Bisnis

Cara menghitung margin kotor

Margin kotor berfungsi sebagai tolok ukur keberhasilan bisnis. Hal ini menunjukkan kepada calon investor bahwa bisnis tersebut memiliki risiko keuangan yang baik. Margin kotor juga membantu bisnis memahami di mana sumber dayanya dapat dimanfaatkan dengan lebih baik.

Pada artikel ini, kami mengeksplorasi cara menghitung margin kotor dan mengapa itu penting bagi perusahaan.

Apa itu margin kotor?

Margin kotor, juga disebut margin laba kotor, adalah jumlah pendapatan yang tersisa setelah membayar biaya yang terkait dengan produk atau layanan Anda. Beban ini dilaporkan sebagai harga pokok penjualan (COGS) pada laporan laba rugi. Margin kotor berfungsi sebagai indikator seberapa baik bisnis mengelola pengeluaran dan penjualan terkait produk dan layanannya. Margin kotor biasanya direpresentasikan sebagai persentase sedangkan laba kotor direpresentasikan sebagai nilai dolar.

Rumus untuk menghitung margin kotor adalah:

Margin kotor% = (Total pendapatan – HPP)/Total pendapatan x 100

Mengapa margin kotor penting bagi perusahaan?

Margin kotor penting karena merupakan salah satu dari banyak metrik penting untuk membangun rencana strategis. Mengetahui margin kotor membantu perusahaan mengembangkan strategi penetapan harga yang kompetitif, mengelola inventaris, dan mengidentifikasi peluang untuk mengurangi biaya. Banyak perusahaan menggunakan laba kotor dan margin kotor sebagai indikator utama kinerja.

Indikator kinerja utama lainnya meliputi:

  • Laba bersih
  • Pendapatan penjualan
  • Pendapatan rutin bulanan
  • Loyalitas dan retensi pelanggan
  • Harga pokok penjualan
  • Biaya akuisisi pelanggan
  • Prospek yang memenuhi syarat per bulan
  • Lalu lintas situs web
  • Biaya per klik
  • Tingkat pergantian karyawan

Cara menghitung margin kotor

Untuk menghitung margin kotor, pertama-tama identifikasi setiap variabel dari rumus dan kemudian isi nilainya. Baik total pendapatan dan harga pokok penjualan terletak pada laporan laba rugi.

Berikut adalah langkah-langkah untuk menghitung margin kotor:

  • Hitung total pendapatan.
  • Hitung harga pokok penjualan.
  • Gabungkan variabel untuk menentukan margin kotor.

Hitung total pendapatan

Mulailah dengan menghitung total pendapatan untuk periode yang diinginkan. Anda menemukan angka ini dengan mengalikan jumlah total barang yang dijual dengan harga yang dijualnya. Misalnya, jika Anda menjual 100 boneka seharga $150 masing-masing, total pendapatan Anda akan menjadi $15.000. Rumus untuk penerimaan total, di mana Q = kuantitas, P = harga dan TR = penerimaan total, adalah sebagai berikut:

Baca juga:  3 Hal penting yang harus dipertimbangkan sebelum memulai bisnis

TR= Q(P)

Hitung harga pokok penjualan

Hitung faktor harga pokok penjualan dengan mengurangkan nilai persediaan pada akhir periode dari persediaan pada awal periode ditambah setiap pembelian. HPP juga disebut sebagai biaya layanan atau biaya penjualan. Ini benar-benar harga barang yang Anda jual termasuk hanya tenaga kerja langsung dan bahan yang digunakan untuk membuatnya. Meskipun utilitas dan pengeluaran tidak langsung seperti pemasaran atau pembukuan penting dalam bagaimana sumber daya didistribusikan, item ini tidak menjadi faktor dalam COGS. Rumusnya adalah sebagai berikut:

HPP = Persediaan awal + Pembelian selama periode tersebut – Persediaan Akhir

Gabungkan variabel untuk menentukan margin kotor

Setelah menentukan total pendapatan dan harga pokok penjualan, gabungkan variabel-variabel ini dalam persamaan untuk menghitung margin kotor. Persentase yang Anda hitung adalah jumlah setiap dolar yang Anda simpan setelah melakukan penjualan. Misalnya, jika margin keuntungan Anda adalah 17%, laba kotor Anda untuk setiap dolar adalah 0,17 sen. Setiap faktor digabungkan untuk memberi tahu para pemimpin bisnis tentang bagaimana mereka menangani sumber daya mereka dan memberi mereka gambaran untuk fokus saat menetapkan tujuan strategis.

