Bisnis

Deferred revenue adalah: Definisi dan contohnya

Mempersiapkan karir bisnis mengharuskan Anda untuk memiliki pengetahuan tentang prinsip-prinsip dan praktik akuntansi dasar. Dengan meluangkan waktu untuk membiasakan diri dengan terminologi akuntansi seperti “pendapatan yang ditangguhkan”, Anda dapat lebih mempersiapkan diri untuk sukses dalam wawancara dan di tempat kerja. Dalam artikel ini, kita akan mendefinisikan pendapatan yang ditangguhkan, membahas bagaimana dan kapan mengenalinya dan melalui contoh situasi.

Apa itu pendapatan yang ditangguhkan?

Deferred revenue, juga dikenal sebagai pendapatan diterima dimuka atau pendapatan diterima dimuka, adalah pembayaran dari pelanggan untuk layanan atau produk yang belum disediakan. Pendapatan yang ditangguhkan adalah kewajiban pada neraca perusahaan karena perusahaan berutang produk atau layanan kepada seseorang. Beberapa perusahaan mengandalkan pembayaran di muka untuk menyelesaikan pembuatan produk sebelum mengirimkannya ke pelanggan.

Cara menghitung pendapatan yang ditangguhkan

Anda mencatat pendapatan yang ditangguhkan dengan menentukan berapa banyak pembayaran untuk layanan yang diberikan dan berapa banyak untuk layanan yang belum diberikan.

Contoh

Garden Magazine menerima $300 dari pelanggan untuk langganan tahunan. Pada saat ini, akuntan akan mencatat peningkatan kas dan peningkatan deferred revenue:

Debit tunai: $300

Deferred revenue kredit: $300

Bulan berikutnya, sebuah majalah senilai $25 dikirimkan ke pelanggan. Akuntan akan mengakui penurunan deferred revenue dan peningkatan pendapatan:

Deferred revenue debet: $25

Pendapatan kredit: $25

Setiap bulan, akuntan akan memasukkan entri yang sama dengan setiap majalah $25 dikirimkan. Pada akhir tahun, $300 akan sepenuhnya diakui sebagai pendapatan.

Cara mencatat pendapatan yang ditangguhkan

Anda dapat mencatat pendapatan yang ditangguhkan dengan benar di neraca perusahaan Anda dengan mengikuti praktik pencatatan langkah demi langkah.

  • Identifikasi kerangka waktu di mana produk akan dikirimkan.
  • Catat jumlah yang dibayarkan untuk suatu produk.
  • Mengakui pendapatan sebagai layanan atau produk yang disampaikan.

Daftar berikut akan meninjau langkah-langkah di atas secara lebih rinci dan memberikan contoh.

Identifikasi kerangka waktu di mana suatu produk akan dikirimkan

Langkah pertama dalam mencatat pendapatan yang ditangguhkan adalah mencari tahu kapan produk, yang pelanggannya telah membayar uangnya, akan diterima oleh pelanggan. Jika produk yang pelanggan telah dibayar terlebih dahulu akan diberikan kepada mereka dalam 12 bulan ke depan, maka pendapatan yang ditangguhkan harus dicatat sebagai kewajiban lancar pada neraca perusahaan.

Baca juga:  5 Hal yang harus Anda ketahui sebelum memulai bisnis

Contoh

Debit tunai, kredit deferred revenue

Namun, jika pelanggan membayar untuk produk yang tidak akan mereka terima selama lebih dari 12 bulan setelah pembelian mereka, maka perusahaan harus mencatat pendapatan yang ditangguhkan sebagai kewajiban jangka panjang di neraca.

Contoh

Debit tunai, kredit deferred revenue non current

Catat jumlah yang dibayarkan untuk suatu produk

Setelah menentukan apakah pendapatan yang ditangguhkan merupakan kewajiban saat ini atau jangka panjang, Anda sekarang dapat mencatat jumlah pendapatan yang ditangguhkan di area yang benar dalam neraca perusahaan Anda.

Contoh

Pelanggan membayar di muka untuk berlangganan majalah selama dua tahun. Setiap tahun biaya $300.

Debit tunai: $600

Deferred revenue kredit: $300

Kredit ditangguhkan pendapatan-non saat ini: $300

Mengakui pendapatan saat layanan atau produk dikirimkan

Saat produk atau layanan dikirimkan, Anda akan mengenali jumlah pendapatan yang dihasilkan. Untuk beberapa bisnis, ini mudah dilacak berdasarkan harga yang ditentukan. Namun, pendapatan yang ditangguhkan dapat berupa deposit, dalam hal ini uang mungkin perlu dikembalikan atau lebih banyak uang mungkin perlu dibayarkan.

Contoh

Untuk pelanggan di atas dengan berlangganan majalah, Anda akan mengakui pendapatan setiap kali majalah dikirimkan ke pelanggan. Anda akan mencatat entri jurnal berikut:

Deferred revenue debet: $25

Pendapatan kredit: $25

Contoh

Dalam kasus deposit, pembayaran awalnya akan dicatat sebagai pendapatan yang ditangguhkan dan biaya akhir produk atau layanan akan menentukan apakah pelanggan berhutang pengembalian uang atau jika pelanggan berutang lebih banyak uang. Misalnya, pelanggan membayar deposit $700 untuk prosedur perawatan gigi. Ini akan dicatat sebagai:

Debit tunai: $700

Deferred revenue kredit: $700

Namun, dokter gigi menyadari selama prosedur bahwa klien tidak memerlukan pekerjaan sebanyak yang diperkirakan. Prosedur gigi hanya biaya $500. Ini dapat dicatat sebagai:

Deferred revenue debet: $700

Pendapatan kredit: $500

Kredit tunai: $200

Namun, jika dokter gigi menentukan bahwa prosedur yang lebih invasif diperlukan, maka biaya tambahan dapat dicatat ke Piutang Usaha. Jika prosedur tersebut benar-benar berharga $2.000, maka dapat dicatat sebagai:

Baca juga:  10 pertanyaan yang harus ditanyakan sebelum berhenti kerja untuk menjalankan perusahaan anda sendiri

Deferred revenue debet: $700

Debit piutang usaha: $1.300

Pendapatan kredit: $2,000

Related Articles

Back to top button