel susu di Kanada
  • Asosiasi Pembuat Kereta Api Internasional (IRMA)
  • Sindikat Batubara Rhenish-Westphalia
  • Kartel tiket pesawat di Indonesia.

Karakteristik kartel

Kartel biasanya hadir di pasar oligopoli atau oligopsoni. Jumlah perusahaan yang sedikit memudahkan perusahaan untuk berkolusi. Akan sulit atau bahkan tidak mungkin bagi struktur pasar monopolistik atau persaingan sempurna.

Dalam pasar oligopolistik, beberapa produsen mendominasi pasar. Setiap produsen berusaha untuk mengevaluasi reaksi kompetitif pesaing ketika mengembangkan strategi dan membuat keputusan.

Misalnya, ketika sebuah perusahaan menurunkan harga, pesaing cenderung mengambil langkah serupa untuk mempertahankan pangsa pasar. Itu dapat menyebabkan perang harga dan mendorong harga pasar turun lebih jauh, mengurangi keuntungan semua produsen pasar.

Keadaan seperti itu memberikan insentif yang kuat bagi pemain untuk berkolusi. Tujuannya, tentu saja, adalah untuk memaksimalkan keuntungan bersama mereka.

Baca juga:  Cara membaca neraca keuangan

Anggota kartel umumnya sepakat untuk menghindari berbagai praktik persaingan di antara mereka, terutama penurunan harga. Mereka juga dapat memutuskan kuota produksi untuk menjaga pasokan pasar tetap rendah dan harga tinggi.

Kartel memiliki kontrol pasar yang lebih sedikit daripada monopoli. Beberapa perusahaan mungkin tidak mengambil bagian dalam anggota kartel. Sebaliknya, monopolis dapat dengan mudah memanipulasi karena hanya ada satu pemain.

Karena itu, harga kartel umumnya tidak setinggi di pasar monopoli. Namun, itu jauh di atas harga di pasar persaingan sempurna atau persaingan monopolistik.

Kapan kartel muncul

Secara umum, kartel sering muncul di pasar di mana:

Pertama, ada sangat sedikit perusahaan. Masing-masing perusahaan ini memiliki beberapa kekuatan pasar. Kekuatan pasar seperti itu memungkinkan perusahaan untuk melakukan serangan balik yang kredibel ketika pesaing menggunakan strategi yang merugikan.

Salah satu contohnya adalah perang harga. Jika satu perusahaan menurunkan harganya, itu akan mendorong pesaing untuk mengambil langkah serupa. Karena mereka memiliki kekuatan pasar, pesaing juga mampu membalas lebih banyak lagi. Pada akhirnya, ini mengarah pada perang harga dan membuat harga pasar turun lebih jauh.

Untuk menghindari situasi yang lebih buruk, para pemain akan mencoba berkolusi. Jika mereka melakukannya secara formal, itu menimbulkan kartel.

Jumlah pemain yang sedikit memudahkan mereka untuk berkoordinasi dan mencapai kesepakatan bersama.

Kedua, perusahaan yang berpartisipasi mengendalikan pangsa pasar yang besar. Hal ini memungkinkan mereka untuk mengontrol pasokan pasar.

Ketiga, hambatan masuk yang tinggi. Selain pasokan yang meningkat, pendatang baru dapat memanfaatkan kartel tanpa harus menjadi anggota.

Sebagai contoh, anggaplah kartel mengenakan harga yang tinggi. Pendatang baru juga cenderung menetapkan harga pada tingkat yang sama dan menikmati manfaatnya. Dengan begitu, pendatang baru dapat dengan cepat meraih posisi pasar yang kuat dan mengancam kartel.

Singkat cerita, hambatan masuk yang tinggi melindungi kekuatan monopoli kartel dan mempertahankan keuntungan jangka panjang.

Keempat, sinyal dan informasi lebih melimpah. Perusahaan memiliki informasi lengkap tentang motivasi dan strategi pesaing mereka. Dengan begitu, mereka dapat berkomunikasi dengan baik dan melakukan kolusi secara diam-diam.

Kelima, permintaan pasar bersifat inelastis. Maksudku, konsumen kurang sensitif terhadap perubahan harga. Ketika kartel menetapkan harga yang tinggi, konsumen tidak beralih ke produk pengganti. Dengan cara ini, anggota kartel mendapatkan pendapatan yang tinggi dari harga yang tinggi.

Baca juga:  Sebelum Anda memulai startup, lakukan 3 hal berikut

Keenam, produk terstandarisasi. Ini mengurangi preferensi konsumen di antara produk anggota. Sebaliknya, jika produk antar pesaing relatif terdiferensiasi, konsumen lebih memilih produk dari anggota individu daripada yang lain. Itu mengarah pada bubarnya kartel.

Jenis kartel

Ada banyak jenis kartel yang berbeda. Di sisi permintaan, ada kartel beli, di mana anggotanya terdiri dari pembeli di pasar. Di sisi lain, ada kartel penjualan dengan anggota penjual atau produsen.