Apa yang menentukan margin kotor yang baik?

Biasanya, 10% -20% adalah rata-rata yang baik hingga margin kotor yang tinggi untuk ditargetkan, tetapi margin kotor ideal yang harus ditargetkan bisnis bervariasi menurut industri. Industri seperti ritel grosir, kehidupan berbantuan dan pertambangan secara rutin memiliki margin keuntungan rendah, yaitu di bawah 10%. Industri seperti jasa akuntansi, persewaan kendaraan dan kedokteran gigi biasanya memiliki margin keuntungan 15% dan lebih tinggi. Margin kotor adalah metrik yang membantu perusahaan mengidentifikasi seberapa banyak mereka dapat menginvestasikan kembali dan seberapa jauh mereka dari titik impas mereka.

Faktor-faktor yang mempengaruhi margin kotor:

  • Harga bahan langsung: Harga vendor dapat berfluktuasi sehingga memengaruhi biaya bahan baku Anda.
  • Harga tenaga kerja langsung: Jumlah sumber daya manusia yang Anda butuhkan untuk menghasilkan produk Anda meningkatkan atau menurunkan biaya tenaga kerja Anda.
  • Metode persediaan: First in first out accounting dianggap sebagai cara yang lebih murah untuk menilai persediaan yang mengarah ke persediaan awal yang lebih rendah. Last in first out dianggap lebih mahal karena persediaan baru saja dibeli. Setiap metrik akan memengaruhi COGS Anda yang menyebabkan margin kotor Anda bergeser ke atas atau ke bawah.
  • Harga/kuantitas penjualan: Ketersediaan bahan baku akan memengaruhi biaya Anda serta seberapa banyak Anda dapat menjualnya.
Baca juga:  Mengapa ulasan pelanggan sangat penting

Apa perbedaan antara margin kotor dan margin bersih?

Margin bersih adalah indikator kinerja utama lainnya untuk kesuksesan bisnis. Perbedaan utama antara margin kotor dan margin bersih adalah bahwa margin bersih sama dengan pendapatan setelah semua biaya dikurangi. Angka ini selalu lebih kecil dari margin kotor.

Margin bersih termasuk pajak, bunga yang dibayarkan atas hutang dan biaya tidak langsung seperti biaya administrasi.

Rumus untuk margin bersih adalah sebagai berikut:

Margin bersih = Laba bersih x 100/ Pendapatan

Laba bersih = Pendapatan – HPP – Beban operasional – Beban lain-lain – Bunga – Pajak

Contoh

Berikut adalah contoh penghitungan margin kotor:

Sheila menjual action figure vintage di toko ritel online miliknya. Dia ingin menetapkan tolok ukur laba dan mengoptimalkan pengeluaran inventarisnya. Untuk melakukan ini, pertama-tama dia perlu mengetahui bagaimana biaya persediaan memengaruhi labanya. Total pendapatan Shiela dari penjualan adalah $10.000. Nilai persediaannya pada awal periode akuntansi adalah $5.000, dengan pembelian $1.200. Nilai persediaan akhir periode adalah $3000.

Untuk mencari persentase margin keuntungan untuk periode tersebut, Sheila terlebih dahulu perlu menghitung harga pokok penjualan. Sebagian besar perangkat lunak akuntansi biasanya akan menghasilkan COGS secara otomatis, tetapi kami akan mengerjakan langkah-langkahnya.

Contoh:

Margin kotor% = (Total pendapatan – HPP)/Total pendapatan x 100

($10.000 – ($5.000 + $1.200 – $3000))/$10.000 x 100

($ 10.000 – ($ 3.200))/$10.000 x 100

$6.800/$10.000 x 100

0,68 x 100

Margin kotor = 68%

Related Articles

Back to top button