Bisnis

Break-even point adalah: Pengertian, rumus, dan analisis

Setiap pemilik bisnis eCommerce yang sukses memeriksa jumlah inventaris dan keuangan mereka secara teratur. Ini adalah satu-satunya cara untuk secara proaktif mengelola bisnis menuju kesuksesan–atau mempelajari cara mengelola gudang–di pasar online yang kompetitif saat ini. Pastikan untuk mengetahui definisi eCommerce

Mengetahui break-even point Anda memberikan seorang pengusaha bintang polemik keuangan. Setiap keputusan yang Anda buat, sebelum Anda meningkatkan profitabilitas, harus diarahkan untuk mencapai break-even point Anda.

Baca terus untuk mengetahui apa itu break-even point, cara menghitungnya, dan bagaimana hal itu dapat membantu Anda menguasai bisnis dan meningkatkan penjualan.

Apa itu break-even point?

Break-even Point (BPE) dalam akuntansi, ekonomi, keuangan, dan real estat adalah titik di mana total biaya dan total pendapatan adalah sama. Dengan kata lain, “break-even point” berarti tidak ada kerugian atau keuntungan bersih. Semua biaya yang harus dibayar telah dibayar, dan tidak ada keuntungan yang diperoleh maupun kerugian yang ditimbulkan.

Break-even point digunakan dalam berbagai situasi. Jika Anda adalah bisnis baru, orang yang tertarik untuk berinvestasi dalam bisnis Anda akan ingin mengetahui pengembalian mereka dan kapan mereka akan menerimanya. Beberapa bisnis baru akan berjuang selama tahun pertama dan mungkin membutuhkan beberapa tahun untuk mendapatkan keuntungan. Bisnis yang ada dapat menggunakan Break-even point untuk menganalisis biaya, termasuk biaya operasional, dan keuntungan, selain menunjukkan kemampuan untuk pulih dari keadaan sulit.

Dalam akuntansi, Break-even Point mengacu pada situasi di mana pendapatan dan beban perusahaan sama dalam periode akuntansi tertentu. Dalam real estat, Break-even point properti akan menunjukkan berapa banyak uang yang dibutuhkan pemilik dari penjualan untuk secara tepat mengimbangi harga pembelian bersih (termasuk biaya penutupan, biaya, asuransi, bunga, dan pajak) di samping biaya yang terkait dengan pemeliharaan dan perbaikan rumah.

Pasar saham adalah industri lain di mana Break-even Point dapat sering terlihat. Break-even point (atau Harga) untuk perdagangan atau investasi ditentukan dengan membandingkan harga pasar suatu aset dengan biaya awal. Biaya impas tercapai ketika kedua harga sama.

Cara menemukan break-even point

Informasi yang diperlukan untuk menghitung break-even point suatu bisnis dapat ditemukan dalam laporan keuangannya. Informasi pertama yang dibutuhkan adalah biaya tetap dan persentase margin kotor. Sebuah perusahaan harus menghasilkan pendapatan yang cukup untuk menutupi biaya tetap dan variabelnya. Lebih banyak penjualan berarti akan ada untung, sementara lebih sedikit penjualan berarti akan ada kerugian.

Break-even point akuntansi dihitung dengan mengambil total biaya pada produksi tertentu dan menghitung berapa unit produk yang harus dijual untuk menutupi biaya yang dibayarkan. Dalam real estat, Anda perlu mengetahui tiga informasi utama- layanan utang properti (pembayaran yang ditujukan untuk mengganti bunga dan pokok pinjaman), biaya operasional properti (akuntansi, asuransi, pemeliharaan, perbaikan, dan lain-lain). , pajak, dan utilitas), dan pendapatan operasional kotor dari properti (pendapatan potensial bruto dikurangi kerugian kekosongan dan kerugian kredit).

Baca juga:  10 Pertanyaan yang harus ditanyakan sebelum memberi nama bisnis Anda

Mengenai pasar saham, Anda bisa menghasilkan uang dengan menggunakan opsi saham. Bergantung pada opsi yang Anda beli, Anda dapat menghasilkan uang saat harga naik atau turun. Sebelum Anda dapat mulai menghitung break-even point, Anda harus menghitung berapa biaya opsi yang harus dibeli. Kemudian, hitung biaya per saham dengan membagi total biaya dengan jumlah saham yang Anda miliki untuk dibeli atau dijual.

