Bisnis

Bagaimana melakukan analisis laporan keuangan

Sebagian besar bisnis yang sukses menyiapkan laporan keuangan sehingga pemangku kepentingan, pemilik perusahaan, dan pimpinan eksekutif dapat membuat keputusan dan mengembangkan strategi yang masuk akal secara finansial bagi organisasi. Analisis laporan keuangan membantu analis mengevaluasi perusahaan berdasarkan proyeksi keuangan masa lalu, saat ini dan masa depan. Pada artikel ini, kami mendefinisikan laporan keuangan, menjelaskan apa itu analisis akuntansi keuangan, teknik analisis saham, dan memberikan langkah-langkah untuk melakukan analisis laporan keuangan.

Apa itu laporan keuangan?

Laporan keuangan adalah catatan kegiatan keuangan organisasi termasuk utang, debit, kredit, investasi dan banyak lagi. Laporan keuangan yang umum dalam akuntansi dasar meliputi:

  • Neraca: Neraca memberikan perincian tentang aset, kewajiban, dan ekuitas organisasi untuk periode pelaporan yang dipilih seperti bulanan, triwulanan, atau tahunan.
  • Laporan laba rugi: Laporan laba rugi menunjukkan pendapatan perusahaan selama periode pelaporan serta kerugian dan pengeluaran yang terjadi selama jangka waktu yang sama.
  • Laporan arus kas: Laporan arus kas memberikan perincian tentang pergerakan kas masuk dan keluar dari perusahaan dan mencakup informasi tentang aktivitas operasi, investasi, dan pendanaannya.
  • Pernyataan ekuitas pemegang saham: Pernyataan ekuitas pemegang saham merinci bagaimana kepentingan pemegang saham perusahaan dalam organisasi mungkin berfluktuasi selama waktu yang ditentukan.

Secara umum, laporan keuangan berpusat pada prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP), seperangkat pedoman yang harus diterapkan oleh semua akuntan untuk mencatat dan melaporkan informasi keuangan. Juga, ketika semua akuntan bekerja sesuai dengan GAAP, investor dan analis dapat dengan mudah memahami laporan keuangan.

Apa itu analisis akuntansi keuangan?

Analisis akuntansi keuangan adalah proses untuk menilai laporan keuangan perusahaan untuk membuat keputusan bisnis yang terinformasi dan strategi lain yang mendukung tujuan organisasi. Ini membantu Anda menganalisis kinerja perusahaan, menilai tujuan, dan membuat perkiraan berdasarkan hasil aktual yang dirinci dalam laporan keuangan.

Analis mengevaluasi perusahaan berdasarkan laporan keuangan masa lalu dan saat ini dan proyeksi keuangan masa depan untuk membuat proyeksi tentang bagaimana perusahaan akan berjalan secara finansial.

Baca juga:  Apa itu piutang?

Ketika pemangku kepentingan lebih memahami kesehatan keuangan perusahaan, semakin besar kemungkinan mereka melakukan investasi, membeli peralatan tambahan, merekrut karyawan baru, dan melakukan aktivitas bisnis lainnya untuk mendukung dan mengembangkan perusahaan.

Ada dua item utama yang diulas oleh analis ketika mengevaluasi laporan keuangan:

  • Tren: Analis biasanya melihat item baris seperti pendapatan, arus kas, laba bersih, margin kotor, dan utang untuk mengidentifikasi tren keuangan perusahaan selama beberapa periode pelaporan. Ini memberi mereka tampilan kinerja yang lebih detail sehingga mereka dapat membuat proyeksi.
  • Proporsi: Proporsi penting dalam setiap analisis laporan keuangan karena pemangku kepentingan dapat menggunakannya untuk memahami hubungan antara item baris yang berbeda. Misalnya, mereka dapat menggunakan rasio utang terhadap ekuitas untuk menentukan apakah perusahaan telah menanggung terlalu banyak utang.

Siapa yang menggunakan analisis laporan keuangan?

Karena pentingnya analisis laporan keuangan dan informasi yang diberikannya, banyak kelompok yang menggunakannya, antara lain:

  • Pemangku kepentingan internal: Pemangku kepentingan internal menggunakan analisis untuk membuat keputusan bisnis dan memantau serta mengelola semua keuangan. Analisis membantu mereka mengembangkan anggaran, membuat keputusan skala gaji dan memproyeksikan kebutuhan keuangan organisasi.
  • Investor: Investor melihat analisis laporan keuangan untuk menentukan apakah perusahaan tersebut merupakan investasi yang sehat. Investor ingin mengetahui apakah suatu perusahaan berada dalam posisi keuangan untuk mengeluarkan dividen kepada pemegang saham dan dapat terus mempertahankan atau mengembangkan bisnisnya.
  • Kreditur: Kreditur dapat melihat bagian tertentu dari analisis keuangan untuk menentukan apakah perusahaan dapat membayar kembali utang dalam jangka waktu tertentu. Kreditur mungkin paling peduli dengan arus kas organisasi.
  • Otoritas pengatur: Securities and Exchange Commission (SEC) memeriksa laporan keuangan semua perusahaan publik untuk memastikan mereka mematuhi aturan, peraturan, dan undang-undang lainnya serta mengikuti standar akuntansi.

