Bisnis

Apa itu analisis risiko? Bagaimana menganalisis risiko proyek

Mengetahui cara melakukan analisis risiko berguna untuk hampir semua jenis proses pengambilan keputusan — terlepas dari peran atau sektor profesional Anda. Ketika Anda menganalisis risiko, Anda dapat mengembangkan soft skill seperti berpikir kritis dan pemecahan masalah.

Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi apa artinya menganalisis risiko dan mendiskusikan bagaimana melakukan analisis risiko.

Apa itu analisis risiko?

Analisis risiko membantu mengidentifikasi potensi masalah yang dapat muncul selama proyek atau proses. Anda dapat menganalisis risiko untuk:

  • Mengurangi dampak dari peristiwa negatif.
  • Mengevaluasi apakah ada lebih banyak manfaat untuk sebuah proyek daripada risiko sebelum inisiasi.
  • Rencanakan respons perusahaan terhadap keadaan darurat atau kejadian buruk lainnya.
  • Menghilangkan risiko selama proses.

Analisis risiko adalah alat yang berguna untuk digunakan dalam proses pengambilan keputusan. Ini memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi potensi manfaat dan kerugian dari setiap opsi, mengevaluasi kemungkinan masalah yang terjadi dan memutuskan apakah akan bergerak maju dengan mempertimbangkan risiko tersebut. Setelah Anda mengidentifikasi potensi risiko, Anda dapat menentukan cara mengelolanya dan bahkan mengembangkan rencana pencegahan yang komprehensif.

Bagaimana melakukan analisis risiko

Anda dapat mengikuti enam langkah berikut untuk menganalisis risiko untuk sebagian besar situasi:

Identifikasi risikonya

Buatlah daftar potensi risiko yang dapat Anda hadapi sebagai akibat dari tindakan yang Anda pertimbangkan. Ada berbagai macam sumber untuk potensi masalah, jadi pastikan untuk selengkap mungkin saat Anda menganalisis risiko ini. Untuk mempertimbangkan semua ancaman, lakukan brainstorming potensi risiko dengan anggota tim yang mungkin memiliki perspektif berbeda. Mintalah masukan dari tim lain yang telah mencoba menganalisis risiko untuk proyek serupa.

Anda juga dapat menggunakan alat seperti analisis SWOT, yang merupakan singkatan dari kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman. Analisis ini memungkinkan Anda untuk menyusun daftar faktor internal dan eksternal yang dapat mempengaruhi sebuah proyek. Faktornya bisa positif dan negatif, artinya Anda dapat menganalisis risiko secara efektif dan mengevaluasi pengaruh positif yang dapat membantu Anda mengurangi risiko tersebut.

Tentukan tingkat ketidakpastian

Setelah Anda mengidentifikasi sumber risiko potensial, langkah selanjutnya adalah memahami seberapa besar ketidakpastian yang mengelilingi masing-masing sumber. Tingkat variasi dengan setiap potensi risiko membuat sulit untuk mengukur ketidakpastian. Namun, ketidakpastian dari setiap potensi risiko penting untuk memiliki perkiraan dampak, dan untuk menentukan seberapa signifikan pengaruh masing-masing risiko tersebut.

Baca juga:  Untuk mendapatkan lebih banyak prospek, Berhenti menjual dan mulai pendekatan

Misalnya, Anda mungkin tidak mengetahui harga pasti yang akan ditetapkan pesaing baru untuk produk mereka, tetapi Anda dapat memperkirakannya dengan menghitung biaya produksi, pemasaran, distribusi, dan faktor lainnya.

Perkirakan dampak ketidakpastian

Setelah Anda mengidentifikasi sumber risiko dan tingkat ketidakpastian yang terkait dengannya, Anda dapat memperkirakan dampaknya. Untuk mengestimasi nilai risiko, metode yang paling mudah adalah menghitung peluang terjadinya suatu peristiwa dan mengalikannya dengan biaya peristiwa tersebut.