Rumus break-even point

Rumus break-even point dapat digunakan dalam dua cara, tergantung pada apakah Anda bekerja dengan unit atau dolar. Yang pertama adalah dengan menentukan jumlah unit yang perlu dijual, dan yang kedua adalah jumlah penjualan, dalam dolar, yang perlu terjadi.

Untuk menghitung dalam satuan, gunakan rumus break-even point ini:

Break-even point dalam unit = biaya tetap / (harga jual per unit – biaya variabel per unit)

Biaya tetap adalah biaya yang biasanya tidak berubah atau hanya sedikit berbeda. Contoh biaya tetap untuk bisnis adalah sewa bulanan dan biaya utilitas. Harga jual per unit adalah berapa banyak perusahaan akan membebankan konsumen hanya untuk salah satu produk yang perhitungannya sedang dilakukan. Biaya variabel adalah biaya yang terkait langsung dengan produksi suatu produk, seperti bahan yang digunakan, atau tenaga kerja yang disewa untuk membuat produk. Anda perlu memiliki informasi ini untuk digunakan dalam formula break-even point Anda.

Untuk menentukan biaya variabel per unit, ini adalah perhitungan yang Anda gunakan:

Biaya variabel per unit = Total biaya variabel/ total unit yang diproduksi

Untuk menghitung dalam dolar, gunakan rumus break-even point ini:

Break-even point dalam dolar = biaya tetap / margin kontribusi

Seperti disebutkan sebelumnya, biaya tetap biasanya tidak berubah, atau hanya berfluktuasi sedikit. Margin kontribusi adalah perbedaan antara harga produk dan biaya untuk membuat produk itu. Ini adalah informasi penting lainnya untuk disertakan dalam formula impas Anda.

Untuk menentukan margin kontribusi, gunakan perhitungan ini:

Margin kontribusi= (harga jual per unit – biaya variabel per unit) / harga jual per unit

Contoh break-even point

Berikut adalah contoh kalkulator break-even point menggunakan satuan:

Baca juga:  Panduan menulis email bisnis

Steve’s adalah produsen minuman ringan di daerah Buffalo. Dia sedang mempertimbangkan untuk memperkenalkan minuman ringan baru bernama Steve’s Root Beer, tetapi dia ingin tahu apa dampak minuman baru ini terhadap keuangan perusahaan. Dia memutuskan untuk menggunakan kalkulator break-even point sehingga dia dan tim manajemennya dapat menentukan apakah produk baru ini akan bernilai investasi.

Untuk bulan pertama, produk akan di produksi, biaya akuntansinya adalah sebagai berikut:

Biaya Tetap = $2.000 (total, untuk bulan tersebut)

Biaya Variabel = 0,40 (per kaleng yang diproduksi)

Harga Jual = $1,50 (satu kaleng)

Biaya tetap / (harga jual per unit – biaya variabel per unit)

$2000/ ($1,50 – $0,40)

Atau $2000/1,10 = 1818 unit

Ini berarti Steve perlu menjual lebih dari 1800 kaleng soda baru dalam sebulan untuk mencapai break-even point. Kalkulator break-even point telah memberinya angka penting ini sehingga dia tahu persis berapa banyak penjualan yang harus dia hasilkan.

Sekarang, mari kita lihat kalkulator break-even point dalam dolar untuk minuman ringan baru Steve:

Biaya tetap/margin kontribusi (harga jual per unit – biaya variabel per unit, dengan angka yang dihasilkan kemudian dibagi dengan harga jual per unit)

$2000/.7333 = $2727

Ini berarti bahwa tim Steve perlu menjual Root Beer Steve senilai $2727 di bulan itu untuk mencapai break-even point. Apa pun yang melebihi jumlah itu akan menjadi keuntungan bagi perusahaan.

