Bisnis

Cara membangun eCommerce

Jika Anda memulai bisnis di abad ke-21, itu mungkin bisnis eCommerce. Terlepas dari apakah Anda ingin menjual produk susu secara online, atau menjual daging secara online, aturannya tetap sama.

Pada tahun 2019 saja, konsumen menghabiskan lebih dari $601 miliar secara online dengan pedagang AS. Jumlah di seluruh dunia hampir tiga kali lipat jumlah itu.

Baik Anda ingin memulai e-niaga B2B atau langsung ke merek konsumen, ada banyak uang yang bisa dihasilkan. Untuk membantu, kami telah menyusun panduan komprehensif tentang cara membangun dan menjalankan bisnis eCommerce.

Baca terus untuk mempelajari dasar-dasar memulai, menumbuhkan, dan menjalankan perusahaan online yang sukses. Mari membawa Anda dari memiliki ide bisnis eCommerce menjadi bisnis yang berkembang pesat.

Apa itu bisnis eCommerce?

Bisnis eCommerce adalah perusahaan yang menjual produk atau layanannya melalui internet. Bisa bisnis B2B (lihat apa itu perusahaan B2B) atau B2C, ada banyak jenis bisnis eCommerce. Yang penting adalah sebagian besar penjualan mereka dilakukan secara online.

Memulai bisnis eCommerce dari awal

Jika Anda ingin memulai bisnis eCommerce dari awal, Anda memerlukan tekad, kesabaran, dan uang. Dengan ketiganya, Anda dapat mulai membangun bisnis eCommerce yang sukses.

Oh, dan jangan lupa untuk mengambil lisensi bisnis eCommerce atau usaha baru ini akan berumur pendek.

Bagaimana memulai bisnis eCommerce yang sukses

Menyiapkan bisnis eCommerce adalah satu hal, tetapi memastikannya sukses adalah hal lain. Cara terbaik untuk memulai bisnis eCommerce adalah dengan mengikuti beberapa langkah saat memulai bisnis.

langkah langkah dalam meluncurkan ecommerce

Langkah-langkah untuk meluncurkan dan bisnis eCommerce

Berikut panduan memulai eCommerce cepat:

  • Pilih produk atau layanan. Apa pun yang Anda hasilkan, pastikan ada pasar untuk itu. Jika tidak, Anda mungkin tidak akan pernah menjalankan bisnis eCommerce Anda. Mungkin Anda ingin menjual langganan biji kopi, atau perhiasan buatan sendiri.
  • Penelitian kompetisi. Anda perlu mengetahui kekuatan dan kelemahan pesaing masa depan Anda. Ini akan memberi tahu Anda cara terbaik untuk memasarkan bisnis Anda dan fitur apa yang harus atau tidak harus Anda sertakan untuk membuat pelanggan Anda senang.
  • Tulis rencana bisnis eCommerce. Dengan ide dan data pasar Anda, langkah selanjutnya adalah membuat rencana bisnis Anda. Ini akan berfungsi sebagai peta jalan Anda menuju kesuksesan dan memberi Anda alat yang berharga untuk mempengaruhi investor.
  • Membangun sebuah situs web. Huruf “e” di eCommerce tidak berarti apa-apa jika Anda tidak memiliki situs web. Ada banyak pilihan untuk membangun etalase online. Jika Anda meluncurkan bisnis B2B, lihat menggunakan platform eCommerce B2B atau pasar online B2B. Untuk penjual makanan grosir, eCommerce BlueCart adalah pilihan ideal. Ini adalah platform eCommerce terbaik untuk SEO untuk pemasok makanan.
  • Luncurkan bisnis Anda. Dengan etalase yang dibangun, inilah saatnya untuk menjalankan bisnis Anda. Mulailah melakukan penjualan, memenuhi pesanan, dan mengembangkan laba Anda. Pastikan juga untuk membuka rekening di salah satu bank terbaik untuk transaksi online sehingga Anda memiliki tempat untuk semua uang baru Anda.
Baca juga:  Kewajiban vs Hutang

Memulai toko eCommerce

Sekarang setelah Anda mengetahui cara memulai bisnis eCommerce, mari kita lihat toko eCommerce itu sendiri. Keputusan terpenting yang akan Anda buat adalah platform apa yang Anda gunakan untuk membangun toko Anda. Anda dapat menggunakan platform eCommerce khusus untuk meng-host situs web Anda atau Anda dapat membuat etalase di pasar online. Apa pun itu, ada beberapa hal yang perlu diingat:

