Bisnis

Joint venture adalah: Pengertian, cara kerja, keuntungan dan kerugiannya

Usaha patungan adalah pengaturan bisnis dari dua atau lebih mitra untuk tujuan bisnis tertentu. Tujuannya bisa dalam bentuk mengerjakan proyek baru atau kegiatan bisnis lainnya. Setiap mitra menyumbangkan sumber daya, memiliki saham, dan menyetujui bagaimana mereka akan mengelola entitas.

Contohnya adalah kesepakatan antara NASA dan Google untuk meluncurkan Google Earth.

Perbedaan antara usaha patungan atau kemitraan

Usaha patungan relatif mirip dengan kemitraan. Dalam kemitraan, dua atau lebih mitra menjadi pemilik bersama dari satu perusahaan bisnis untuk mendapatkan keuntungan.

Secara umum, usaha patungan memiliki ruang lingkup dan durasi yang lebih terbatas. Ini juga melibatkan dua atau lebih perusahaan yang bergabung bersama dalam suatu bisnis. Sementara itu, dalam kemitraan, individu bergabung bersama untuk usaha gabungan.

Selanjutnya kemitraan akan berlangsung selama bertahun-tahun sampai para pihak yang terlibat tidak ada perbedaan, sedangkan usaha patungan hanya akan berlangsung untuk jangka waktu terbatas sampai mitra mencapai tujuan.

Bagaimana cara kerja usaha patungan?

Usaha patungan adalah jenis aliansi strategis. Dua atau lebih bisnis membentuk pengaturan bersama. Masing-masing pihak menyumbangkan uang tunai, aset, kekayaan intelektual, pengetahuan, atau sumber daya lainnya kepada entitas. Masing-masing pihak sepakat tentang bagaimana pengelolaan, pengendalian bisnis, keuntungan, kerugian, dan pengelolaan akan dibagi.

Usaha patungan adalah pengaturan sementara. Itu bisa jangka pendek atau panjang, tergantung pada sifat tugas dan tujuannya. Perjanjian dapat berlangsung selama 5-7 tahun, di mana kontrak akan mengikat masing-masing pihak.

Jenis

Usaha patungan mengambil berbagai bentuk, termasuk:

  • Entitas yang dikendalikan bersama. Ini melibatkan badan hukum baru, di mana masing-masing pihak memiliki kepentingan, pengelolaan bersama, dan kontrol atas kegiatan ekonomi. Entitas baru mengendalikan aset dan kewajiban, serta pendapatan dan bebannya. Ketika mitra menyumbangkan uang tunai atau aset lain kepada entitas, mereka mencatat transfer ini sebagai investasi dalam pengendalian bersama entitas.
  • Aset yang dikendalikan bersama. Dalam pengaturan ini, masing-masing pihak bersama-sama memberikan kontribusi untuk pembelian aset dan membaginya sesuai dengan kontrak. Setiap mitra menerima bagian dari output aset dan menerima bagian dari biaya yang dikeluarkan.
  • Operasi yang dikendalikan bersama. Dalam pengaturan ini, para mitra berbagi peralatan dan berkolaborasi dalam operasi sehari-hari. Namun, mereka tidak berbagi kepemilikan aset atau pengelolaan kegiatan ekonomi apa pun. Kontrak tersebut menyatakan bagaimana pendapatan dan beban yang terkait dengan usaha patungan harus dibagi.
Baca juga:  Apa itu biaya operasional?

Struktur hukum dari usaha patungan dapat berbentuk korporasi, kemitraan (baik kewajiban terbatas atau tidak terbatas), pengaturan waralaba, atau pengaturan distribusi. Masing-masing tergantung pada kebutuhan dan tujuan dari pihak-pihak yang terlibat.

Keuntungan dan kerugian

Pembentukan usaha patungan menawarkan beberapa keuntungan, terutama ketika memasuki bisnis baru di pasar luar negeri. Manfaatnya meliputi:

  • Akses ke pasar baru dan jaringan distribusi
  • Peningkatan kapasitas melalui kombinasi aset, wawasan, keahlian, dan pengalaman dari masing-masing pihak.
  • Bagikan risiko dan biaya dengan mitra, sehingga mengurangi kemungkinan kegagalan.
  • Akses ke sumber daya yang lebih signifikan, termasuk staf khusus, teknologi, dan keuangan

Namun, strategi ini juga memiliki beberapa kelemahan, antara lain:

  • Fleksibilitas dapat dibatasi. Benturan budaya perusahaan antara mitra yang berpartisipasi juga sering muncul.
  • Tujuan tidak jelas
  • Hal ini membutuhkan banyak koordinasi antara mitra. Ini juga membutuhkan waktu, perencanaan, dan penelitian yang substansial agar berhasil.

Sulit untuk meninggalkan kemitraan karena kontrak mengikat mereka.

Related Articles

Back to top button