Bisnis

Current ratio adalah: Pengertian dan contohnya

Ada banyak metode akuntansi yang digunakan perusahaan untuk melacak aset likuid mereka. Current ratio adalah salah satu metode yang melihat kemampuan perusahaan untuk membayar hutang jangka pendeknya. Memahami dan menggunakan metrik penting ini dapat membantu perusahaan Anda melacak kewajiban keuangannya saat ini dan tetap sesuai anggaran.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan current ratio, cara menghitung dan menafsirkannya menggunakan contoh, dan bagaimana prinsip current ratio berbeda dari rasio likuiditas lainnya.

Apa itu current ratio?

Current ratio adalah salah satu jenis rasio likuiditas (kemampuan debitur untuk membayar hutangnya). Ini digunakan sebagai ukuran keuangan di perusahaan yang menjangkau seluruh industri untuk menimbang kemampuan perusahaan untuk mencocokkan asetnya dengan kewajibannya pada akhir tahun. Ini juga disebut modal kerja.

Cara menghitung current ratio

Tiga langkah berikut akan mengidentifikasi komponen yang diperlukan, dan bagaimana menerapkannya pada rumus untuk menghitung current ratio.

Identifikasi aset lancar

Langkah pertama dalam menghitung current ratio perusahaan adalah mengidentifikasi aset lancar di neraca perusahaan. Aset termasuk piutang, persediaan, uang tunai dan hal lain yang kemungkinan besar akan berubah menjadi uang tunai atau dilikuidasi dalam tahun depan.

Identifikasi kewajiban lancar

Langkah kedua dalam menghitung current ratio perusahaan adalah mengidentifikasi kewajiban lancar yang tercantum di neraca perusahaan. Kewajiban dapat didefinisikan sebagai upah, hutang dagang dan pajak dan jumlah hutang saat ini.

Bandingkan aset dengan kewajiban

Sekarang setelah Anda memiliki jumlah total aset dan kewajiban, Anda dapat membandingkannya dengan menyelesaikan persamaan berikut.

Current ratio = Aktiva Lancar/Kewajiban Lancar

Rasio cepat

Rasio cepat atau rasio uji asam adalah rasio likuiditas yang digunakan oleh suatu perusahaan ketika sedang membutuhkan uang tunai untuk segera melunasi hutang-hutangnya. Rasio ini membantu mengukur kemungkinan perusahaan untuk mencocokkan kewajiban lancar dengan aset yang dapat dijual dengan cepat.

Rasio cepat = aset lancar – (investasi dan pembayaran di muka) / kewajiban lancar

Contoh: Saat ini, perusahaan manufaktur membutuhkan dana segera untuk membayar kewajiban lancarnya. Dalam situasi ini, perusahaan memutuskan untuk menggunakan rasio cepat untuk menentukan bagaimana mereka dapat melunasi hutangnya dengan relatif cepat. Untuk melakukan ini, perusahaan harus terlebih dahulu memisahkan investasi dan pembayaran di muka dari aset lancarnya, karena dana ini tidak akan mudah diakses oleh mereka.

Baca juga:  Apa itu manajemen pesanan?

Mereka menentukan bahwa total aset lancar mereka adalah $132,00 juta. Dari sini, mereka memisahkan investasi dan pembayaran di muka perusahaan mereka. Porsi aset lancar mereka yang merupakan investasi dan pembayaran di muka berjumlah $32,00 juta. Kewajiban mereka saat ini tetap di $128,35 juta. Dengan menggunakan persamaan berikut, mereka menentukan apakah aset mereka saat ini tanpa pendapatan yang tidak dapat diakses akan cukup untuk mencocokkan kewajiban mereka saat ini.

132.00-32.00/128.35= 0.78

Setelah menyelesaikan persamaan, rasio cepat muncul sebagai 0,78. Karena angka ini berada sedikit di bawah 1, ini berarti bahwa aset lancar perusahaan tanpa investasi dan pembayaran di muka hanya dapat membayar sebagian dari hutang langsung mereka.

Related Articles