Untuk mengkonfirmasi angka ini: Anda dapat mengambil 1818 unit dari perhitungan pertama, dan mengalikannya dengan harga penjualan $1,50, untuk mendapatkan jumlah $2727.

Jumlah ini sama dengan hasil margin kontribusi unit untuk contoh ini. (Definisi margin kontribusi pada dasarnya sama dengan “margin Sekali lagi, jumlah dolar yang sangat berharga dari kalkulator impas akan membantu Steve merencanakan tujuan penjualannya dalam dolar. Menggunakan kalkulator impas dapat membantu tugas manajemen waktu karena salah satu cara tercepat untuk melakukan perhitungan.

Analisis break-even point

Analisis Break-even point memberitahu Anda berapa banyak unit produk yang harus dijual untuk menutupi biaya tetap dan variabel produksi. Break-even point adalah margin keamanan untuk bisnis, karena menunjukkan berapa banyak penjualan yang diperlukan untuk membayar biaya menjalankan bisnis.

Ini bisa sangat berguna ketika menentukan tingkat produksi atau bauran penjualan yang diinginkan. Ini hanya cocok untuk tim manajemen internal perusahaan, karena data dan perhitungannya tidak akan digunakan oleh kelompok eksternal seperti investor, kelompok keuangan, dan regulator.

Ada beberapa manfaat besar untuk menggunakan analisis break-even point. Pertama, menemukan break-even point Anda akan membantu Anda menentukan harga terbaik untuk produk Anda, dan Anda akan tahu persis berapa banyak yang harus Anda jual agar menguntungkan. Kedua, Analisis break-even point membantu bisnis untuk membuat keputusan yang lebih cerdas dan terinformasi berdasarkan fakta, bukan emosi. Ini membantu bisnis baru menghindari mengabaikan pengeluaran saat Anda memulai perusahaan dan membatasi kejutan yang tidak menyenangkan di masa depan. Anda akan menyadari semua komitmen keuangan di awal proses.

Baca juga:  Apa itu aset?

Selanjutnya, Analisis break-even point dapat mengurangi risiko dengan menunjukkan kapan harus benar-benar menghindari ide bisnis. Melalui analisis realistis dari hasil potensial, ini membantu bisnis baru yang potensial menghindari kegagalan dan meminimalkan kerugian finansial dari ide bisnis yang buruk.

Akhirnya, Analisis Break-even point akan membuktikan bahwa ide atau rencana itu layak dan memberikan kepastian kepada Anda dan investor Anda ketika berkomitmen untuk investasi keuangan.

Apa rumus analisis break-even point?

Rumus analisis break-even point adalah sebagai berikut:

Break-Even Quantity = biaya tetap / (harga jual per unit -biaya variabel per unit)

Sekarang mari kita gunakan rumus analisis break-even point dalam contoh:

Kristine adalah akuntan manajerial yang bertanggung jawab atas Aqua Fitness, yang menjual botol air. Dia sebelumnya menetapkan bahwa biaya tetap Aqua Fitness terdiri dari sewa, pajak properti, dan gaji eksekutif, yang berjumlah $100.000. Biaya variabel yang terkait dengan produksi satu botol air adalah $2 per unit. Aqua Fitness menjual botol airnya dengan harga premium $12. Untuk menentukan break-even Point botol air premium Aqua Fitness, kami menggunakan rumus analisis break-even point:

Jumlah Break-Even = $100,000 / ($12-$2) = 10.000

Oleh karena itu, mengingat biaya tetap, biaya variabel, dan harga jual botol air minum, Aqua Fitness perlu menjual 10.000 botol air minum untuk “break-even point”.

Pengetahuan tentang menghitung break-even point dapat membantu Anda menghindari memulai bisnis yang akan gagal, tidak menerima cukup uang untuk properti Anda guna membantu mengimbangi biaya keuangan lainnya, dan meluncurkan ide baru dalam bisnis Anda yang tidak akan menunjukkan laba investasi Anda. Ada banyak ide eCommerce di luar sana dan impas adalah langkah penting dari proses bisnis. Ini adalah salah satu metrik eCommerce yang perlu Anda ketahui.

Related Articles