Nilai risiko = Probabilitas kejadian x Biaya kejadian

Contoh: Katakanlah Anda ingin menilai risiko bahwa biaya komponen produk Anda akan meningkat secara substansial. Anda memperkirakan bahwa ada peluang 75% dari peristiwa tersebut terjadi berdasarkan kondisi pasar. Biaya untuk bisnis Anda akan menjadi sekitar $100.000 jika harga komponen meningkat. Anda akan menghitung nilai risiko sebagai berikut:

  • Nilai risiko = 0,75 x $100,000
  • Nilai risiko = $75.000

Penting untuk teliti dalam menganalisis risiko. Kumpulkan informasi sebanyak mungkin tentang biaya potensial dan probabilitas berbagai peristiwa yang terjadi sehingga Anda dapat membuat perkiraan yang akurat tentang kemungkinan kerugian.

Alat manajemen risiko lainnya, seperti matriks penilaian risiko, dapat membantu Anda mengidentifikasi risiko yang terkait dengan proyek dan memetakan cara mengatasinya. Data historis dapat menjadi panduan yang berguna jika Anda tidak memiliki akses ke informasi atau perkiraan terkini.

Lengkapi model analisis risiko

Dengan risiko yang teridentifikasi dan tingkat ketidakpastian yang diperkirakan, Anda sekarang harus memiliki model dasar tentang cara melakukan analisis risiko. Anda dapat membangun model lengkap dengan mengkompilasi semua input Anda, yang merupakan ketidakpastian Anda. Kemudian, evaluasi keluaran, yang merupakan hasil dari ketidakpastian yang berbeda dan kemungkinan satu atau lebih terjadi selama proyek. Karena input Anda adalah nilai perkiraan, outputnya akan berupa rentang, bukan hasil eksak.

Anda dapat menjelajahi output lebih lanjut dengan simulasi model menggunakan program komputer. Program semacam itu dapat mengidentifikasi setiap risiko dan probabilitasnya, kemudian menghitung probabilitas hasil yang berbeda. Setiap program menggunakan nilai yang mungkin untuk input yang tidak pasti, kemudian menghitung output model untuk nilai tersebut. Simulasi dapat menghasilkan nilai hasil rata-rata, tetapi juga berguna untuk meninjau berbagai potensi hasil, terutama bila ada banyak sumber ketidakpastian dalam model yang dapat berinteraksi dengan cara yang tidak terduga.

Baca juga:  Apa itu analis bisnis dan mengapa Anda membutuhkannnya?

Analisis hasilnya

Setelah Anda mendapatkan hasil, Anda dapat menemukan cara terbaik untuk menginterpretasikan temuan Anda, yang mungkin bergantung pada jenis risiko yang Anda nilai. Ringkaslah hasil potensial dengan menggunakan bagan atau grafik. Visual membantu menyampaikan informasi statistik yang berpotensi kompleks dengan cepat dan efisien.

Analisis sensitivitas, yang menggunakan perangkat lunak matematis untuk menentukan ketidakpastian dalam output ke asumsi yang berbeda dalam input model, adalah alat lain yang berguna untuk menganalisis hasil model analisis risiko.

Terapkan solusinya

Temukan solusi dengan risiko paling kecil dan terapkan. Ini mungkin berarti melanjutkan proyek yang dibatasi oleh kondisi tertentu atau menolak untuk memulai proyek karena risikonya lebih besar daripada keuntungannya. Anda juga harus siap menghadapi berbagai tantangan lain yang muncul selama proses yang tidak dapat Anda pertanggungjawabkan dalam analisis Anda. Anda harus meninjau kemajuan Anda secara teratur untuk memastikan Anda mengikuti solusi yang diusulkan dan mengevaluasi setiap perubahan dalam proyek untuk membuat penyesuaian yang diperlukan.

“Plan-Do-Check-Act” adalah metode lain yang membantu dalam menerapkan solusi. Empat fase dalam siklus ini adalah:

  • Rencana: Buat solusi untuk sebuah risiko.
  • Do: Implementasikan solusi dalam skala kecil.
  • Periksa: Tinjau hasil solusi dalam skala kecil untuk memastikan keberhasilannya.
  • Tindakan: Terapkan solusi dalam skala besar. Pantau kemajuan dan buat perubahan sebagai bagian dari siklus.

Related Articles