Bisnis

Apa itu persaingan sempurna?

Pasar persaingan sempurna hanya dapat dicapai jika terdapat karakteristik tertentu. Kondisi hipotetis seperti informasi produk yang lengkap, nol biaya untuk bertransaksi dan tidak ada keuntungan jangka panjang adalah aspek dari struktur pasar teoretis yang disebut persaingan sempurna. Persaingan sempurna membutuhkan pasar di mana persaingan selalu ada pada tingkat maksimum.

Apakah keadaan pasar seperti itu mungkin? Jika Anda mencari karir di bidang ekonomi, bisnis atau keuangan, Anda mungkin perlu mempertimbangkan pertanyaan itu untuk memahami apa itu persaingan sempurna. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan persaingan sempurna, menjelaskan persyaratan yang diperlukan untuk itu ada dan mengeksplorasi keuntungan dan kerugian dari penerapan model ini ke dunia nyata.

Apa itu persaingan sempurna?

Persaingan sempurna mewakili skenario ideal di mana pasar memiliki begitu banyak pembeli dan penjual yang memiliki informasi tinggi sehingga monopoli tidak dapat terjadi. Akibatnya, harga komoditas diinformasikan oleh permintaan dan tidak dipengaruhi oleh pembeli dan penjual. Model counter adalah pasar tidak sempurna yang terjadi ketika standar pasar yang sempurna tidak terpenuhi. Itu berarti setiap pasar adalah pasar yang tidak sempurna, secara default. Konsep persaingan sempurna versus tidak sempurna adalah teori ekonomi pasca klasik.

Model persaingan sempurna digunakan sebagai tolok ukur ideal untuk membandingkan setiap dan semua pasar nyata. Mereka juga merupakan oposisi teoritis dari monopoli. Di bawah monopoli, harga ditentukan hanya oleh penjual, dalam persaingan sempurna harga ditentukan oleh penawaran dan permintaan, memungkinkan bisnis mendapat untung tanpa menaikkan tarif di atas yang wajar.

Persyaratan untuk persaingan sempurna

Persaingan sempurna adalah pasar yang ideal dan untuk mencapainya, persyaratan tertentu harus dicapai. Mensurvei persyaratan, Anda akan melihat bagaimana kondisi yang perlu disatukan untuk membentuk persaingan sempurna sangat luas, dan tidak mungkin terjadi sekaligus di pasar tertentu. Namun, mereka masih berguna untuk mengukur bagaimana kinerja persaingan di pasar dan menarik wawasan tentang cara meningkatkan persaingan.

Kondisi berikut harus dipenuhi agar persaingan sempurna terjadi:

  • Perusahaan selalu hadir: Tidak ada skala ekonomi atau efek lain yang akan mengurangi jumlah bisnis yang dapat hadir. Selalu ada bisnis dalam model ekonomi ini.
  • Produk yang setara: Semua produk di pasar dapat memberikan substitusi yang sama satu sama lain karena tidak ada pemasok yang mengungguli yang lain pada produk atau layanan yang sama.
  • Setiap orang adalah pengambil harga: Ini berarti tidak ada peserta yang dapat menetapkan harga pasar
  • Tanpa hambatan: Bisnis apa pun dapat masuk atau keluar dari pasar kapan saja.
  • Tidak ada pertimbangan pihak ketiga: Tidak termasuk lembaga pemerintah, manfaat dan biaya tidak memengaruhi pihak ketiga dalam model ini.
  • Tidak ada biaya transaksional: Tidak ada biaya untuk berpartisipasi dalam model ekonomi ini.
  • Banyak pembeli dan penjual: Prinsip pertama dari model pasar ini adalah memiliki banyak pembeli dan penjual untuk berpartisipasi.
  • Informasi sempurna: Semua pembeli dan penjual memiliki pengetahuan tentang harga pokok, produksi, utilitas, dan lainnya yang digunakan untuk membuat suatu produk. Hak milik: Ini adalah hak yang didefinisikan dengan baik yang menentukan apa yang dapat dijual dan tanggung jawab apa yang dialihkan kepada pembeli saat pembelian.
  • Mobilitas faktor sempurna: Ini terjadi ketika semua faktor diselaraskan dengan pertumbuhan, skalabilitas, dan penyesuaian dengan kondisi pasar jangka panjang.
  • Model pembeli rasional: Pembeli bebas melakukan perdagangan yang berdampak pada utilitas ekonomi.
  • Peraturan: Peraturan yang menghilangkan tindakan anti-persaingan diasumsikan.
  • Pemaksimalan keuntungan penjual: Penjual menjual di area di mana mereka cenderung menghasilkan uang paling banyak dan dengan cara yang efisien.
Baca juga:  5 Alasan mengapa kartu nama bisnis masih penting