Selanjutnya berdasarkan ruang lingkup operasinya, terdapat kartel domestik dan kartel internasional.

Kemudian, kartel harga berusaha mematok harga di atas harga bersaing. Kartel kuota mendistribusikan pangsa pasar secara proporsional kepada para anggotanya.

  • Kartel penjualan umum menjual produk bersama mereka melalui agen penjualan terpusat. Kami menyebut jenis kartel ini sebagai sindikat.
  • Kartel teritorial membagi wilayah pemasaran menjadi beberapa bagian, dan setiap bagian dikendalikan oleh satu anggota.
  • Kartel standardisasi menerapkan standar umum untuk produk anggota.

Akhirnya, kartel inti keras adalah bentuk kartel yang paling serius menurut hukum persaingan. Kesepakatan ini menghabiskan banyak uang bagi pelanggan karena menaikkan harga dan membatasi pasokan. Akibatnya, barang dan jasa sama sekali tidak tersedia untuk beberapa pembeli dan mahal bagi yang lain.

OECD mengidentifikasi empat kategori utama yang menentukan bagaimana kartel berperilaku:

  • Penetapan harga
  • Batasan keluaran
  • Alokasi pasar
  • Tawaran rigging

Efek kartel pada perekonomian

Kartel adalah perilaku anti persaingan dan merupakan kesepakatan formal kolusi. Anggota dapat membuat keputusan bersama seolah-olah mereka adalah satu-satunya pemain di pasar.

Ini adalah cara mudah untuk mempertahankan keuntungan. Persaingan justru menghasilkan kerugian yang lebih signifikan. Oleh karena itu, membentuk kartel merupakan solusi terbaik untuk menghindari kerugian.

Kartel cenderung membuat kebijakan untuk keuntungan mereka. Jika muncul dalam rantai pasokan, ia akan memiliki kekuatan monopoli atas kuantitas, kualitas, dan pasokan pasar. Para anggota dapat menyepakati harga tinggi dengan memperbaiki pasokan pasar. Mereka juga dapat mengatur tentang kualitas produk di pasar.

Kesepakatan seperti itu merugikan kepentingan publik dan ekonomi. Ini pada akhirnya mendistorsi pasar.

Baca juga:  20 Strategi untuk meningkatkan pendapatan

Dalam mengejar keuntungan, kartel akan berusaha mengubah surplus konsumen menjadi keuntungan produsen. Mereka juga dapat menyepakati cara untuk membangun hambatan pasar yang tinggi.

Mengapa kartel gagal?

Kartel mungkin tidak bertahan lama, terutama di pasar dengan hambatan masuk yang rendah. Pendatang baru mengurangi keuntungan anggota.

Pendatang baru dapat bergabung dengan kartel. Namun, seiring bertambahnya anggota, komunikasi, negosiasi, dan penegakan menjadi lebih sulit.

Motif kepentingan pribadi juga merupakan penyebab lain dari kegagalan kartel. Memang, anggota terikat oleh kesepakatan bersama. Namun, ketika keputusan kartel tidak sesuai dengan tujuannya, anggota kartel memiliki insentif ekonomi yang kuat untuk melanggar kesepakatan.

Misalnya, kartel menetapkan batas produksi. Beberapa anggota dapat memilih untuk meningkatkan produksi secara diam-diam. Mereka dapat menjual lebih banyak untuk mendapatkan keuntungan yang lebih tinggi. Selama pertemuan, mereka dapat melaporkan bahwa tingkat produksi mereka tetap sesuai kesepakatan.

Ada cara lain untuk melanggar kesepakatan. Perusahaan anggota dapat memberikan persyaratan kredit yang lebih baik, pengiriman lebih cepat, atau gratis terkait. Meskipun harga tetap sejalan dengan harga kartel, perusahaan memberikan penawaran yang lebih baik, memungkinkan konsumen untuk beralih ke harga tersebut.

Selanjutnya, beberapa faktor yang menyebabkan kegagalan kartel adalah:

  • Pengawasan ketat dari regulator. Pemerintah biasanya akan menjatuhkan sanksi kepada anggota dan dapat berujung pada pembubaran. Pemerintah berkepentingan untuk menegakkan prinsip-prinsip persaingan yang sehat. Dan kartel melanggar prinsip-prinsip ini.
  • Permintaan turun. Penurunan permintaan menciptakan kelebihan pasokan di pasar, membuat anggota menghadapi peningkatan persediaan yang signifikan. Tekanan biaya dan keuntungan meningkat. Mereka kemudian akan cenderung egois dan berusaha untuk mendiskon harga untuk mempertahankan penjualan.
  • Kehadiran substitusi. Pasar substitusi menggantikan pasar di mana kartel beroperasi. Dan kolusi formal menjadi tidak relevan karena pasar kartel pada akhirnya akan jatuh.

Related Articles

Back to top button