Teknik analisis laporan keuangan

Beberapa teknik dapat digunakan sebagai bagian dari analisis laporan keuangan. Ada tiga yang paling umum:

  • Analisis horizontal: Teknik ini mengevaluasi nilai di seluruh item baris yang sama setidaknya selama dua tahun. Analisis horizontal membantu mendeteksi tren pertumbuhan di berbagai periode pelaporan.
  • Analisis vertikal: Teknik ini melihat bagaimana item baris berhubungan dengan bagian lain dari bisnis dan proporsinya.
  • Analisis rasio: Teknik ini menggunakan metrik rasio untuk menemukan hubungan statistik antar nilai. Metrik umum termasuk neraca, laporan laba rugi, arus kas dan laba atas aset dan ekuitas.
Baca juga:  Cara menghitung biaya overhead manufaktur dalam 6 langkah

Bagaimana melakukan analisis laporan keuangan

Gunakan langkah-langkah ini untuk melakukan analisis laporan keuangan:

Tinjau tujuan perusahaan

Sebagian besar analisis laporan keuangan adalah kemampuan untuk menentukan apakah perusahaan sehat secara finansial. Sangat penting untuk menyadari tujuan organisasi. Masuk dan keluarnya uang harus mendukung tujuan perusahaan tetapi pertama-tama Anda harus memahaminya untuk mengetahui apakah apa yang muncul di laporan keuangan sejalan dengan tujuan perusahaan.

Pilih metode analisis

Seorang analis dapat melakukan analisis horizontal atau vertikal, kombinasi dari keduanya atau analisis rasio dengan sendirinya untuk melakukan analisis laporan keuangan. Metode analisis menentukan data mana yang harus dikumpulkan, diproses, dan diinterpretasikan.

Untuk melakukan analisis vertikal:

  • Pilih laporan keuangan yang akan dianalisis. Meskipun paling umum untuk memilih pernyataan saat ini, Anda mungkin ingin menganalisis item dari tahun sebelumnya.
  • Perhatikan angka-angka pada pernyataan yang muncul pada kolom yang sama. Anda dapat melihat penjualan bersih, beban bunga, dan lainnya.
  • Kaitkan item baris tertentu dengan item baris lainnya dalam laporan. Misalnya, jika Anda menganalisis laporan laba rugi, Anda dapat membandingkan setiap item baris sebagai proporsi pendapatan untuk periode pelaporan yang sama.

Untuk melakukan analisis horizontal:

  • Mengumpulkan laporan keuangan saat ini. Kumpulkan pernyataan sebelumnya yang juga ingin Anda bandingkan. Misalnya, Anda dapat membandingkan pernyataan untuk perubahan dari tahun ke tahun.
  • Bandingkan dua item baris yang sama. Misalnya, Anda mungkin ingin tahu apakah penjualan bersih meningkat atau menurun selama tiga tahun terakhir.
  • Mengidentifikasi tren. Analisis horizontal dapat membantu Anda menemukan tren yang dapat memandu Anda dalam membuat keputusan bisnis yang baik dan merencanakan pengeluaran di masa mendatang.

Untuk melakukan analisis rasio:

  • Tentukan rasio mana yang ingin Anda temukan. Anda dapat menemukan radio utang-untuk-pendapatan, profitabilitas, aktivitas dan likuiditas antara lain.
  • Hitung rasio. Meskipun metode penghitungan sebenarnya untuk setiap rasio mungkin serupa, angka-angka yang terlibat dalam penghitungan akan bervariasi tergantung pada rasio yang Anda temukan.
  • Bandingkan rasio. Setelah menghitung rasio yang Anda butuhkan untuk periode pelaporan saat ini, pertimbangkan untuk membandingkannya dengan periode sebelumnya untuk melihat bagaimana bisnis berjalan seiring waktu.
Baca juga:  Proses bisnis adalah: Definisi, Pentingnya, dan Manajemen

Standar industri penelitian

Meskipun setiap perusahaan berbeda, Anda mungkin merasa bermanfaat untuk meneliti standar industri untuk menentukan bagaimana kinerja perusahaan Anda dibandingkan. Memiliki informasi ini dapat membantu Anda menarik investor atau mengembangkan strategi pertumbuhan Anda sedikit lebih banyak.

Siapkan pernyataan yang diperkirakan

Pernyataan yang diramalkan dapat memberi pemangku kepentingan internal dan eksternal informasi yang mereka butuhkan untuk merasa percaya diri dalam keputusan mereka mengenai perusahaan. Pemangku kepentingan internal mungkin menemukan bahwa bisnis tersebut cukup sehat secara finansial, dan akan ada di masa mendatang, untuk membuat keputusan pembelian, menerapkan rencana untuk memperluas bisnis atau mempekerjakan lebih banyak karyawan. Pemangku kepentingan eksternal dapat menggunakan proyeksi untuk memutuskan apakah bisnis ini layak untuk diinvestasikan.

Related Articles

Back to top button