Bisnis

Apa itu private label?

Private label adalah praktik penjualan produk yang dibuat oleh satu bisnis di bawah merek bisnis terpisah dan merupakan teknik populer yang digunakan oleh toko grosir untuk meningkatkan kinerja ekonomi dan menawarkan harga yang lebih rendah. Dengan menjelajahi dasar-dasar cara kerja private label, Anda dapat lebih memahami mengapa perusahaan dapat memilih untuk menjual produk private label. Pada artikel kali ini akan dibahas apa itu private label, cara kerja private label branding, perbedaan private label dan name brand serta kelebihan dan kekurangan menjual produk private label.

Apa itu private label?

Private label adalah merek produk yang dibuat oleh perusahaan pihak ketiga dan dijual sebagai merek pengecer sendiri. Konsumen sering menyebut produk private label sebagai merek toko, bukan merek nama. Banyak toko lebih memilih untuk menawarkan produk private label, karena pelanggan mungkin lebih suka membeli produk private label karena biaya yang lebih rendah.

Bagaimana cara kerja merek private label?

Dengan private-label branding, sebuah perusahaan bermitra dengan produsen pihak ketiga yang memproduksi produk di pabrik. Pabrik-pabrik ini berisi peralatan dan bahan yang dapat menghasilkan banyak produk, dan perusahaan dapat memutuskan produk mana yang mereka inginkan untuk diproduksi oleh pabrikan untuk mereka. Perusahaan dan produsen pihak ketiga menegosiasikan kontrak yang dapat memberi mereka masing-masing keuntungan, dan yang memungkinkan perusahaan untuk menjual produk sebagai milik mereka, dengan label dan merek toko mereka sendiri pada setiap produk.

Perbedaan antara private label dan nama merek

Berikut adalah beberapa perbedaan utama antara produk berprivate label dan produk bermerek:

Kemasan

Kemasan dapat memiliki pengaruh yang kuat pada apakah pelanggan membeli suatu produk. Pengemasan untuk produk private label seringkali sederhana, karena perusahaan biasanya memasukkan lebih sedikit uang ke dalam pengemasan mereka untuk menjaga biaya produksi keseluruhan lebih rendah. Produk bermerek biasanya memiliki kemasan yang lebih hidup dan kompleks, karena merek bermerek memasukkan lebih banyak uang ke dalam kemasannya.

Promosi

Iklan dapat memainkan peran besar dalam bagaimana konsumen memandang suatu produk. Bisnis tidak menggunakan teknik pemasaran yang luas untuk mempromosikan produk private label mereka. Mereka mungkin mempromosikan produk private label mereka di katalog seluruh toko, meskipun mereka jarang mempromosikan produk merek toko tertentu. Nama merek biasanya menggunakan kampanye pemasaran yang lebih luas untuk mempromosikan produk mereka, sering kali menggunakan iklan, situs web, dan iklan surat kabar untuk promosi produk.

Baca juga:  5 Hal yang harus bisnis Anda hentikan untuk sukses

Jenis produk private label

Berikut adalah daftar produk umum yang dijual melalui merek private label:

  • Kosmetik
  • Produk perawatan pribadi
  • Produk pembersih
  • Pakaian
  • Makanan dan minuman
  • Produk kertas

Keuntungan memiliki produk private label

Berikut beberapa keuntungan bagi bisnis yang menjual produk private label:

Hemat biaya

Biaya adalah salah satu variabel terpenting yang dipertimbangkan konsumen saat membeli suatu produk. Menyediakan produk private label di toko lebih hemat biaya untuk bisnis dan konsumen, dan dapat menghasilkan margin keuntungan yang lebih tinggi bagi perusahaan. Perusahaan juga dapat mengenakan biaya lebih sedikit untuk produk private label mereka karena mereka tidak mengeluarkan biaya ekstra untuk pengemasan atau pemasaran, sehingga lebih mungkin bagi konsumen untuk membeli produk private label daripada produk bermerek.

