Bisnis

Bagaimana cara menghitung pendapatan operasional?

Pendapatan operasional dihitung dengan mengurangi biaya operasional, seperti upah dan depresiasi, dan harga pokok penjualan dari pendapatan kotor. Ini dilakukan untuk mengukur keuntungan dari operasi bisnis.

Pendapatan operasional adalah salah satu rasio keuangan umum untuk menilai perusahaan. Ini mengukur kemampuan bisnis untuk menutupi biaya dan menghasilkan keuntungan.

Apa rumus untuk menghitung pendapatan operasional?

Pendapatan operasional adalah formula profitabilitas yang menghitung keuntungan yang diperoleh dari kegiatan bisnis inti. Hal itu tidak termasuk pengeluaran pendapatan lain yang tidak terkait langsung dengan operasi bisnis inti.

Untuk menghitung pendapatan operasional bisnis, Anda memerlukan tiga nilai, pendapatan atau pendapatan kotor, biaya operasional bisnis, dan harga pokok penjualan (Cost of Goods Sold).

Laba Operasi = Pendapatan Kotor – (Beban Operasi + Harga Pokok Penjualan)

Pendapatan operasional diposisikan sebagai subtotal pada laporan laba rugi bertingkat setelah semua biaya umum dan administrasi, dan sebelum pendapatan dan biaya bunga.

Contoh:

Pada tahun berjalan, bisnis XYZ memperoleh total pendapatan penjualan sebesar $200.000. Untuk periode itu, harga pokok penjualan adalah $40.000, sewa $12.000, asuransi $10.000 dan upah $60.000.

Biaya operasional dihitung sebagai berikut:

Beban Usaha = Sewa + Asuransi + Upah

Biaya Operasional = 12.000 + 10.000 + 60.000

Biaya Operasi = $82000

Pendapatan Operasional = Pendapatan – (Beban Operasional + HPP)

$78,000 = $200,000 – ($40,000 + $82,000)

Pendapatan operasional untuk bisnis ini adalah $78.000.

Apa yang termasuk dalam pendapatan operasional?

Pendapatan kotor

Pendapatan kotor, juga dikenal sebagai laba kotor, adalah jumlah uang yang tersisa dari bisnis untuk mendanai biaya operasionalnya setelah biaya produksi produk dikurangi. Ini dihitung dengan mengurangkan harga pokok penjualan dari pendapatan.

Pendapatan Kotor = Pendapatan – HPP

Biaya operasional

Biaya operasional termasuk biaya menjalankan kegiatan bisnis inti. Beberapa contoh biaya operasi adalah utilitas, sewa, upah, komisi, asuransi, biaya perlengkapan dll.

Harga pokok penjualan (Cost of Goods Sold)

Ini mengacu pada biaya langsung yang terkait dengan produksi barang yang dijual di perusahaan termasuk biaya tenaga kerja langsung yang digunakan untuk memproduksi produk, overhead yang dialokasikan, dan biaya bahan yang digunakan.

Baca juga:  4 Tips untuk menghindari kegagalan pada startup

Pendapatan operasional tidak termasuk pendapatan non-operasional, pajak dan biaya struktur modal

Bagaimana Anda menghitung persentase dalam perubahan pendapatan operasional?

Untuk menghitung persentase perubahan pendapatan operasional, akan diperlukan laporan laba rugi tahun berjalan dan tahun sebelumnya.

Kurangi pendapatan operasional tahun sebelumnya dari pendapatan operasional tahun berjalan.

Bagilah angka ini dengan pendapatan operasional tahun lalu dan kalikan dengan 100. Ini adalah persentase perubahan pendapatan operasional.

Perubahan persentase berguna bagi pemilik bisnis dan investor untuk mengevaluasi apakah operasi bisnis sehari-hari menghasilkan lebih banyak daripada yang mereka lakukan di masa lalu.

Apakah pendapatan operasional dan EBIT sama?

Laba sebelum bunga dan pajak (EBIT) adalah pendapatan bersih bisnis dari operasi tanpa memperhitungkan pajak dan struktur modal bisnis. Hal ini sering dianggap identik dengan pendapatan operasional, meskipun ada pengecualian.

Beberapa bisnis memasukkan biaya non-operasional dan pendapatan lain yang dihasilkan perusahaan dalam EBIT. Namun, saat menghitung pendapatan operasional, hanya pendapatan dari operasi yang diperhitungkan.

Juga, EBIT bukan ukuran GAAP (Generally Acceptable Accounting Principle) resmi, sementara pendapatan operasional adalah ukuran GAAP resmi.

Pendapatan operasional digunakan oleh bisnis untuk mengukur profitabilitas operasi bisnis. Karena pendapatan secara langsung dipengaruhi oleh hal-hal yang terkait dengan keputusan manajerial sehari-hari seperti strategi penetapan harga dan biaya tenaga kerja, pendapatan juga mengukur efisiensi dan fleksibilitas manajer.

Namun, penting untuk dicatat bahwa biaya tenaga kerja dan bahan untuk beberapa industri lebih tinggi daripada yang lain. Inilah sebabnya mengapa penting untuk membandingkan pendapatan operasional di antara perusahaan-perusahaan dalam industri yang sama.

Related Articles