  • Pertama, selalu fokus pada pengalaman pelanggan. Tidak masalah seberapa baik situs Anda dibangun atau fitur apa yang dimilikinya jika pelanggan tidak dapat menavigasinya. Uji semua aspek situs Anda sebelum membuatnya dapat diakses oleh masyarakat umum untuk mengatasi kekusutan. Kemudian, dapatkan umpan balik dari pelanggan Anda untuk memastikan situs Anda cocok dengan apa yang mereka cari. Anda tidak ingin kehilangan penjualan karena toko Anda kikuk.
  • Kedua, mencari peluang penjualan tambahan. Sebagian besar situs eCommerce sekarang menggunakan berbagai alat dan widget untuk membantu meningkatkan penjualan. Hal-hal seperti widget “Pelanggan juga membeli” sangat bagus untuk penjualan silang dan cukup mudah untuk dijalankan. Jangan meremehkan nilai penambahan fitur baru ke situs Anda jika Anda ingin meningkatkan penjualan.
  • Ketiga, sertakan metode pembuatan prospek dalam rencana situs web Anda. Yang kami maksud adalah, memiliki cara bagi orang untuk memberi Anda informasi kontak mereka untuk ditambahkan ke daftar pemasaran email dan database Anda. Jika Anda menggunakan pemasaran konten eCommerce, Anda dapat memiliki kemampuan untuk mendaftar pembaruan blog. Jika tidak, cari alasan unik lain mengapa mereka ingin ditambahkan ke daftar. Ini adalah alat yang sangat berharga untuk mendorong penjualan dan meningkatkan keterlibatan dan retensi pelanggan.

Cara membangun bisnis eCommerce

Membangun bisnis eCommerce Anda terkait dengan membangun audiens setia yang terhubung dengan merek Anda. Habiskan hari-hari awal Anda dengan memposisikan bisnis Anda sebagai jawaban atas kebutuhan target pasar Anda.

Teliti masalah mereka, pasarkan bisnis Anda, dan buat mereka mengerti bahwa Anda peduli. Ini akan membangun bisnis Anda di atas fondasi yang kokoh dan menyiapkan panggung untuk pertumbuhan yang berkelanjutan.

Baca juga:  Tujuan perusahaan adalah: Pengertian, jenis, dan contohnya

Cara menumbuhkan bisnis eCommerce

Setelah bisnis eCommerce Anda didirikan, Anda dapat fokus pada pertumbuhan penjualan Anda.

Berikut adalah beberapa cara untuk melakukannya:

  • Personalisasi konten Anda. Ini adalah tren utama dalam eCommerce dan membayar dividen. Dengan menyesuaikan penawaran produk untuk segmen pelanggan yang berbeda dan menyesuaikan email pemasaran kepada penerima, Anda dapat meningkatkan penjualan dengan cepat.
  • Gunakan media sosial yang dapat dibeli. Instagram, Facebook, dan Pinterest memiliki kemampuan berbelanja yang terintegrasi. Ini memungkinkan Anda untuk memasarkan barang-barang Anda dan menambahkannya ke troli dalam satu gerakan. Ini adalah cara yang bagus untuk mengubah prospek menjadi pelanggan dalam satu langkah. Anda dapat dengan mudah membuat feed Anda terlihat menarik dan laku seperti lembar garis.
  • Bangun nilai SEO. Google adalah kunci untuk mengembangkan bisnis eCommerce. Jika Anda fokus pada nilai mesin pencari situs Anda, Anda bisa menampilkan merek Anda di depan lebih banyak prospek setiap hari. BlueCart Digital Storefront dioptimalkan untuk mesin pencari di luar kotak.
  • Dapatkan UGC. Konten buatan pengguna (UGC) adalah gambar produk atau layanan Anda yang dibagikan di media sosial oleh pelanggan Anda. Lebih dari 80% milenium dan 70% baby boomer mengatakan bahwa UGC berdampak pada keputusan pembelian mereka. Ini bahkan gratis untuk Anda, jadi ini adalah win-win.
  • Fokus pada pemasaran. Membuat materi pemasaran yang menarik dapat membuat bisnis baru Anda menonjol dan menumbuhkan audiens. Ingat saja, ada perbedaan antara pemasaran B2B vs. B2C (lihat apa itu pemasaran B2B), jadi pastikan upaya Anda ditujukan pada audiens yang tepat.