Kemampuan beradaptasi

Kemampuan beradaptasi penting bagi perusahaan mana pun untuk memiliki fleksibilitas atas merek mereka dan produk mana yang mereka jual. Karena produsen pihak ketiga memelihara peralatan dan bahan untuk katalog besar produk, mereka memungkinkan perusahaan untuk memilih bahan mana yang ingin mereka jual. Ini menawarkan fleksibilitas perusahaan, karena mereka dapat memutuskan apakah mereka ingin menghentikan atau menguji produk baru di pasar.

Ketika sebuah toko ingin menjual produk baru, itu bisa menjadi proyek yang panjang dan mahal karena mereka harus membeli peralatan dan bahan baru untuk memproduksi produk tersebut. Meskipun jika sebuah perusahaan memproduksi produk private label melalui produsen pihak ketiga, itu akan menghemat waktu dan biaya secara signifikan untuk merilis produk itu.

Manfaat pemasaran

Pemasaran dapat menjadi bagian penting dalam membangun merek, dan banyak merek private label dapat menggunakan manfaat dari produsen pihak ketiga untuk meningkatkan kampanye pemasaran mereka. Misalnya, jika toko menjual produk dari produsen pihak ketiga yang menggunakan bahan yang bersumber secara etis, toko tersebut dapat mengklaim manfaat tersebut dan mencantumkannya di kemasan produk mereka. Bermitra dengan fasilitas yang mempromosikan keberlanjutan dapat membuat pelanggan merasa lebih tertarik untuk membeli produk mereka, yang dapat meningkatkan daya jual merek.

Baca juga:  Revenue vs profit

Stabilitas yang lebih tinggi

Stabilitas mengacu pada jumlah penjualan stabil yang dimiliki suatu produk. Karena harga produk private label yang lebih rendah, konsumen lebih cenderung membelinya selama penurunan ekonomi, sehingga produk private label memiliki stabilitas yang lebih tinggi daripada produk bermerek. Banyak produk bermerek memiliki fluktuasi penjualan yang tinggi karena titik harganya yang lebih tinggi. Jadi, jika konsumen mengalami kesulitan ekonomi, mereka cenderung membeli produk private label.

Kekurangan produk private label

Berikut adalah beberapa kerugian dari menjual produk private label:

Mitos kualitas

Konsumen terkadang percaya produk private label memiliki kualitas yang lebih rendah, dan mereka percaya produk bermerek mengandung bahan yang lebih baik daripada produk private label. Sementara banyak konsumen percaya membeli merek toko adalah pilihan dengan kualitas lebih rendah, sebuah toko mungkin mendorong iklan yang menunjukkan bagaimana merek mereka memiliki kualitas yang sama dan lebih hemat biaya dibandingkan dengan merek nama.

Pilihan penelitian

Untuk menemukan produsen yang memenuhi kebutuhan Anda, Anda dapat meneliti beberapa opsi sebelum memutuskan fasilitas untuk bermitra. Meneliti dengan cermat untuk menemukan produsen yang tepat memungkinkan Anda memahami semua pilihan Anda dan dapat membantu Anda memilih produsen dengan kualitas terbaik dan paling hemat biaya yang tersedia.

Minimum order

Sebagian besar produsen pihak ketiga mengharuskan toko untuk melakukan pemesanan minimum, yang merupakan pesanan yang memprediksi inventaris yang Anda butuhkan sebelum Anda yakin dengan inventaris yang tepat yang dibutuhkan. Seringkali, pesanan minimum menyebabkan toko membeli terlalu banyak produk, yang menciptakan kemungkinan mereka kehilangan uang jika produk tidak cukup terjual. Untuk menghindari pembelian berlebihan, toko dapat mencoba mengumpulkan penelitian tentang berapa banyak inventaris yang mereka perlukan dengan mensurvei pelanggan atau menganalisis produk apa yang terjual dengan cepat.

Related Articles