Kelebihan model persaingan sempurna

Ada beberapa keuntungan dari persaingan sempurna, secara teori. Model persaingan sempurna menciptakan skenario ideal di mana kebutuhan pembeli dan penjual terpenuhi, dan ekonomi semacam ini memiliki sejumlah manfaat yang menjadikannya alat yang berguna untuk dibandingkan. Ini adalah:

  • Pengetahuan sempurna: Karena pengetahuan yang sempurna ada, dapat dianggap bahwa pengetahuan pasar dibagikan secara merata di antara pembeli dan penjual.
  • Tidak ada monopoli: Tanpa hambatan yang mencegah persaingan usaha kecil, tidak pernah ada kekhawatiran tentang monopoli di pasar.
  • Laba: Laba adalah hal yang normal dan dapat diandalkan, penjual hanya menghasilkan cukup untuk menutupi biaya dasar dan memiliki sisa.
  • Pencitraan merek dan pemasaran tidak relevan: Ini adalah keuntungan karena bisnis tidak perlu mengeluarkan uang untuk mengiklankan atau merek di pasar yang sempurna di mana semua produk sama.
  • Maksimum: Di pasar yang ideal, ada kinerja dan efisiensi maksimum dan pilihan konsumen maksimum.
  • Efisiensi puncak: Dalam model persaingan sempurna, bisnis menjalankan efisiensi puncak, metrik yang tidak mudah dicapai di pasar reguler.
  • Berguna: Model ini berguna untuk menggambar perbandingan pasar seperti kopi dan teh di mana mereka beroperasi lebih dekat ke pasar yang sempurna. Ini juga memberikan arti penting untuk meningkatkan persaingan di pasar yang berbeda.

Kekurangan model persaingan sempurna

Ada beberapa kelemahan model persaingan sempurna. Menariknya, kelemahan model berasal dari kualitas persyaratan inti persaingan sempurna. Ini adalah:

  • Tidak realistis: Sebagian besar keuntungan yang tercantum di bagian sebelumnya didasarkan pada gagasan bahwa kondisi pasar yang sempurna dapat terjadi, yang bukan merupakan premis realistis.
  • Bias dalam pengambilan keputusan: Pengambilan keputusan bisnis jarang sempurna, dan model ini tidak memperhitungkan bias yang ada saat bisnis membuat keputusan tentang cara mendekati pasar.
  • Cakupan: Tidak ada ruang lingkup untuk skala ekonomi, sebagai ciri yang melekat pada persaingan sempurna karena tingginya jumlah perusahaan yang harus bersaing untuk eksis.
  • Tidak ada diferensiasi produk: Dalam pasar yang homogen semua produk pada dasarnya sama, atau setara satu sama lain. Hal itu tidak menyisakan ruang bagi inovasi untuk membuat produk yang spesial bagi konsumen.
  • Dampak penelitian: Tanpa bisnis yang memiliki uang berlebihan untuk dibelanjakan, mereka cenderung tidak berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan yang memajukan kedokteran dan sains. Ini kemungkinan akan memiliki dampak sosial yang langgeng.
  • Tidak ada insentif untuk berinovasi: Antara kurangnya diferensiasi produk dan konsep bahwa semua pembeli dan penjual memiliki semua pengetahuan yang mereka butuhkan untuk membeli, tidak ada ruang untuk pertumbuhan inovasi.
Baca juga:  4 Cara untuk menemukan pelanggan pertama Anda

Related Articles