Cara menjalankan bisnis eCommerce yang sukses

Bisnis eCommerce yang sukses membutuhkan pemimpin yang terus bekerja untuk mempertahankan dan mengembangkan bisnis. Ada beberapa cara yang bisa mereka lakukan.

Berikut lima tipsnya:

  • Perlakukan itu seperti bisnis. Banyak orang salah mengira eCommerce karena lebih mudah dijalankan daripada bisnis tradisional. Itu tidak terjadi dan tidak akan mengarah pada kesuksesan. Toko eCommerce perlu diperlakukan seolah-olah sudah menjadi bisnis besar. Itu berarti berinvestasi dalam perangkat lunak akuntansi eCommerce dan mengambil asuransi bisnis eCommerce untuk melindungi uang Anda.
  • Pilih alat yang tepat. Pemilik bisnis yang sukses perlu meninjau alat dan perangkat lunak secara teratur. Jangan buang uang Anda pada platform eCommerce B2B atau platform pemrosesan kartu kredit eCommerce yang tidak melakukan apa yang Anda perlukan. Identifikasi tantangan, buat anggaran, dan temukan alat yang sesuai dengan kebutuhan Anda.
  • Dengarkan datanya. Setiap penjualan dan kunjungan situs memberikan wawasan tentang pelanggan dan tren Anda. Gunakan data ini untuk menyesuaikan rencana Anda dan melayani pasar Anda dengan lebih baik.
  • Ubah pelanggan menjadi pemasar. Pemasaran dari mulut ke mulut lebih berdampak dari sebelumnya. Testimonial dari pelanggan Anda yang puas dapat mengembangkan bisnis Anda dan mengubah orang-orang yang berada di pagar.
  • Memperlancar proses checkout. Tempat terakhir Anda ingin kehilangan pelanggan adalah di kasir. Jika mereka berhasil sejauh itu dan jatuh, ada ruang untuk perbaikan. Tambahkan gateway pembayaran eCommerce, batasi layar yang tidak perlu, dan lihat peningkatan rasio konversi Anda.
Baca juga:  Mengapa banyak startup yang kehabisan uang terlalu cepat

Memulai bisnis eCommerce dapat menjadi hal yang menakutkan, tetapi dengan mengikuti langkah-langkah di atas dan bekerja keras, Anda dapat mengembangkan perusahaan yang sukses. Fokus pada penggunaan data dan membantu pelanggan Anda. Pada gilirannya, ini akan menumbuhkan laba Anda. Untuk informasi lebih lanjut, baca panduan lengkap kami tentang cara memulai bisnis eCommerce atau, jika Anda tertarik, cara memulai perusahaan kopi

Jika Anda ingin memulai bisnis grosir makanan eCommerce, BlueCart adalah alat terbaik untuk Anda. Ini adalah pasar online lengkap yang membantu pedagang grosir makanan melakukan penjualan grosir, penjualan DTC, mendapatkan pelanggan baru, dan mengembangkan bisnis mereka

Kami juga merekomendasikan untuk mengambil beberapa buku eCommerce terbaik dan membaca satu atau dua blog eCommerce sehingga Anda mengetahui tren saat ini dan hal-hal yang harus dihindari.

Pertanyaan yang sering diajukan

Bagaimana cara memulai bisnis eCommerce?

Memulai bisnis eCommerce dengan mengikuti langkah-langkah di bawah ini:

  • Lakukan riset untuk menemukan niche eCommerce Anda
  • Pilih nama bisnis dan kembangkan struktur hukum
  • Terapkan untuk dan dapatkan EIN
  • Dapatkan semua izin dan lisensi bisnis yang diperlukan
  • Pilih platform eCommerce untuk situs web Anda dan buatlah
  • Kembangkan daftar produk Anda
  • Pasarkan bisnis eCommerce Anda

Apakah memulai eCommerce menguntungkan?

eCommerce bisa sangat menguntungkan jika Anda menyusun strategi dengan benar dan memahami apa yang diinginkan pasar. Ini dapat bergantung pada model bisnis Anda dan produk atau layanan yang Anda jual.

Apa saja 3 jenis eCommerce?

3 jenis utama eCommerce adalah:

  • Business to Business atau B2B
  • Business to Consumer atau B2C
  • Consumer to Consumer atau C2C

Related Articles